Thursday, April 15, 2010

Tragedi Ultah


Kemarin adalah hari ultah Petter (suami saya) yang ke xxx (rahasia). Harusnya menjadi hari yang bahagia dong karena dia pertama kali ultah ditemani istri. Petter tipikal yang sangat menjaga privacynya. Dia ga suka kalau saya sering membaca sms di hp nya tanpa ijin, dia ga suka menulis status di FB dan dia juga paling ga suka hari ulang tahun. Mungkin karena dari kecil dia ga pernah dirayain ulang tahunnya jadi sirik kalau ingat hari ulang tahun. Tapi menurut saya karena dia ga mau ditagih traktiran oleh teman2nya. Petter juga ga suka diberi kado kecuali dia pilih sendiri karena dia ga suka kado


Jadi dari kemarin2 saya disuruh menghapus tanggal lahirnya di FB supaya tidak ada teman2 kantornya yang tahu. Ternyata ada teman kantornya yang lebih pintar daripada dia. Temannya itu mencari tanggal lahir Petter di data perusahaan. Ketahuanlah dia berulang tahun kemarin. Dan hari ini Petter terpaksa membawa donat yang mungkin dimakan teman2nya dengan keselek karena Petter belinya dengan tidak ikhlas.


Kemarin seharusnya kami mau makan KFC pulang kerja karena saya beli CD Cinta Laura biar dapat free goceng tiap minggu dan kalau ultah bisa dapat 7 ayam KFC bagian sayap (bantuin promosi). Saya daftar pakai nama Petter jadi kemarin saya mendapatkan SMS untuk ditukar dengan 7 sayap ayam itu. Namun apa daya punguk merindukan bulan, tangan tak sampai...sore hari tiba2 saya diberi tahu ada pekerjaan yang amat sangat urgent sekali dan tidak bisa ditinggal sehingga harus lembur sampai jam 9.


Malamnya saya seperti biasa diantar mobil kantor oleh bapak Narso, driver kantor terfavorit karena konon kecepatannya mengendarai mobil hampir sama dengan Kimi Raikonen. Saya diantar bersama 3 teman kantor saya yang lain. Kost saya cukup dekat dari kantor jadi saya diantar urutan ke-2. Supaya teman saya yang 2 orang lagi tidak terlalu kemalaman sampai ke rumah, saya bilang mau turun di dekat kantor Petter aja yang searah jalan. Petter masih di kantor update blognya dia. Jadi saya akan telp kalau saya sudah hampir sampai ke kantornya dia.


Waktu saya hampir sampai, saya sudah telp tapi hp Petter lowbat. Hp saya juga lowbat tapi Petter sempat telp teman saya bilang kalau dia baru siap2 mau keluar kantor, ambil motor baru menjemput saya di dekat kantornya itu (kira2 10 menit jalan kaki). Eh saya sudah menunggu hampir 45 menit kok tidak datang2. Sementara HP saya dua2nya lowbat jadi saya tidak bisa telp Petter. Yang bikin BT lagi ada mas2 di dekat saya ngajakin ngobrol lagi.


Petter baru datang 45 menit kemudian. Saya emosi langsung saya ngomel2. Petter bilang, "Diam dulu...kita sama2 BT nanti malah ribut." Akhirnya sampai di kost baru dia cerita kenapa dia sampai telat 45 menit:

Waktu saya telp bilang hampir sampai ke kantornya dia, ada salah satu klien menelpon. Seniornya Petter sudah pulang, jadi Petter yang harus menjawab pertanyaan klien itu. Setelah itu dia buru2 beres2 dan ke parkiran motor di Monas. Ternyata pintu yang dia biasa lewatin digembok karena kemarin2 ada bentrok satpol PP dengan warga di Priok. Pintu yang Petter biasa lewat itu dekat tempat mobil2 satpol PP yang parkir di Monas. Jadi Petter harus jalan lebih jauh lagi. Eh setelah manasin motor dan mau jalan, ban motornya kempes. Petter berusaha mengirim SMS ke saya. Sudah capek2 mengetik dan tinggal mengirim...jreng...1000x HP nya mati karena lowbat. Lalu dia mengendarai motor dengan hati2 menjemput saya...dan terkena kesialan lagi karena saya omelin....benar2 ultah yang penuh tragedi.


Akhirnya kami berdua sampai ke kost jam setengah 11. Untuk menutup hari yang penuh tragedi ini Petter mengajak saya makan steak Joni di dekat kost. Katanya sih enak dan banyak binaragawan makan di sana. Terselamatkanlah hari ultah Petter. Kami pulang dari makan Steak Joni jam 12 malam.


Hari ini...saya sakit perut gara2 makan steak malam2...(cerita yang ga nyambung...biar nyambung..ayo joko sembung makan steak)


Happy birthday ya suamiku..

5 comments:

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

hahahahahaha. Kuwi sing mangan donat keselek beneran rak? Kan nek keselek donat rapopo, gek io napas soale tengahe bolong. Melaske yo Petter, mungkin kurang amal ibadah dan dermanya Kris dadi pas reinkarnasi di hari ultah malah ban'e pecah (orak nyambung, joko sembung mbawak motor)

Anonymous said...

HAHAHAHAHAHAHA... LOL
(*No comment, deh... *)

- Petter -

Anonymous said...

HAHAHAHAHA...
(*No comment, deh...*)

-Petter-

Vicky Laurentina said...

Hwaduh..kesiyan banget ulangtahunnya Petter berakhir dengan sial bin naas bertubi-tubi. Selamat ulang tahun ya, Ter. Memang nggak suka ulang tahun dirayain, tapi diselamatin doang nggak pa-pa kan?

Fanda said...

Haduuh...sial banget yah! Tapi aku baru tahu kalo kita bisa sakit perut karena makan steak malam2. Ada hubungannya kah??

Titip selamat ultah ke Petter deh, jangan kuatir, aku ga bakal nagih jatah donat kok (bukannya ga suka donat, doyan banget malah. Tapi takut jadi keselek...)

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p