Tuesday, August 26, 2008

Numpang Promosi







Buat yang rumahnya di Cibubur dan sekitarnya ini ada temenku numpang promosi. Silakan dikunjungi ya. Ditanggung ayam gorengnya enak dan bakso iganya juga enak. Yang jualan juga ganteng lagi...dijamin sekali coba mow mow lagi.
SOTO MIE & MIE BASO
SPESIAL IGA SAPI
“Ibu Anna”

Buka Setiap Hari pk 10.00 – 21.30
Jln. Alternatif Cibubur No.9E Nagrak Cibubur ( Dari Pintu Tol Tamini ke arah Cilengsi / Kota Wisata, 200 m sebelum lampu merah Cikeas ( kiri jalan ). Telp : 081905606669

SEDIA :

SOTO MIE spesial IGA SAPI
MIE BASO spesial IGA SAPI
NASI UDUK KOMPLIT
AYAM GORENG KUNING

Friday, August 22, 2008

Neighbour's grass is greener

Aku kasih judul yang katrok nih..soalnya kalo judulnya rumput tetangga lebih hijau kan pasaran. Seringkali orang merasa orang lain lebih beruntung termasuk aku. Kalau lagi waras aku pasti merasa sebagai orang paling beruntung sedunia tapi kalo aku lagi ga waras aku jadi orang yang terlahir sebagai orang yang paling malang dan mungkin di masa lalu aku tuh penjahat makanya sekarang hidupnya begitu menderita. Saat ini terus terang aku sedang merasa sebagai orang paling melaske sedunia. Pasti karena pengaruh hormon estrogen nih karena emang tanggal sekarang itu hari-hari PMS.
PMS merupakan momok tiap wanita kalo parah banget sindromnya..dan aku merasa aku termasuk parah karena aku selalu bad mood banget kalo lagi PMS. Pertengkaranku ama pacar juga paling sering terjadi waktu PMS. Kesialan juga terjadi pas lagi PMS (contoh pas tasku ilang di kreta ekonomi). Aku berusaha memikirkan hal-hal baik yang ada padaku tapi susah. Jadi aku mo list dulu hal-hal yang bikin aku cewek paling melaske sedunia. Intinya sih aku merasa iri sama orang-orang yang lebih beruntung dari aku. Harap yang membaca tolong diabaikan tulisan ini dan ga perlu merasa ga enak karena aku nulisnya pas lagi PMS dan ga waras. Misalnya Ria yang bisa ke luar negeri, pernah punya pacar bule dan jadi dokter. Karena semua itu adalah impianku selama ini yang belum pernah aku capai. Trus aku juga iri sama cewek-cewek yang punya alis tebel dan muka ga jerawatan. Kalo memungkinkan bagian tubuhku diganti..aku mau deh ganti alis biar tiap pagi ga usah repot pake pensil alis dan menyamakan alis kiri dan kanan biar ga mencong-mencong. Aku juga iri sama cewek tipe nonik-nonik yang sering mendapat bantuan dari orang laen termasuk dalam hal angkat berat kaya galon aqua. Dan masih banyak deh yang aku iriin kalo aku lagi PMS.
Padahal sebenernya hidupku juga ga melaske kok. Malah masih banyak orang yang lebih melaske dari aku misalnya orang yang cacat, orang gelandangan, orang pengangguran, orang korban pembunuhan, orang yang disekap bapaknya di bawah tanah dan punya 7 anak hasil incest (kasus Elizabeth Fritzl), tukang ojek sepeda, masinis kereta ekonomi, tukang bajaj, kuli bangunan, tukang sampah, dll. Jadi demi menyenangkan diriku sendiri aku mo membuat list hal-hal yang seharusnya aku syukuri:
1. Aku punya keluarga yang sayang sama aku.
Keluargaku bukan keluarga yang sempurna banget kaya di Little House on The Prairie tapi keluargaku lengkap dan semuanya juga sayang sama aku. Misal: adik-adikku yang sering ngasih uang kalo aku bokek (dah disebut di artikel terdahulu), papiku yang sering kangen ama aku dan ngambek kalo ga disms or ditelp, mamiku yang selalu masakin makanan enak kalo aku pulang.
2. Pacar yang menerimaku apa adanya
Pacarku juga ga sempurna kaya Mike He di Bull Fighting tapi dialah yang paling mengerti aku dan paling tahan sama aku. Dia ga peduli aku ga punya alis dan jerawatan trus walaupun dia ga romantis tapi dia selalu mo bantu kalo aku lagi ada masalah (termasuk ngasih duit kalo aku lagi bokek).
3. Temen-temen yang baek.
Aku punya banyak temen yang baek. Baek bukan berarti sering ngasih aku duit kalo aku lagi bokek lho. Tapi menurutku temen yang baek adalah temen yang tetep mo bertemen ama aku tanpa memandang aku kaya or miskin, pinter or bodoh, jelek or cakep. Dan aku bersyukur karena aku punya banyak temen yang bisa diajak sharing or curhat dan mensupport kalo aku lagi down juga.
4. Pekerjaan
Sampe sekarang aku punya pekerjaan itu seharusnya aku sudah merasa beruntung karena banyak orang yang pengangguran. Apalagi dengan pekerjaanku ini aku bisa membiayai kuliah adekku.
5. Tubuh yang tidak cacat
Begitu banyak orang cacat yang masih bisa berguna bagi sesama karena memberikan inspirasi seperti cowok yang tidak punya tangan dan kaki tapi jadi motivator terkenal (lupa namanya), mas-mas yang mukanya kebakar waktu kecelakaan pesawat tapi bisa memberi semangat ke orang banyak, pemain piano yang jarinya ga lengkap, dan masih banyak lagi. Aku kayanya sekarang belum bisa sehebat mereka tapi kalo mereka aja bisa, seharusnya aku paling tidak bisa mulai mensyukuri diriku yang ga cacat.
6. Punya tv dan dvd
Ini hiburan yang penting waktu lagi ga ada kerjaan di kost. Aku dapet istilah dari temenku "DVD adalah gembalaku". Ya mungkin itu aku sih soalnya aku hobi banget nonton dvd. Lumayan kalo ada dvd mengurangi stres.
7. Ada tebengan ke kantor
Daripada naek angkot yang macet, bayar mahal dan sering ugal-ugalan aku beruntung ada Reiner yang bawa motor bisa ditebengi.
8. Bisa masak
Dengan bisa masak kan aku bisa ngirit. Paling nggak kalo lagi bokek beneran bisa masak nasi goreng. Ga usah keluar duit masih bisa makan manusiawi.
9. Otakku ga oon
Bukannya nyombong nih..tapi paling nggak aku ga termasuk oon. Jadi kalo ada yang ngajarin aku sesuatu ga frustasi. Kan ada juga orang yang diajarin ga bisa-bisa sampe yang ngajarin pengen bentur2in kepala sendiri ke tembok.
10. Punya kamar sendiri
Punya kamar kost sendiri merupakan kebahagiaan tersendiri karena aku punya privasi. Coba seandainya kamarku harus berbagi ama 10 anak laen ..udah kaya ikan sarden deh desek-desek an di dalem kamar.
11. Last but not least..aku punya Tuhan Yesus.
Ini seharusnya yang jadi patokan aku buat selalu bersyukur. Tapi seringkali aku meragukan kalo Tuhan selalu tau apa yang aku mau. Sori ya jadi agak religius nih tulisane padahal kata Ria blog ini sudah didedikasikan ke hal-hal yang ga penting. Aku sering sih mengalami mukjizat-mukjizat kecil misalnya pas lagi pengen martabak, eh tiba-tiba temen kost ngasih. Pas lagi pengen mochi gemini..eh dikasih juga ama temen kost. Trus pas lagi ga ada duit..eh tiba-tiba dikasih duit ama adekku. Pas lagi cari kerjaan baru..eh tiba-tiba dapet tepat pada waktunya. Pas adekku lagi waktunya bayar SPP eh bonus kantor keluar....dan masih banyak lagi deh.
Wah akhirnya setelah nulis ini aku agak lumayan PMS nya...Intinya menurutku sih gpp berpikir rumput tetangga lebih hijau...tapii kita juga harus bersyukur karena kita masih punya rumput. (opo iki maksude)
Ria nulis beberapa keberuntunganku juga jadi aku masukin ke sini biar aku semangat kalo bacanya hehehe..thanks ya money eye
Aku cuman mau nambahin daftar keberuntunganmu:
12. Punya selera humor fantastis. Gak semua orang bisa bikin orang lain ketawa, lha kowe malah bisa bikin orang nggak bisa berhenti ketawa. Banyak orang lebih garing daripada nasi aking yang dijemur seminggu di gurun gobi dan dimakan sama orang yang terdampar di kepulauan pasifik dan gak sempet minum sebulan. Bayangin aja deh garingnya!
13. Gak gaptek. Gaptek itu menyulitkan. Misae kowe perlu menyimpen foto di web tapi wirelessnya lagi ngadat sehingga kowe terpaksa ke warnet. Karena gagap dan neretek (gaptek) nggak gitu deh kayanya, aku malah bayar lebih gara2 kesuwen. Bayangin! Kan satu £ itu satu delapan nol nol nol Rp. Jadi selisih ssedikit itu rugi banget. Aku yakin kalo Kristina dalam sejam bakalan nulis ribuan hurup lebih banyak dari aku, soalnya dia bisa pake 10 jari tangan dan 4 jari kaki (mengetik 14 jari) hehe....
14.Kreatif. Ini gak bisa dibeli ataupun diinstal ke otak, jadi beruntunglah Kristina sudah ada aplikasi ini sejak orok.
15. Orangnya orisinil. Apa adanya. Tahu gak sih Kris kalo susah banget cari orang yang tulus di belahan dunia ini? Mnrtku, kadang2 aku juga masih suka berpura-pura. Tapi setidaknya aku tahu jadi orang yang apa adanya itu baik dan aku belajar jadi orang yang tidak suka pura2.
16. Gak punya gangguan jiwa. Haha, no comment!Btw, di atas semuanya itu, aku yakin impianmu ke Luar negeri akan segera tercapai. Itu karena aku yakin banget, kalo kemauan kita kuat dan mau berusaha, apapun bisa jadi kok. Mau taruhan? ^_^

Thursday, August 21, 2008

Dear Kristina,

Ini sebetulnya surat buat Kristina. Seperti satelit, ada penerima di suatu tempat dan ada yang beredar di angkasa. Aku pingin selama aku pergi aku bisa jadi satelit yang gambarnya bisa ditangkap ama Kristina setiap saat. Ini tentang perjalananku dari Limpung, Pekalongan, Jakarta, Abu Dhabi, London dan berakhir di Wakefield, di ruang komputer tempat aku ngetik sekarang.

Limpung-kamarku

Selama ini aku tinggal menebeng di kost-kostan adek kelasku di Gergaji, Semarang, dan aku bener-bener senang karena nggak pernah kesepian di sana. Tapi aku pulang kampung untuk ngemas barang terlalu mepet, cuma sehari semalam sebelum berangkat ke Jakarta. Berbenah itu nggak susah, tapi setelah lama ninggalin kamar, barang-barang kita jadi susah ditemukan dan bahkan merasa asing di kamar sendiri. Aku bukan orang yang rapi dan sialnya, aku pelupa banget. Kalo orang-orang nggak sering manggil namaku mungkin aja aku lupa namaku sendiri. Mamaku bilang untung banget idungku nempel kalo nggak pasti aku bingung mau napas pake apa kalo hidungku ketinggalan. Trus aku bilang kita nggak bernapas pake idung tapi pake lubangnya jadi kalopun ketinggalan gapapa. Paling cuma serem aja karena idungku bolong di depan mirip babi. Udah kok jadi mbahas idung sih. Intinya mamaku udah menyerah dengan keteledoranku. Oya, aku itu orang yang selalu nggak rela untuk beli barang baru kalau aku ngerasa sudah punya barang itu. Tapi menurut hitungan ekonomis, waktu dan tenaga yang aku pake untuk nyari barang itu sebetulnya bisa untuk beli 2 barang baru. Belum ditambah setresnya kalau barang yang dicari nggak ketemu-ketemu.

Ada satu tas koper yang aku pakai kali ini disamping tas ransel yang selalu setia menemaniku kemana-mana. Tas ini pernah dipinjem adekku Anik sebelum dia beli yang baru. Alkisah, tas ini udah aku isi dan aku kunci resletingnya. Pas tahu bahwa bagasiku keberatan, aku berusaha mbuka tas koper itu lagi. Tidak bisa! Padahal udah aku coba tanggal lahirku berikut kombinasinya. Tidak bergerak! Terus aku coba tanggal lahir Anik berikut kombinasinya. Tidak berhasil! Masa tas koper yang mau dipakai harus dibandrek dulu? Iseng-iseng aku coba suatu angka dan eureka! Terbukalah! Mau tahu apa angkanya? Ulang tahun pacarnya adekku. Sangat tidak sopan! Untung aku tahu ya, tapi omong-omong kosong nih, karena aku nggak tahu gimana cara ngganti kombinasinya, sampai sekarang sandinya tetap ulang tahun pacarnya adekku. Betapa tidak elitnya koperku!


Pekalongan-Stasiun kereta

Aku selalu berusaha supaya bagasiku itu aku bisa bawa sendiri karena toh nantinya juga akan aku bawa sendiri. Sebab kalau aku bergantung pada pertolongan orang buat ngangkat bagasi, mampuslah aku kalau sudah nyampe di tempat tujuan nanti. Tapi di stasiun kereta ternyata susah sekali buat ngangkat tas yang begitu besar. Biasanya orang cuman bawa plastik atau karton isi oleh-oleh dan satu tas tangan. Aku bawa ransel dan koper, ditambah 1 hand luggage (akibat batasan bagasi pesawat yang gak manusiawi, 20 kg untuk setahun?) yang bentuknya mirip ransel itu sendiri (saking besarnya, gak mau rugi banget mentang2 badanku kecil). Untunglah ada Sarwono adekku yang badannya besar dan bisa ngangkat koperku dengan satu tangan ke bagasi di atas tempat duduk. Sekarang tinggal mikir gimana nuruninnya tanpa jatuhin kepala orang...

Untung aku dianterin walopun sampe pekalongan aja, kata Ko Ay, tanteku, "kalo dianter tuh membesarkan hati meskipun nggak dikasih uang saku," Mungkin maksudnya adalah: antarkan Ria supaya dia tetap PeDe walaupun miskin, ough...

Jakarta

Aku menumpag taxi orang yang kebetulan ke grogol. Ini adalah cara berhemat a la tarzan kota. Sebetulnya aku bermaksud patungan tapi lha wong dibayari ya kamsia aja lah. Lagian seumur-umur juga ini pertamanya aku ke Jakarta dan naik taxi soalnya biasanya aku apal banget jalur angkot dan bus way, jadi kalau naik taxi malah bingung ditanyai mau lewat mana. Masa aku jawab: ikuti saja kopaja nomer 18! Akhirnya adalah malam bersama Kristina. Kayane nggak usah diceritain nanti Kristina bosen, ketiduran, dan ngilerin keyboard komputer kantor. Kan mahal kalo disuruh ngganti.

Abu Dhabi

Aku naik pesawat UEA yang namanya Etihad. Pesawatnya akan transit dalam batas waktu yang kurang berperikemanusiaan di Abu Dhabi, ibu kota Arab Saudi. Pesawat ini menggunakan bahasa Inggris, Indonesia dan Arab. Yang paling katrok saat naik pesawat ini adalah waktu aku mengambil posisi mengheningkan cipta karena corong pesawat melantunkan doa. Ternyata mereka cuma ngasih pengumuman dalam bahasa Arab. Yah, bagi telingaku yang Limpung asli, semua bahasa Arab terdengar seperti doa. Untung aja aku nggak teriak amiiin keras-keras. Di bandara Abu Dhabi, ada inernet gratis. Mataku langsung hijau kemerahan (perpaduan money eye dan kurang tidur). Lucunya, sebelum aku ada orang Arab yang mengubah keyboardnya jadi hurup Arab gundul. Lhah gimana caranya aku nulis ya? Celingak-celinguk nggak mau ngakuin gaptek, akhirnya aku tinggalin internet yang aku sudah antrin setengah jam. Trus aku tidur di depan boarding gate sekitar 30 menit, diusir, trus aku haus dan air minum cuma ada di toilet laki-laki. Aku mengendap-endap masuk. Pas minum, aku diliatin satpam tapi aku cuek bebek dan minum juga kaya bebek. Alhasil, aku berusaha bobok dengan punggung pegel pantat peyot penghasilan pas-pasan di bangku ruang tunggu yang lebih mirip pagar penghalang anti terorisme daripada bangku. Pas naik pesawat lagi aku mirip kain pel yang direndam dalam air bekas nyuci batik selama seminggu.

London

Hostel sialan itu nggak bilang kalo tamu baru boleh check in jam 2 siang. Aku udah nyampe sana jam 10 pagi setelah nggak tidur selama 24 jam dan ngelewatin pemeriksaan kesehatan di bagian imigrasi yang gak bisa dibilang ramah (dia ngelempar pasporku waktu mbalikin) dan ngangkat bagasiku yang lebih dari 20 kg itu ngelewatin London underground dari Heathrow terminal 3 sampai Hammersmith broadway (siapa bilang traveling itu refreshing?). Di lobby memang ada internet tapi aku terlalu cape buat ngapa-ngapain bahkan aku terlalu cape untuk makan. Aku nunggu kaya orang bego di lobby, meskipun mereka nyimpan tasku di bagasi (ini termasuk baik ya) jadi sebetulnya aku bisa kelayapan tapi tampangku udah kaya gelandangan yang lagi puasa tapi lupa sahur dan terlambat berbuka (apaan seh?). Terbentuklah gambar di friendster "ini Ria yang belom mandi" saat aku sedang bete2nya dan gak tahu mau apa sampe ngalamin gangguan mood ringan-sedang. Jam 2 teng, aku akhirnya masuk, mandi dan tidur pulas di tengah hari bolong. Jam 8 malem aku bangun karena temen2 sekamarku pada cerita. Mereka tyt orang2 yang asyik dan berakhirlah kita malam itu di Belushi's, bar di lantai bawah tempat kami nginap. A night has begun in London.

Wakefield

Tiga hari itu kita melakukan 'bar hopping' alias dari satu bar ke yang lain (sampe radang tenggorokan). Entah kenapa tidak ada yang lebih menarik dari London kecuali kehidupan malamnya. Tiap hari di tempat-tempat wisata cuma penuh dengan antrian panjang turis yang tidak menarik sama sekali. Untunglah di hari ke tiga yang cerah, aku udah beli tiket ke Wakefield. Di stasiun kereta aku berusaha keras mbaca buku sambil nunggu kereta dateng, tapi setelah berdebat keras dengan dompetku, akhirnya perutku menang dan aku beli kacang pistachios buat makan siang. What a lunch. Nyeliliti thok nggak bikin kenyang. Inilah nasib imigran dari negara dunia ketiga (harusnya sangu telo bakar). Di kereta aku sebangku dengan orang-orang asli Inggris yang memperlakukan aku seperti imigran baru tiba gedebuk dari kepulauan Fiji. Mereka bicara pelan sekali dan senyam-senyum seolah aku gangguan pendengaran. Setelah beberapa percakapan pendek yang lumayan seru untuk ukuran orang udik, mereka lantas mulai benar-benar ngobrol. Bapak-bapak ganteng di depanku ternyata pengacara dan orang tua di sebelahku adalah bekas tentara. Mereka ngajarin aku tentang cryptic password dan taruhan Sudoku advanced level. Si pengacara menang (kurang dari 15 menit. Sial. Asem). Aku masih gak suka pengacara meskipun ganteng. Huh. Sampai di Wakefield baru aja mau nelpon ternyata sudah dijemput naik van. Jadi terbukti orang-orang disini menanggapi email dengan serius (aku bilang tentang jadwal kedatanganku sebulan sebelumnya). Wakefield suasananya bagus, kota kecil yang cantik tapi agak terlalu sepi. Tempat tinggalku sendiri di Chapelthorpe, lingkungan peternakan dengan berhektar-hektar ladang kacang, gandum, peternakan babi dan kuda (buat dinaikin, bukan dimakan). Aku berharap ada Clark Kent yang masih remaja di sini terus Lana Lang nya udah mati ketiban meteor. Tapi sayang dia nggak ada. Aku akan menulis tentang cowok-cowo di sini nanti. Ya jadi begitulah. Hidupku sederhana tapi cukup bagus, secara selama ini aku hidup di jalan dan makan seadanya (kecuali pas sama Kristina, aku minum starbucks, jarang2 juga lho ya). Semua sayur, telur, madu, daging adalah organik dan lingkunganku dijaga supaya tetap menyenangkan sekaligus indah (untuk menyokong kehidupan orang-orang cacat mental). Aku sendirian dan miskin sekarang, tapi kehidupanku secara umum menyenangkan.

Gitu dulu de Kris. Nanti aku tulis lagi tentang cowok-cowok di sini. Ciao!

Wednesday, August 20, 2008

Man of The Year

Biasanya di majalah-majalah tuh ada satu tokoh yang dijadikan Man of The Year karena prestasi, ide atau kontribusinya. Aku juga mau ikut-ikutan bikin gelar ini dan menurutku orang yang layak menerima gelar ini adalah....jreng234x:

LEK PANUT TUKANG JUAL ES TUNG-TUNG

Lek itu dari bahasa jawa Pak Lik, artinya paman. Semua cowok di Limpung di panggil Lek, kecuali kalo sudah tua dipanggil Mbah kalo masih kecil Le kalo ganteng Antonio Banderas. Hehe. Pertama kenal Lek Panut kesannya betul-betul tidak bagus, karena waktu itu istirahat siang dan Limpung sepanas kompor minyak yang dibakar di gurun sahara. Aku masih kelas 5 SD. Lek Panut lagi jualan es tung-tungnya yaitu dalam gerobak warna biru yang ditulisi : ES CREAM (Lek Panut cuman lulus SD jadi maafkan bahasa Inggrisnya yang tidak sempurna) dan ada gambar miki mos dengan mata dicat merah (kenapa merah ya?). Aku seperti melihat oase dan es yang melambai-lambai mengundang. Dengan kekuatan bulan aku langsung membeli es krimnya. Aku masih harus antri dulu sebelum mendapatkan satu skop es duren terenak yang pernah aku makan. Sialnya, rasa haus mengalahkan akal sehatku. Yang namanya beli es itu harus ada duit berhubung Lek Panut bukan embahku. Tapi aku lupa kalo uang sakuku udah habis buat lontong opor karena tadi pagi nggak sarapan (melihat betapa besar ketertarikanku terhadap makanan sejak kecil, sebetulnya aku heran kenapa tinggiku cuma sepenggalan). Aku akhirnya sukses mengutang dalam usia belia (kreditor kecil-kecilan) dan tanpa bunga pastinya.

Lek Panut tetap jualan es krim sampai sekarang. Es krimnya sangat enak karena semua bahannya berasal dari kebun sendiri. Dia punya pohon durian, nangka, jambu dan jeruk. Jadi apa rasa es krimnya tergantung pohon apa yang lagi berbuah di kebunnya. Jadi es krimnya 100% alami dan sehat. Ada potongan nangka atau durennya beneran. Dan murah abis. Sampai sekarang, es krim pake cone atau roti tawar 2 skop cuma seribu rupiah. Seribu. Lek Panut mungkin orang yang nggak bisa mbedain antara jualan dengan kerja sosial. Gerobaknya masih tetap sama sampai sekarang. Dia selalu panggil-panggil dengan gong kecil yang bunyinya tung-tung makanya disebut es tung-tung. Bukan karena dia ikut seminarnya Tung Desem Waringin. Sebetulnya Lek Panut sudah kaya. Tapi tetap jualan karena itulah dia, itulah pekerjaannya. Sekarang, meskipun aku sudah lulus SD dan nggak ngutang lagi belinya, aku tetap jadi pelanggan es krimnya setiap kali dia lewat di depan rumah. Lek Panut tidak pernah mau kalopun aku minta untuk nyimpan kembalian. Dia bukan orang yang suka dikasihani. Kalaupun aku kasih hadiah, itu harus ada maksudnya dalam arti memperingati hari lebaran atau hari ulang tahun. Suatu saat, aku kasih dia kembalian dan bilang,"Ini hari ulang tahun saya Lek!". Tapi sialnya dia ingat aku sudah bilang begitu dua bulan sebelumnya. Jadi dia bilang, "Kok ulang tahun bisa terus-terusan," jadi aku berkilah, " Ini ulang tahun Indonesia, 17 Agustusan" dan ngacir sebelum dia menolak terang-terangan seperti biasa.

Baru-baru ini Lek Panut kredit motor Yamaha Vega R, masih baru dan kinclong-kinclong. Tapi dia tetap setia dengan gerobaknya. Aku sudah mau ndaftarin dia sebagai anggota Walhi, tapi dia ternyata lebih milih Karang Taruna dan Siskamling di desanya. Alhasil aku cuman bisa menuliskan namanya di blog ini sebagai Man of the Year, secara aku belum jadi chief editor Reader Digest Indonesia, hehe. Semoga ada yang baca dan tahu bahwa seorang bisa jadi sukses dan bahagia asal berhenti mengasihani dirinya sendiri. Memperingati 63 tahun Indonesia merdeka, aku berharap lebih banyak lagi orang seperti Lek Panut, meskipun bukan pejuang HAM atau pejabat atau dokter atau penulis blog kurang kerjaan, dia bisa melakukan yang terbaik dengan caranya sendiri yang sederhana.

Tuesday, August 19, 2008

Pengalamanku jadi SPG

Sabtu kemaren aku iseng-iseng jadi SPG (Sales Promotion Girl) produk minuman tertentu sebut saja JJ (tidak elit menyebutkan merk). Ceritanya ada temen kostku yang kerja sambilan jadi SPG. Trus dia berhalangan dateng Sabtu kemaren. Karena bayarannya lumayan (100rb sehari) aku bersedia. Kerjaanku adalah membawakan karya ilmiah di depan para anak SD. Kebetulan JJ sedang ada promosi ke sekolah-sekolah dengan bagi-bagi hadiah, minuman gratis dan biar menarik sambil menampilkan karya ilmiah.

Akhirnya berangkatlah diriku Sabtu pagi jam 6 dijemput ke kostku. Tujuannya adalah dua SD di Bogor.Jauh banget kan? Sudah gitu mobil yang aku naikin adalah Panther bobrok yang ga berAC. Untung pagi-pagi jadi ga panas banget. Aku duduk di tengah bersama 3 SPG laen. Di depan ada satu sopir dan satu cowok yang seksi perlengkapan kayanya. Ntar pembagian tugasnya adalah satu cewek sebut saja I sebagai MC, aku sebagai pembawa karya ilmiah dan dua orang lagi sebagai pembuat dan pembagi minuman JJ. Dibantu cowok-cowok sebagai kuli angkut.

Sampai di SD pertama (lupa namanya), kami langsung membawa perlengkapan ke lapangan tempat murid-murid sedang berlomba 17 Agustusan. Para SPG dan kuli angkut menyiapkan barang-barang mulai dari gelas, es batu, termos, dll. Aku membantu para SPG menyusun gelas plastik yang nantinya akan diisi minuman JJ. Setelah itu dimulailah acaranya. MC membawakan acara dengan ceria...murid-murid SD tersebut berbaris di depan MC kaya mo upacara bendera.

Akhirnya tibalah saatnya tugasku yaitu membawakan karya ilmiah. Ada dua karya ilmiah yang aku bawakan yaitu telor berdiri dan roket.

Telor berdiri, bahan-bahannya adalah telur mentah sebutir, sendok makan, kuas kecil dan garam dapur. Jadi ini untuk membuat telur itu bisa berdiri di atas meja. Caranya adalah taruh satu sendok makan garam dapur di atas meja, kemudian taruh telur di atas garam tersebut lalu lepaskan. Jreng 1234567x telur itu dengan suksesnya berdiri dan ga jatuh. Itu ga luar biasa kan? Ambillah kuas kecil lalu singkirkan garam di samping telur itu pelan-pelan sampai ga keliatan lagi garamnya...namun telur tetap berdiri tegak seperti tiang bendera. Hebat kan?

Roket, bahan yang diperlukan adalah tabung bekas roll film, asam sitrat, soda kue, air sedikit dan sendok. Caranya adalah isi tabung bekas roll film dengan air setengah tabung saja lalu masukkan satu sendok asam sitrat. Setelah itu ambil tutup tabung. Bagian bawah tutup itu ada lubang kan? Isilah lubangnya dengan soda kue lalu tekan dengan ibu jari supaya padat. Tutupnya harus kering ya..kalo basah ntar gagal percobaannya. Nah setelah itu tutupnya ditutupkan ke tabung dengan kencang lalu mundurlah satu langkah kalo ga pengen kena roket. Beberapa saat kemudian air di dalam tabung akan bergelembung dan duar..duar meluncurlah roket alias tutup tabung roll film tersebut.

Biasanya setelah roket meluncur anak-anak SD yang masih bisa diboongin itu akan ternganga-nganga sampe mulutnya kemasukan lalat. Selesailah tugasku.Cuma begitu doang dibayar 100rb sih lumayan banget yaaa..modal PD dan rame doang. Setelah selesai eksperimen dan bagi-bagi hadiah langsung bagi-bagi minuman JJ. Anak-anak langsung berebutan mengambil minuman gratis. Masih anak-anak juga udah OGI ya (ogah rugi).

Dari SD pertama kemudian tugasnya beralih ke SD kedua dan ketiga. Tugasku masih sama yaitu membawakan karya ilmiah dan bantu-bantu SPG laen bikin minuman. Namun semakin siang matahari semakin terik alhasil aku kepanasan. Pas perjalanan pulang ganti mobil kijang yang ada AC nya tapi hampir kehabisan bensin jadi ACnya dinyalain kecil banget sampe di mobil kaya sauna. Sampe di kost jam 2 siang aku langsung tepar dan migrain.

Aku mikir..ternyata cari uang susah juga ya. Adikku sampe bilang kok aku melaske banget demi uang 100rb sampe sakit. Namun ini pengalaman asik..kapan lagi aku bisa jadi SPG dan membawakan karya ilmiah kaya di kuis Galileo hehe...

Monday, August 18, 2008

Merdeka!!!

Dalam rangka 17 Agustusan, aku pingin nulis tentang Indonesia. Aku sebetulnya pingin nulis yang kedengeran keren, patriotik, nasionalis dan pinter, misalnya tentang politik, kebijakan pemerintah dalam menentukan harga BBM, tentang kerusuhan Monas, kewajiban punya NPWP atau tentang harga cabe merah. Tapi karena kita sudah mendedikasikan blog ini untuk hal-hal yang tidak penting makanya aku tidak mau mencemari dengan menulis hal yang bermutu apalagi penting.

10 Keuntungan menjadi warga negara Indonesia:


  1. Orangnya pantang menyerah. Ini karena semua hal di Indonesia itu gak ada yang gampang. Mau bikin visa aja dikerjai dulu sebulan di kedutaan dan ditanya-tanya apakah kita punya duit cukup(kaya mau kredit motor aja) dan apakah kita nggak akan jadi mendadak dangdut eh mendadak TKI. Yang lebih mengagumkan adalah perjuangan hidup orang-orangnya. Bayangin aja kalo kita harus bangun pagi-pagi untuk bikin nasi megono pincukan (makanan khas pekalongan dan sekitarnya, termasuk limpung) dan harga jualnya cuma seribu lima ratus rupiah per pincuk (per bungkus). Kapan kayanya ya? Karena itulah jarang sekali orang Indonesia yang hedonis (setidaknya tmn2ku nggak gitu ya). Hebatnya lagi orang-orang ini juga tidak cari kekayaan. Mereka jualan buat identitas. Contohnya: Nyah Lekas bakul gado-gado atau Lek Panut tukang jual es tung-tung. Nama ini sudah melekat sehingga mereka akan tetap jualan biarpun sudah nggak butuh uang, tetap dengan cara yang sama. Lek Panut tetap dengan gerobak esnya meskipun udah punya motor Yamaha terbaru. Dia betul-betul sadar bahwa dengan jalan kaki esnya bakalan lebih laku dari Walls yang cepet kelewatan karena jalannya ngebut, trus lebih ramah lingkungan karena nggak mengeluarkan emisi. Aku akan menulis lebih lanjut tentang dia lagi nanti.
  2. Semuanya serba murah. Gado-gado seribu, burjo seribu lima ratus, nasi megono juga, es teh serbu ampe dua ribuan, nasi putih anget dua ribu, ayam goreng lima ribu, telur penyet tiga ribu. Aduh aku kok malah jadi laper ya? Rekornya, kita bisa makan cuman 3500 rupiah 2 kali makan padahal di Jakarta lho. Mau tau caranya? Tanya aja ama Kristina khekhe...
  3. Orangnya kuat-kuat. Gimana enggak, nggenjot sepeda dengan beban puluhan kilo kaya tukang ojek sepeda, naik kereta ekonomi yang minim oksigen dan berdiri belasan jam diantara keringat dan ternak, ngangkat galon aqua sendiri dan nggak kuatir kalopun harus jadi kuli.
  4. Menikmati hidup. Karena irama hidup yang Dhandhang gulo dan Asmaradhana, kita bisa benar-benar menghirup kopi sambil petan (cari kutu) tanpa khawatir ketinggalan kereta.
  5. Banyak nasi dimana-mana. Ada warteg, warung nasi, warung pojok, nasi angkringan dan nasi kucing. Nggak bakalan kuatir kalopun laper malem-malem. Pasti masih ada warung yang buka. Semuanya 24/7 (kecuali kalo dagangan habis sebelum waktunya).
  6. Nggak bakalan mati kedinginan. Orang nggak bakal mati kepanasan. Paling cuma pusing dan mimisan. Lagian bisa langsung sembuh dengan teh anget, balsem dan kerokan.
  7. Sea food yang murah meriah dan enak. Oya, trus dimasak dengan enak juga. Aku pernah makan kepiting pedas seharga 20 ribu, 2 ekor. Kepitingnya merah dan gurih, dimasak pake cabe besar-besar. (kayaknya aku agak laper sekarang, buktinya nulis makanan mulu) Di Jepang mungkin banyak sea food juga tapi mahal dan nggak dimasak. Katanya mentah itu segar dan sehat. Tapi juga amis, njelehi dan nggak ada rasanya babar blas. Alot lagi. Pokoknya Sea food Indonesia masih yang terbaik lah.
  8. Daya tahan tubuh yang baik. Aku bisa makan apa saja karena pada dasarnya bakteri ususku seperti Rambo. Bakteriku udah terlatih dari ketela bakar, babi bakar batu dan kodok bakar dengan kepala utuh di Papua, makanan bau-bau formalin di depan lab Anatomi, tukang mie lontong yang di dalamnya berenang-renang lalat ijo keemasan. Jadi aku siap untuk makanan apapun, misalnya otak kera bumbu pecel atau usus kodok saus yugoslavia.
  9. Punya hubungan sosial yang baik. Karena semuanya berawal dari koneksi. Dengan koneksi kita bisa dapet kerjaan, dengan koneksi kita bakalan dapet potongan harga. Nggak seperti di Inggris semua orang begitu dingin dan sendirian, di Jawa bahkan kita nggak makan gak papa asal kumpul. Tapi pastinya lebih enak kumpul-kumpul sambil makan-makan. Kalau jadi orang yang penyendiri di Indonesia pasti dianggap psikopat, di cap orang gila atau paling mungkin banyak utang sehingga takut ditagih kiri-kanan. Terus nanti pasti ada orang yang diam-diam masuk ke rumah cuma untuk mengintip apakah orang ini nyembunyiin mayat di gudangnya.
  10. Apapun bisa jadi duit. Bahkan koran, karton dan botol bekas bisa di jual. Di tempat lain di dunia ini buang barang malah harus bayar. Kita mah selalu hati-hati kalau mbuang karena bahkan sebelum dibuang sudah pasti ada yang mau nerima dengan ikhlas dan tawakal.

Thursday, August 14, 2008

Pets Story

Aku pernah punya binatang peliharaan tapi semuanya tidak panjang umur. Jadi kayanya aku ga cocok deh punya binatang peliharaan padahal aku sebenernya pecinta binatang yang jinak, tidak bau, tidak berisik dan tidak boker sembarangan. Merawat binatang peliharaan memang tidak gampang. Berikut adalah binatang peliharaan yang tidak bertahan lama:


1. Ari si koki kepala singa


Ari adalah ikan mas koki kepala singaku yang gendut dan lucu. Kenapa aku suka ikan mas koki adalah karena dia makannya banyak tapi murah. Ibaratnya mirip manusia yang dikasih makan nasi tempe doang udah cukup. Dulu waktu di Jogja aku pernah depresi dan stres. Trus Petter ngasih aku akuarium kecil dan diisi ikan lohan namanya Seven. Namanya Seven karena harganya 70rb dan kebetulan 7 adalah angka favoritku. Konon melihat ikan bisa mengurangi stres. Aku ga ingin bercerita tentang Seven karena tidak ada yang spesial dan Seven hidup bahagia sampe akhir hayatnya dia. Pas aku lulus kuliah, aku bawa aquarium wasiat itu ke Jakarta dengan susah payah naek travel walaupun kacanya ada gompel sedikit. Di Jakarta itu aku beli Ari, ikan mas kepala singaku. Pertama beli Ari kecil dan mungil lucu banget. Lama-lama karena aku kasih makan lebih dari 10 kali sehari, Ari jadi obesitas dan ukurannya setelapak tanganku. Suatu hari karena sering ada pemadaman listrik bergilir di Jakarta, Ari meninggal karena gelembung airnya mati. Padahal aku sudah ganti airnya pake air Aqua yang katanya mengandung oksigen..tapi dia tetep mati lemas. Aku sedih beberapa hari menangisi Ari ku yang lucu. Pengalaman berkesan bareng Ari adalah waktu aku males nguras berminggu-minggu trus Ari jadi kutuan...dan aku terpaksa melepas kutunya pake tangan satu per satu karena kasian ama Ari yang menderita. Bayangkan kalo di tubuh kita ada kutu dan kita ga punya tangan buat menggaruk.

2. Alex si kelinci kerdil


Waktu kuliah aku pernah iseng-iseng ngasih ikan ke temen kuliahku namanya Catrin. Ternyata dia ingin membalas budiku itu sehingga suatu hari dia dateng ke kostku membawa makhluk hitam kecil dan berbulu (kalo item gede, berbulu rasanya manis sih itu manisan kingkong) yaitu kelinci mungil yang belinya di deket UGM. Aku sebenernya ga suka kelinci tapi karena dikasih jadi OGI (ogah rugi). Kuberi dia nama Alex. Alex kelinci yang hiperaktif dan bau. Aku taruh di kamar kostku dan aku beri makan wortel. Alhasil kamarku jadi banyak kutu buah..itu lho kutu yang suka terbang-terbang di buah yang busuk. Padahal aku paling benci ama kutu buah. Jadi aku titipin Alex ke Ci Evi yang pecinta binatang. Pas Catrin nanyain Alex dimana..dia marah karena tau aku titipin Alex ke orang lain. Terpaksa aku ambil lagi deh Alexnya...malemnya si Alex lari-lari ke kasurku..aku ga nyadar Alex tanpa sengaja kegencet kakiku yang gede kaya pukulan baseball. Paginya Alex muntah-muntah dan mati..kayanya dia gegar otak. Tak lama kemudian dia meninggal dengan tidak tenang dan menderita. T-T Alex dikubur di sebelah kost Ci Evi.

3. Ikan lele di belakang HT MC (Home Training PMK Melisia Christi)
Beberapa tahun yang lalu ada yang bikin kolam di belakang HT buat melihara lele dan ada kandang ayamnya juga di atas kolam lele. Kan lele makannya tai..makanya kalo ada tai di selokan dibilangnya ada lele kuning. Pertama-tama pada semangat tuh anak-anak buat kasih makan lele dan mengunjungi lele. Lama-lama pada bosen sendiri. Sampe akhirnya lele-lele tersebut terbengkalai. Aku ga tau juga kabar burungnya lele itu diapain. Kalo ga salah sih lele itu jadi segede paha manusia (HBS banget sih) dan ga ada yang mo beli lele itu. Ga tau juga ini kabar bener apa nggak. Kasian ya para lele yang terbengkalai...paling banter anak-anak suka ngambil air dari kolam lele buat nyiram orang yang ultah.

4. Ikan yang belum sempat kuberi nama keburu mati
Tahun lalu aku pernah sakit demam berdarah yang bikin aku langsing tapi sekarang sudah gemuk lagi. Waktu aku diopname 9 hari di rumah sakit Sumber Kewarasan, adiku Budi isiin akuariumku dengan batu-batu dan ikan-ikan yang bagus. Aku sudah mupeng mo ngeliat tapi sayangnya waktu aku pulang dari rumah sakit, aku liat akuariumku butek banget dan ikannya sedikit. Setelah diusut ternyata kabel gelembung udaranya sempet goyang jadi gelembung udaranya mati disusul oleh kematian sebagian besar ikanku. Hiks..hiks..sedih banget deh
5. Ikan yang kejatuhan galon
Ini nasib ikan sisanya ikan yang belum sempat kuberi nama keburu mati. Sehabis keluar dari rumah sakit, air aqua galonku habis. Waktu itu ga ada yang bisa bantuin aku nuang galon. Akhirnya aku tuang sendiri. Tapi rupanya sehabis kena DB, kekuatan superku belum kembali seperti semula jadi galon yang biasanya kuangkat dengan satu tangan dengan sukses, tiba-tiba terjatuh dari tanganku dan menimpa akuariumku tersayang. Akhirnya aquarium tumpah dan air mengalir deras kemana-mana kaya kapal Titanic yang karam. Bahkan air sampe merembes ke kamar Shinta yang letaknya di sebelah kamarku. Beberapa ikan juga berenang-renang ke kamar Shinta. Ada yang selamat tapi sebagian besar mati. Dan akuarium tempat tinggal mereka pun sudah tidak ada lagi. Terpaksa sampe sekarang ga ada lagi akuarium di kamarku. Berakhirlah nasib ikan-ikan ku yang malang.
6. Anjing yang belum dikasih nama keburu dikembaliin ke pemiliknya

Waktu aku masih kecil kira-kira SD, aku pengen punya anjing. Trus mamiku ambilin anak anjing dari tempat sodaraku. Hari pertama dibawa pulang, anjing itu sangat manis dan lucu. Digendong nurut, dipakaiin baju nurut dan bahkan dikasih makan juga mau. Namun besoknya habis manis sepah dibuang, anjing itu menggonggong-gonggong keras banget waktu aku mendekat. Bahkan aku juga mau digigit olehnya. Akhirnya anjing itu dikembalikan mamiku ke keluarga asalnya.


7. Dino
Dino adalah anjingku waktu aku masih balita dan tinggal di Semarang. Aku ga inget dia mukanya seperti apa kalo aku ga liat fotonya bareng aku. Dino anjing yang baek dan bisa dijadikan penjaga rumah kalo papiku pergi ke luar kota. Namun Dino sudah meninggal dan aku lupa sebabnya.

Kesimpulannya..aku emang ga bertangan dingin untuk soal pelihara dan memelihara binatang.

My First Starbucks from Ria's Farewell Party


Berhubung aku ndeso..maka walaupun udah 5 tahun di Jakarta aku belum pernah minum Starbucks..emang ga mati sih kalo ga minum tapi mupeng. Thanks to Ria kemaren untuk pertama kalinya aku minum Starbucks yang merupakan mukjizat (HBS banget sih...hbs=hiperbola sekali) jadi aku menatap gelas Starbucks itu dengan mata yang bersinar-sinar. Aku heran kenapa kopi doang aja harganya 41rb. Bener-bener standar internasional deh. aku bayangin seandainya buat beli tempe goreng uang segitu bisa buat beli tempe goreng yang cukup buat traktir temen-temen sekostku. Tapi kemaren malah uang segitu cuma dapet segelas kopi.


Setelah aku minum baru aku tau kenapa Starbucks itu mahal. Karena rasanya beda banget sama kopi seribuan yang biasa aku bikin. Minum kopi seribuan semenit aja abis..malah kurang. Tapi kopi Starbucks ini udah diminum aku ama Ria sampe belindingen juga ga abis-abis. Ilustrasinya kaya sandal murah dan sandal mahal. Sandal murah kalo dipake baru berapa hari putus..tapi sandal yang mahal dipake sampe bertahun-tahun ga rusak-rusak..malah sampe bisa diwariskan ke cucu.


Ganti topik ah...jadi kemaren ceritanya perpisahan Ria yang hari ini berangkat ke UK. Aku ga tau kenapa aku ga sedih dia mo pergi ke UK. Mungkin karena dia pergi ke sana buat bersenang-senang. Coba kalo dia ke sana mo wajib militer gitu..pasti aku sedih dan menangis-nangis. Ria semoga dirimu betah di sana ya...eh btw aku nulis ini kok kaya deja vu. Dulu kayanya pernah nulis kaya gini deh.


Tulisan ini intinya cuma mo ceritain kalo akhirnya aku bisa minum Starbucks. Hal yang sepele sih apalagi banyak temen-temen yang sudah sering banget minum Starbucks. Tapi buatku ini merupakan pengalaman yang berarti. Apalagi di luar sana masih banyak orang yang tidak seberuntung aku, belum pernah minum Starbucks misalnya anak-anak jalanan, gelandangan, buruh, dll yang segelas Starbucks mungkin lebih mahal daripada gaji dia sehari. Selain itu Starbucks harganya sama dengan 8 mangkok mie yang dijual mamiku. Jadi aku memutuskan ga mo minum Starbucks lagi deh...(kecuali ditraktir tentunya)..mending aku kembali lagi ke kopi seribuanku. Btw baru nyadar...harga Starbucks tadi malem bisa buat beli persediaan kopiku 41 hari ke depan ^______________^

Wednesday, August 13, 2008

Mukjizat Setiap Hari

Tiada berubah kuasa namaMu
Tiada berkesudahan kasih setiaMu
Pabila Tuhan sudah berfirman...maka semuanya jadi
Selama kumenyembahmu
Ku percaya bahwa mukjizat masih terjadi
Selama Kau besertaku
Ku melihat ada mukjizat setiap hari
Pertama mendengar lagu ini aku langsung tersadar. Selama ini aku ga menyadari kalo tiap hari dalam hidupku adalah mukjizat. Mungkin mukjizat yang kualami setiap hari itu bukanlah mukjizat-mukjizat yang luar biasa seperti yang dibuat oleh Yesus di jaman dahulu yaitu mengubah air menjadi anggur or memberi makan 5000 orang dengan 5 roti dan 2 ikan. Karena itulah aku jadi melupakan bahwa sebenernya Tuhan sudah memberikan mukjizat setiap hari bagi setiap orang yang percaya kepadaNya. Aku menghitung umurku kira-kira 10.250 hari, selama itulah Tuhan sudah memberikan mukjizat setiap hari.
Mukjizat yang paling aku ingat adalah kemarin karena baru terjadi. Kemarin aku merasa sedih dari pagi setelah menerima telpon dari adikku. Sedihnya kenapa tidak bisa aku tuliskan di sini yang jelas sepanjang hari aku merasa kenapa hidupku begitu menyedihkan. Pulang kerja aku jalan dari jembatan Susilo juga sambil memikirkan hidupku yang begitu menyedihkan. Dalam hati aku bilang, Tuhan..kenapa hidupku hari ini begitu menyedihkan..tolong aku Tuhan. Aku cuma bilang satu kalimat itu dan akhirnya aku sampai ke kost. Kost masih sepi karena aku pulang cepat. Aku langsung tiduran di kasur..males ngapa-ngapain. Tiba2 ada suara di belakangku...pas aku nengok...????jreng 10000x ayo tebak siapa?
Apakah itu orang yang memberitahukan kabar gembira bahwa aku menang undian? SALAH.
Apakah ada orang yang mengantarkan uang buat aku dari konglomerat yang baru meninggal dan aku ahli warisnya? SALAH
Apakah dia pangeran berkuda putih? SALAH karena kostku terlalu kecil buat dimasukin kuda putih
Apakah dia Mike He...cowok yang paling keren sedunia dan aku bisa termehek-mehek kalo ketemu dia?
Jawabannya SALAH semua....karena yang datang adalah Budi, adikku. Aku ga tau kenapa tiba-tiba dia datang karena dia sibuk kerja dan jarang main ke kostku kecuali dia ada keperluan.
Memang tidak ada yang luar biasa dengan kedatangan Budi. Budi mengajak aku belanja ke Carrefour, dia mau beli DVD player. Dan sekalian aku belanja makanan tentu saja dibayarin dia (kan aku dah pernah cerita adikku suka ngasih aku uang kalo aku lagi bokek). Malamnya aku mendengarkan lagu ini lagi dan aku baru menyadari kalo kedatangan Budi merupakan mukjizat hari kemarin. Karena berkat kedatangan dia aku ga sedih lagi.
Mukjizat tidaklah harus berupa hal-hal yang besar. Hal-hal kecil juga merupakan mukjizat. Bahkan tiap hari bisa hidup itu juga merupakan mukjizat karena tiap hari pasti ada orang yang meninggal dunia dan bahaya di sekitar kita. Namun kalau kita merenungkan apa saja yang kita alami maka kita akan bisa menemukan mukjizat-mukjizat Tuhan setiap hari.

Daftar 10 Keren GL Team

Aku baru baca blog temenku Santi yang menceritakan tentang dia punya geng waktu sma namanya NGOTB. Setelah baca tulisannya Santi itu aku jadi teringat geng-ku sendiri yaitu GL Team. Dulu kegiatan kita tiap istirahat siang adalah ke kantin buat ngecengin adik-adik kelas..sampe pada suatu hari kami berlima (aku, Melia, Ria, Novi dan Yuyun) iseng-iseng bikin Daftar 10 cowok keren. Jadi tiap anggota menulis 10 cowok (adik kelas semua) trus kita kasih nilai...dan yang dipilih terbanyak berarti dia Keren 1, dstnya. Aku sudah lupa semua 10 keren itu...tapi aku berusaha mengingat-ingat karena aku ingin menuliskannya di blog ini. Yang aku inget, aku tulis nama asli..tapi yang aku ga inget..aku akan berusaha menuliskan deskripsi tentang dia.

Inilah daftar 10 adik kelas terkeren versi GL Team: (kalo orangnya baca blog ini harap merasa bangga karena pernah dianggap keren oleh GL Team yang notabene cakep2 semua)
1. Denny Indrata
Cowok yang beruntung ini terpilih sebagai yang paling keren di antara yang keren...karena dia dipilih oleh Yuyun dan Melia kalo aku ga salah inget sebagai posisi pertama. Jadi walaupun aku ga menganggap dia yang paling keren, terpaksa deh menerima keputusan bersama. Denny ini secara fisik mungkin mirip Tommy Su ya...kecil, putih, sipit. Not My Type banget secara aku suka cowok yang item, macho dan muka nakal. Terakhir aku ketemu Denny waktu dia ama adikku maen ke kostku. Dan aku lihat dia lebih keren waktu lagi di SMU.

2. Steve
Aku lupa nama lengkapnya. Tapi aku inget dia tuh diidolakan oleh Noviana. Badannya tinggi, rambut potongan Aaron Kwok yang emang lagi ngetop waktu itu dan macho. Steve ini kayanya termasuk digandrungi cewek-cewek. Aku sampe sekarang belum pernah ketemu lagi sama dia.

3. Luther Sidharta
Ini yang paling aku inget karena menurutku dialah yang pantes jadi Keren 1. Luther ini mukanya manis dengan mata lebar yang bening (deskripsinya kok jadi kaya mata anak anjing ya) dan rambut Aaron Kwok juga yang halus melambai-lambai setiap kali dia berlari-lari. Aku sedih banget waktu mendengar berita bahwa dia sudah meninggal beberapa tahun yang lalu. Paling tidak dia pernah aku anggap sebagai cowok terkeren..namun dia sudah pergi di usia yang sangat muda. Luther semoga kamu bahagia di sana....aku membayangkan..pasti di surga pun dia termasuk cowok yang paling ganteng (ini pikiran anehku deh kayanya)

4. Yoto
Ini temennya adikku juga..waktu di Jakarta aku pernah ketemu dia dan dia masih tetep keren seperti dulu. Adiknya dia juga keren soalnya aku denger dari adikku yang masih SMA, adiknya itu terpilih sebagai Pangeran SMU St. Bernardus Pekalongan. Hebat yaaaa....Kenapa Yoto keren? Karena dia mempunyai tipikal wajah seperti Takeshi Kaneshiro dengan kulit putih, alis tebal dan mata yang setajam silet.

5. Waduh aku dah mulai lupa nih sapa lagi yang termasuk keren..kayanya keren 5 ini cowok yang ga gitu keren-keren amat makanya aku bisa lupa.

6. Keren 6 aku juga lupa...kayanya dia mukanya biasa-biasa aja menurutku.

7. Keren 7 ini sapa ya..aku juga lupa...tolong anggota GL Team yang membaca tulisan ini harap mengkonfirmasi kalo masih ingat.

8. Santo
Santo ini adalah adiknya temenku. Dia keren karena dia mempunyai senyum yang manis. Sebenernya aku menjagokan dia tapi anggota GL Team yang laen tidak mendukung jadi Santo terpaksa puas sebagai Keren 8. Terakhir aku ketemu dia waktu aku maen ke Jogja dan Santo malah lebih keren daripada waktu sma. Santo termasuk cowok yang paling wangi yang pernah aku kenal secara aku pernah diboncengin dia dan baunya wangi. Aku pernah tanya dia pake parfum apa..trus dia bilang..ga pake parfum kok. Aku sih ga percaya..mana mungkin ada orang yang wangi dari sononya kecuali Putri Han Shiang.

9. Keren 9 ini kalo ga salah adik kelas yang rumahnya dulu satu perumahan ama aku di Panjang Indah. Tapi aku lupa orangnya. Yang jelas menurutku kurang keren soalnya item hehehehe...

10. Danil alias Hippopotamus
Ini banyak yang bilang ga keren tapi karena dia pernah baek ama aku jadi aku masukin deh. Aku inget banget pas itu lagi darmawisata ke Bali waktu sma. Karena satu dan lain hal aku ga bisa duduk di tempat dudukku sendiri. Trus aku ke belakang bus...dan berdiri di sana...dan ada seorang pangeran Hippo yang menawarkan tempat duduknya (ga kaya orang-orang di kereta Progo yang ga mo ngasih tempat duduknya ke aku) padaku. Aku langsung berlinang-linang dalam hati karena terharu. Sejak itu aku menganggap dia keren dan setelah disulap oleh jin lampu..pangeran Hippo berubah menjadi keren 10.

Money Eye alias Mata Duitan

Akhir-akhir ini aku sering ketemu sama orang-orang mata duitan yang bikin aku sebel banget. Semua orang emang butuh uang tapi kan tidak harus jadi orang yang mata duitan dan UUD (ujung-ujungnya duit). Definisi mata duitan menurutku adalah mengharapkan orang lain memberikan uang atas kewajiban yang sudah seharusnya dilakukan dan sebenernya kewajiban itu sudah ada bayarannya sendiri. Bingung ga ya? Kalo bingung aku akan memberikan contoh-contoh orang yang mata duitan biar pembaca bisa menyimpulkan sendiri:
1. Pembantu kostku di Jogja.
Aku bilang dia mata duitan karena kalo aku ga sering ngasih duit ke dia maka dia jadi jutek sama aku. Pernah siang-siang bolong aku lagi ngerumpi bareng temen kost di depan kamar. Karena ceritanya lagi seru (pasti ngegosipin orang nih) maka kami ketawa-ketawa sampe suaranya keras banget. Orang pasti ngira ada beribu-ribu orang yang ngomong padahal cuma 3 orang. Tiba-tiba ada suara keras banget kaya geledek dan ada benda keras terlempar dari depan gang kamarku. Ternyata jreng 12345x, si bapak kost ngelempar bangku ..kurang ajar banget ga..padahal siang-siang apa salahnya bikin keributan. Kalo ga rame namanya bukan kost-kost an tapi kuburan. Nyebelinnya lagi tuh ada temen kost yang suka ribut tapi ga pernah dimarahin...aku pernah menyelidiki kenapa ada kesenjangan sosial di kost..dan kesimpulannya adalah karena temen kostku itu sering ngasih duit or makanan. Jadi kebaikan itu bisa dibeli dengan uang.

2. Pembantu kostku di Jakarta

Ga di Jogja maupun di Jakarta yang namanya pembantu kost 99,99% pasti mata duitan. Pembantu kostku yang di Jakarta ini sih masih lebih lumayan daripada yang di Jogja..paling nggak aku ga pernah dilempar bangku kalo ribut. Sekarang aku sudah tau triknya..jadi aku sering ngasih makanan or ngelebihin duit kalo beli aqua galon ama dia. Hasilnya aku bisa hidup tenang di kost dan ga ada risiko dilempar bangku. Tapi kalo pas aku lagi seret dan jarang ngasih...pasti langsung kerasa bedanya (antara make sampo rejoice dan sampo murahan)

3. OB di kantorku.

Pertama-tama aku kasian ama ob di kantorku karena dia harus tinggal di kantorku yang katanya banyak setannya. Namun lama-lama aku ngerasa kok dia juga kena penyakit mata ijo juga ya. Di kantorku kan ada budaya kalo mo makan mie or minum kopi bisa beli di ob..jadi dia jualan gitu. Nah pas itu aku demi pengiritan bikin mie sendiri...eh dia tanya,"kok ga pesen aja bu?". Dalam hatiku, kan terserah aku mo bikin sendiri. Ya itu cuma salah satu contoh aja sih. Seharusnya kan emang sudah pekerjaannya dia bikinin mie, kopi dll..kalo orang mo kasih tips ya bersyukur..tapi jangan sampe mengharapkan tips. Terus terang aja aku jadi sebel sama dia...kalo dia ga minta-minta malah aku kasian.

4. Sopir kantorku

Ini kayanya yang paling aku sebel saat ini deh. Sudah dua minggu an ini aku sering lembur. Kalo cewek bisa dianter sopir kantor. Tapi sudah beberapa kali wajah si sopir ini masam pas nganter aku dan temenku. Aku kira dia lagi BT aja. Baru kemaren-kemaren aku tau kalo dia cemberut itu karena aku ga pernah ngasih tips. Katanya orang Accounting perhitungan banget..misal ada kembalian seribu dua ribu buat bayar tol pasti ditanyain. Ya ampun..masa aku udah lembur cape-cape, dianter pulang sopir masih disuruh kasih tips lagi. Emangnya kita direksi yang gajinya dua digit? Lagian aku lembur-lembur juga biar laporan keuangan cepet selesai dan bonus cepet keluar dan dia kecipratan juga. Aku yang tadinya kasian jadi ilfil deh. Paling males ama orang kaya gitu. Dia kan nganter itu emang kewajibannya dia dan dia udah digaji bahkan dibayar lembur juga.

5. Tukang Bajaj

Tukang bajaj kebanyakan mata duitan. Misal kita ketemu tukang bajaj yang ditawar ga mau...trus akhirnya mau dengan muka cemberut..mending ga jadi naek aja deh. Karena sudah berkali-kali aku ketemu tukang bajaj yang kaya gini akhirnya dia ngomel-ngomel di jalan trus ujung-ujungnya minta ditambahin ongkosnya..pengen aku lempar sandal bakiak deh kalo ketemu tukang bajaj yang kaya gini.

6. Guru SD ku

Dulu waktu aku SD bener-bener ada kesenjangan sosial deh. Temen-temenku yang anak orang kaya pasti disayang guru. Dan yang paling membuktikan kalo para guru itu sudah dibeli adalah ada temenku yang nakal banget namanya Charles..dia anaknya yang punya perusahaan bis. Charles ini nakal banget udah kaya shinchan tapi guru-guru ga berani marahin dia..pastinya mulutnya udah disumpel ama duit.

7. Sopir taksi Ria ke bandara tgl 15 Agustus 2008

Sopir taksi ini tipe yang menyebalkan banget. Baru naek aja dia berkeluh kesah tentang betapa susahnya mencari duit di Jakarta dan tentang hidupnya yang begitu melaske. Tiap hari cari penumpang susah dan harus bayar setoran yang jumlahnya naek terus.Ujung-ujungnya dia bercerita kalo biasanya orang ke bandara pasti bayarnya 100rb ga peduli berapa argonya (maksudnya biar Ria bayarnya 100rb juga). Si Ria yang tadinya kasian dan emang berniat mo kasih tips jadi ilfil. Sopir taksi itu kayanya tidak mengerti psikologi untuk mendapatkan tip dari pelanggan. Semakin dia mengharapkan tip, semakin orang males ngasih. Aku juga bakalan sebel banget kalo ketemu sopir taksi kaya gini. Akhirnya dari Grogol sampe bandara argonya cuma 45 rb dan karena Ria orang yang baek hati tidak sombong dan suka menabung..Ria bayar 90rb tapi dengan tidak rela. Biasanya rejeki yang didapatkan dengan tidak ikhlas berarti ga halal ya karena ikhlas dari anda halal bagi kami.

Yang aku inget baru 7 nih..ntar kalo aku inget lagi pasti aku bakalan update tulisan ini.

Sunday, August 10, 2008

Mengatasi Cowok-cowok Katrok

Sebagai cewek yang suka keluyuran sendiri, masalah terbesar saya adalah digodain cowok-cowok katrok. Cowok-cowok ini nggak bisa mbedain antara cewek (alias manusia) dengan burung kakaktua. Ato dengan ayam potong. Kalo burung kakaktua, tentunya sah-sah aja manggilin dia dengan cuit-cuit atau ngeliatin sambil ngomong yang nggak penting karena bertujuan untuk melatih kemampuan bicara si burung. Ayam potong juga OK saja kalo dipanggil ker...ker...ker...karena ayam ini tujuan hidupnya cuma cari makan dan dipotong setelah gendut. Jadi gapapa kalopun ayam ini dinilai misalnya, pahanya kok menonjol, dadanya kok rata, ato bulunya kok item. Toh akhirnya akan berakhir di piring juga.

Tapi karena entah menderita rabun ayam atau kena flu burung, cowok-cowok katrok ini memperlakukan cewek yang jalan sendirian seperti ayam atau burung. Maka rasanya wajar kalau saya punya saran bagaimana seharusnya mereka diperlakukan:
  1. Kalau lagi jalan sendirian, bawalah 2 alas kaki. Usahakan salah satunya yang tebel banget dan dari kayu yang keras kaya sandal Gosh (tapi jangan merk Gosh ya, soalnya eman-eman) ya minimal sandal bakiak yang kira2 tebelnya 5 senti. Trus satu lagi sandal jepit. Nah begitu cowok-cowok rabun ayam ini mulai cuit-cuit, ketawa-ketiwi ato godain kita seolah-olah kita banci lampu merah (banci juga manusia, gak boleh dimainin juga yaa...) mulailah ganti sandal kita dengan yang jepit dan lemparkan sandal bakiak kita di mulutnya si mas katrok itu. Emang sih ini kedengaran sadis, tapi mungkin hanya dengan cara beginilah mereka juga sadar bahwa kita juga manusia yang bisa melempar balik sandal bila diperlakukan dengan tidak hormat. Pastikan si pelaku ini pingsan supaya tidak bisa mengejar kita balik.
  2. Ama cowok yang cuma kebetulan duduk di sebelah kita, trus ngobrol dikit hanya karena alasan keramahtamahan ama temen sebangku di bis atau kereta tapi malah jadi dimanfaatkan untuk tanya-tanya tentang hal yang pribadi dan berakhir dengan minta nomer telepon seolah-olah kita ini cuma " a good catch" dan bukan teman seperjalanan yang harus dihargai privasinya. Pada tipe orang seperti ini kita bisa pura-pura budeg dan bilang keras-keras, " O jadi sampeyan punya kelainan gak bisa ereksi? Anu mas, saya nggak tahu obatnya. Coba kunjungi mak erot terdekat aja di kota anda,". Usahakan suara kita bisa didengar orang sebis atau segerbong kereta.
  3. Sama cowok wagu yang waktu liat saya bawa ransel besar dan kesulitan lewat pintu masuk bukannya bantuin malah ngetawain sambil nanya2 dengan gaya sok cool, "mau kemping ya Mbak? Kok tasnya besar banget?" dengan napas yang bau. Langsung balas dengan cara: kunyah segenggam pete atau jengkol dan bilang, "Mas itu kuli angkut bukan? Saya butuh bantuan bawain tas saya karena saya mau beli buahhhhhhh......". Pastikan pas mengucapkan suku kata terakhir mulut kita nggak begitu jauh dari idung si mas yang gak gentle babar blash ini. Oya jangan lupa habis itu bawa sikat gigi dan obat kumur. Kecuali kalau kita tahu pasti bahwa cowok wagu ini masih ada beberapa lagi yang harus dihadapi.
  4. Sama orang yang menggoda-goda kita di kapal. Misalnya dia bilang dengan kata-kata yang nggak sopan misalnya,"Kok sendirian mbak? Saya temenin boleh? Ah mbaknya sombong," Teriak saja, "Lihat, ada putri duyung!" sambil nunjuk2 ke lambung kapal. Begitu si cowok mabok kapal ini liat ke bawah, tendang pantatnya biar di ke laut aja (pas ya dengan semboyan kita ke laut aja, secara harafiah...). Pasti pada mikir, 'masak sih bisa berhasil'? Percayalah, cowok-cowok katrok itu otakknya nggak lebih gede dari kepala taoge. Nggak percaya? Percayalah sebab resep ini sudah diuji coba di dapur nova.
  5. Sama cowok-cowok yang kesan pertamanya sama kita begitu menggoda sampai-sampai memohon-mohon minta duduk di sebelah kita waktu di pesawat, trus waktu mbak pramugarinya bilang seatnya udah dipesan eh dia malah jadi nguntit kita kemana-mana dengan harapan bisa ngobrol (beneran ada lho orang kaya gini). Terhadap model cowok kaya gini mending kita deketin aja tuh cowok, begitu udah deket kita teriak, "Maling! Maling!" sampai dia kabur dan gak brani deket2 kita lagi.
  6. Terhadap om-om berumur yang nggak tahu diri dan tanya-tanya mulu dari apakah status kita single sampai nomer HaPe, alamat dan apa rencana kita beberapa hari mendatang, kita bisa mengatasinya dengan sekalian nawarin asuransi. Berikan brosur asuransi yang menjelaskan bahwa om tersebut sangat memerlukan perlindungan jiwa karena kontraknya sudah tinggal sebentar lagi di dunia ini. Kalo perlu berikan tawaran apakah dia ingin menulis surat wasiatnya sekarang. Berikan ceramah keagamaan bahwa manusia perlu bertaubat karena waktu hidup di dunia yang sangat singat. Akhiri dengan upacara pengusiran setan.
  7. Ama cowok-cowok yang suka memanfaatkan keadaan di bus yang padat dengan menempel2kan anunya ke cewek di depannya dan tetap berbuat demikian meskipun bus sudah longgar: siap sedialah selalu raket pengusir nyamuk listrik di tas kita. Pukulkanlah ke kepala orang itu dan bilang "Awas mas. Aduh sumpah tadi ada nyamuk gede banget di kepala mas. Anjrit sekarang nyamuknya terbang,". NB: Latiahan ini selain memberi pelajaran buat masnya juga melatih kemampuan kita mengayun raket. Ada beberapa cara yang bisa dicoba yaitu pukulan loop, right hand, back hand dan smash.
  8. Pada cowok-cowok yang suka memelototi dada atau pantat padahal kita sudah pake jeans lusuh dan kaos oblong. Lakukanlah simulasi seperti ini. Beli ayam potong yang sudah dikuliti. Patahkan lehernya di depan cowok itu. Ambil pisau, belah perutnya, keluarkan ususnya sambil menggeram-geram. Itulah gambaran pasti tentang apa yang kita lakukan seandainya dia tetap memelototi bagian2 tubuh kita.
Sebetulnya saya tahu persis bahwa cara-cara di atas sebetulnya adalah khayalan hiperbola belaka karena saya sendiri merasa tidak berdaya diperlakukan seperti itu. Sebagai cewek yang sering jalan sendirian, saya kadang merasa dunia tidak aman karena banyak cowok yang menganggap saya sebagai sasaran empuk untuk dilecehkan. Oleh karena itu saya berharap lewat tulisan saya ini cowok-cowok bisa memasyarakatkan pada semua cowok-cowok lain bahwa bila menganggap cewek juga manusia, itu akan mengangkat harkat cowok sebagai homo sapiens. Perempuan punya pikiran dan perasaan, bukan cuma objek seks yang berjalan. Bayangkan seorang cowok yang menghargai privasi perempuan, pendapat perempuan, mau menolong tanpa pamrih, tanpa minta kenalan dan justru mau melindungi perempuan yang sendirian. Agama apapun akan menganjurkan hal ini. Nggak percaya? Coba aja tonton ayat-ayat cinta.

Tidak adil kalau cuma menghimbau kaum laki-laki. Perempuan yang suka digodain juga berkontribusi menyemarakkan fenomena ini. Kenapa perempuan justru bangga digodain dan senyam-senyum kalau ada cowok yang bicara atau memandang dengan tidak sopan? Cewek-cewek yang krisis identitas ini malah merasa dirinya dipandang menarik dengan adanya cowok yang bersuit-suit. Tolonglah, ini sama sekali bukan tanda kekaguman. Ini pelecehan. Kalau seorang menganggap kita menarik, perlihatkanlah dengan cara manusia yang sopan. Jangan dengan cara purba yang gak manusiawi tapi burungwi dan ayamwi ya....

Thursday, August 7, 2008

Greys Anatomy

Mengapa aku ingin mengulas Greys Anatomy di sini? Itu karena permintaan Ria dan karena ini satu-satunya serial yang sama-sama disukai aku dan Ria. Biasanya kan kita beda selera. Ria sukanya serial yang serius kaya orangnya (serius macul maksudnya) dan aku suka yang konyol-konyol. Tapi berkat Jak TV menayangkan GA ini aku jadi tergila-gila menontonnya sampe beli dvd nya di toko dvd bajakan di deket kost yang sekarang sudah tutup karena oper kontrak (kecuali buat masak boleh kontrak di situ).

GA ini mengisahkan tentang kehidupan dokter-dokter di rumah sakit Seattle Grace. Tiap episode ada kasus-kasus baru tapi cerita kehidupan para dokternya terus berlanjut. Aku ga bermaksud bikin review karena pasti ga mutu reviewnya..namun aku ingin menceritakan tentang tokoh-tokohnya GA yang mirip aku dan Ria.

Kedua tokoh itu adalah:
1. Meredith Grey
Dia adalah pemeran utama di serial ini secara judulnya ngambil dari nama belakangnya dia. Meredith itu punya ibu ahli bedan terkenal namanya Elis Grey, namun keluarganya broken home. Ayahnya ninggalin ibunya waktu dia masih kecil dan ibunya selingkuh dengan kepala rumah sakit Seattle Grace (dr. Richard Webber). Menurutku Ria paling mendekati Meredith Grey. Meredith orangnya cuek banget dan dia ga berambisi buat menjadi yang terbaik walaupun dia pintar. Tapi dia berusaha melakukan pekerjaannya dengan sebaik-baiknya. Ada episode dimana dia mendapatkan hadiah pager spesial yang bikin dia bisa mendapatkan operasi2 bermutu, namun dia memberikan pager itu untuk sobatnya (Christina Yang) karena Christina sedang patah hati ditinggal Burke. Meredith juga orang yang takut berkomitmen. Dia pacaran sama Derek Shepperd yang ternyata sedang dalam proses cerai sama istrinya (Addison). Meredith dan Derek sempet putus nyambung. Meredith juga sempet ga mo waktu Derek mo ngelamar...tapi akhirnya di season 4B, Meredith setuju bikin rumah bareng Derek. Ria mungkin kowe belum menemukan dr. Shepperdmu yang bikin kowe pengen ngebangun rumah di tepi tebing tapi kayanya kowe mirip Meredith..kowe ga mo berkomitmen sama satu cowok walaupun banyak yang ngejar-ngejar..karena kowe pengen dapet yang paling cocok karo kowe dan yang terbaek. Kesamaan Meredith ama Ria lagi adalah mereka sama2 punya pikiran yang laen daripada yang laen dan kayanya susah buat berkomitmen dengan satu cowok. Ya tapi semoga Ria ga sama kaya meredith yang gampang banget tidur ama beberapa cowok. Yang paling lucu pas Meredith tidur ama satu cowok..trus pas paginya Princess Sophia cowok itu ga bisa turun...bangun terus....sampe dibawa ke rumah sakit..dan ternyata Meredith dokternya....malu abis deh kalo sampe ada kejadian kaya gitu.

2. Izzie Stevens.
Menurutku aku paling mirip ama Izzie karena aku juga berambut pirang dan badan seksi kaya model (huek). Izzie berasal dari keluarga broken home dan dia tinggal di trailer. Dia terpaksa jadi model pakaian dalam karena ga punya duit buat bayar kuliah. Tadinya ga ada yang tau tapi karena fotonya muncul di majalah...dia jadi bahan tertawaan di kalangan dokter-dokter. Sampe ada pasien kangker prostat yang ga mo ditangani oleh dia gara-gara pasien itu ngeliat kalo Izzie adalah model pakaian dalam yang dia kagumi. Kenapa aku bilang aku mirip Izzie..karena Izzie orang yang melankolis..dia suka bikin kue dan merayakan hari Thanksgiving (aku sih belum pernah merayakan ya) bersama orang-orang terdekat. Izzie juga cewek yang sangat mengagungkan cinta sampe dia sempet stres lama banget waktu ditinggal tunangannya (Denny)..itu episode paling menyedihkan deh. Izzie tiduran di lantai kamar mandi pake gaun pesta yang dia pake di hari Denny meninggal. Kelebihan Izzie ini adalah dia mudah kasian dan sebagai dokter..dia bisa memahami perasaan pasien..namun ini juga kelemahan dia karena dia jadi terlalu terikat perasaan sama pasiennya salah satunya ya si Denny itu..
Kayanya aku kurang bagus deh dalam menulis artikel ini karena aku ga gitu mood pas nulisnya karena aku lagi sedih kaya si Izzie Stevens yang ditinggal mati Denny dan tiduran di lantai kamar mandi. Tapi aku sedih bukan karena ditinggal mati siapa-siapa (amit-amit deh) melainkan karena aku lagi PMS. Biasanya kalo lagi pms itu paling menderita...ga ada apa2 aja bisa sedih..Makanya dibilang di website apa gitu kalo tindakan kriminal yang dilakukan ama cewek-cewek itu biasanya pas tanggal-tanggal dia pms...Tambah ga jelas aja ini artikel arahnya kemana...yang jelas coba deh tonton GA karena bermanfaat banget buat pengetahuan ilmu kedokteran.

Dua kilas tentang Keluargaku


Karena penulis blog ini ada dua orang maka tidaklah lengkap kalo pembaca Cuma mengenal si ria doang…tentu saja aku juga harus dikenal (huek..koyo artis wae si..). Kebetulan aku ga punya foto mami papiku yang di computer jadi terpaksa yang mejeng Cuma adek-adekku doang. Jadi inilah ringkasan keluarga dan keluarga ketemu gede ku:
1. Papiku
Papiku itu tipe orang yang berubah dari mudanya ganteng..sekarang tua jadi keriput, gendut dan item. Hampir semua orang takut ama papiku kecuali mamiku dan satu temenku. Makanya pas masih di Pekalongan aku ga punya pacar karena cowok-cowok takut ama papiku jadi ga berani maen ke rumah. (alasan wae padahal emang ga ada yang mo maen ke rumahku). Pokoknya papiku itu tipenya kaya iklan apa itu aku lupa yang ceritanya ada cowok nganter ceweknya pulang ternyata bapaknya galak banget trus cowok itu kabur. Nah itulah gambaran tentang papiku. Tapi walaupun papiku itu menakutkan..ternyata dia takut ama setan. Kalo di rumah dia ga mo tidur di kamar karena panas dan takut disantet secara ranjangnya ada kolongnya dan konon jadi rawan santet. Jadi papiku itu tidurnya selalu di tikar di depan TV. Masalahnya dia ga suka tidur sendirian, jadi mamiku diajakin tidur bareng di tiker sampe masuk angin tapi secara mamiku istri yang setia apa boleh buat. Nah pas aku sakit DB dan mamiku ke Jakarta gentian adikku yang paling kecil deh yang jadi korban disuruh nemenin dia tidur di tikar..kasian deh. Papiku juga paling seneng diperhatiin dan deket-deket ama anaknya. Padahal anak-anaknya juga pada takut ama dia dan ogah nonton TV bareng dia soalnya dia monster penguasa remote dan sukanya nonton dangdut. Dulu banget aku inget aku masih ngefans ama Boyzone..trus aku lagi di kamar..eh papiku teriak2 dari depan TV…”ada Boyzone…”..ternyata jreng 1000000x….bukan Boyzone..tapi Boyzone Rhoma alias Rhoma Irama.

2. Mamiku
Mamiku merupakan istri yang paling setia dan menjadi panutanku selama ini. Kalo aku sudah merit pasti aku bakalan kaya mamiku deh..Cuma aku lebih pinter dikit (huek). Papiku pernah pengangguran dan ga punya duit sama sekali trus jadi suka marah-marah. Cowok kan kalo pengangguran pasti suka sensi dan marah-marah. Nah mamiku itu tetep setia ama papiku bahkan masih mau ngambilin makan, ngambilin minum, mijitin, dll. Padahal aku punya temen yang papanya jadi pengangguran langsung disia2kan. Beda mamiku ama aku. Waktu masih muda banyak banget yang naksir sama mamiku..sampe beberapa papanya temenku itu mantan pacarnya mamiku. Jadi sekarang tuh mami sering menasehati diriku untuk mencari cowok yang mapan (bukan mangan papan) tapi bukan berarti mamiku matre lho….tapi kan cinta tidak bisa dimakan…o iya..mamiku juga serba bisa mulai dari masak, motong rambut dan menjahit. Aku pernah jadi korban mamiku….waktu itu kelas 2 SD mamiku motong rambutku ternyata jadinya kependekan banget kaya Stephen Chow..trus pas masuk sekolah ada temen sekelasku namanya Edwin bilang kalo rambutku itu kaya cowok…aku masih inget tuh kata-katanya dia..kan gajah selalu ingat. Habis itu aku nangis deh dan ngambek nyalahin mamiku…itu salah satu sebab kenapa aku ga suka rambut pendek.

3. Inang alias Andy
Inang itu adiku yang paling besar..dari dulu dipanggil inang tapi setelah gede malu dipanggil inang karena ga keren. Dulu dia sering marah-marah waktu sma aku panggil inang. Tapi dia mau dipanggil temen-temennya “genjik” (anak celeng). Inang ini badannya super cengkring...beda ama adeknya ria yang jago fitness dan lengannya lebih besar dari kepalanya…inang ini perutnya tipis sampe ama pahaku aja gedean pahaku kayanya. Inang juga sangar..banyak tato dan gondrong..makanya banyak yang kaget dia adekku. Inang ini Cuma luarnya aja sangar..sebenernya dia baek banget dan penyayang ama keluarga. Dulu waktu aku masih kuliah dan dia kerja, dia sering ngasih aku duit kalo pas duitku abis. Makanya semoga dia dapet cewek yang baek dan pinter masak biar dia ga cengkring-cengkring amat.

4. Budi
Adeku yang satu ini paling hoki nasibnya. Ga tau kenapa ..mungkin karena idungnya kaya jambu..katanya kalo punya idung kaya jambu bol itu berarti hoki..jadi ayo pada jadiin budi model buat operasi hidung ya. Budi selalu merasa dia ga keren..padahal menurutku dia mirip Lous Koo haha. Dulu waktu sma dia nakal banget tapi tiba-tiba waktu ujian akhir..dia kayanya belajar giat..trus bisa jadi juara ke-3 tertinggi satu sekolah. Akhirnya pas cari kerja walaupun Cuma lulusan sma..tapi dia bisa ketrima di Lippobank. Makanya sekarang dia jadi bergaya Jakarta..ga udik lagi. Budi juga orang yang penyayang..kalo aku lagi bokek pasti dia sering ngasih duit (kayanya adek2ku suka ngasi duit kalo aku lagi bokek).

5. Lita
Lita adekku yang sering dikira cicikku karena badannya lebih besar daripada aku. Yang jelas selera bajunya juga lebih baek daripada aku. Dan dia yang paling sering beli kado ultah buat seluruh keluarga. Herannya kalo dia beliin baju or sandal or sepatu buat seluruh keluarga selalu pas padahal aku kalo disuruh beli baju or apa gitu buat adiku jarang pas. Lita kalo masak juga lebih enak daripada aku. Sayangnya dia orangnya sensi..jadi kadang-kadang kalo ngerasa ga diperhatiin dia jadi ngambek. Dia paling suka makan mie..ini juga menu andalan kalo dia lagi nebeng di kostku. Sediain aja indomie banyak-banyak. Bedanya lagi ama aku, Lita suka nonton film sadis..bukannya serem tapi malah ketawa2. Jadi aku sering histeris kalo dia lagi nebeng di kostku trus mo nonton film horor. Positifnya dia adalah Lita orang yang penyayang dan ga tegaan makanya dia sering ga tega mutusin pacarnya..dengan alasan "melaske si cik".

6. Tika
Ini adalah adikku yang paling kecil dan paling cakep katanya orang-orang. Buktinya sekarang dia punya satu penggemar di sekolahnya yang udah ditolak berkali-kali tetep gigih mengejar. Sampe pas kemaren ultah juga dia ngasih kue tart buat adeku. Tika orangnya suka dandan dari kecil…jadi dia lebih centil dari aku. Perasaan waktu sma aku tuh clumut dan kucel dan ga pernah dandan. Tapi si tika ini masih sma sudah sering foto-foto, dll. Malah kalo dikasih baju jelek ga mo dipake. Tika punya idaman punya kulit yang putih...tapi aku dah kasih tau dia impossible punya kulit putih di Pekalongan apalagi kalo naek sepeda ke sekolah. Buktinya cicinya ini yang kakinya metekol gara2 naek sepeda terus dari SMP, ga pernah putih pas di Pekalongan..sampe sekarang juga ga bisa putih sih kecuali suntik hormon putih kaya Michael Jackson.

7. Petter
Petter ini keluarga ketemu gede alias pacarku. Orangnya pelit kaya papanya Ria..jadi mungkin ntar anakku juga uang gedungnya ditawar dan dicicil tiga kali tanpa bunga. Tapi biasanya pelit pangkal kaya ya hihihihi. Menurut dia sih dia bukan pelit tapi perhitungan walaupun menurutku perhitungan itu tipis batasnya ama pelit..susah dibedain kaya air putih dan air aki. Kalo jalan ama dia ke mall harus bawa minum sendiri biar ngirit..trus ga pernah mau diajak nonton bioskop karena mahal..mending nonton dvd aja di kost. Namun dia punya sisi baek yang ga dimiliki orang-orang laen..yaitu dia satu-satunya orang yang mau menerimaku apa adanya walaupun aku sering minta yang aneh-aneh. Salah satunya aku pura-pura hamil trus ke mall bareng dia. Aku sumpelin selimut ke perutku trus pake gaun mirip baju hamil trus jalan-jalan ke Citraland..alhasil beberapa orang nengok ke kita…dikiranya kita MBA karena muka muda kok udah hamil. Tapi itu salah satu pengalaman seru sih.

8. PMK Melisia Christi
PMK MC ini adalah persekutuan mahasiswa yang aku ikutin waktu di Jogja. Di sana aku berubah dari orang yang murtad menjadi orang yang lebih baik..ceile…dulu aku ga tau siapa itu Franky sihombing, Sidney Mohede, dll…jadi kaya orang katrok deh kalo ke gereja Kristen. Tapi sekarang aku bisa nyanyi lagu-lagu rohani…dan yang paling penting lagi…MC adalah pengganti keluargaku waktu aku seorang diri ke Jogja buat mencari kitab (kaya Biksu Tong Sam Chong)…


Blog MC: http://pmkmelisiachristi.blogspot.com/ (numpang promosi)

9. Ria
Ini ga bisa dibilang keluargaku juga…tapi karena dia satu-satunya temen yang bisa diajak edan bersama-sama..jadi ria mendapat kehormatan untuk aku tulis sebagai keluargaku. Ria sudah banyak kali disebut di blog ini jadi ga perlu dijelaskan lagi. Yang jelas..ria adalah salah satu orang yang berpikiran lebar yang pernah aku kenal. Dan aneh juga tentunya….kalo seandainya aku lesbong (amit2 ketok meja 1000x sampe mejanya ambrol)….pasti dia satu-satunya yang kupilih jadi pasangan lesbongku (aduh aku mual habis nulis ini)..tapi ini pujian lho

Wednesday, August 6, 2008

Sekilas Tentang Keluargaku


Dalam keluargaku kekerenan menempati nomor sekian setelah sandang, pangan, papan, pecel lele dan palawija. Dengan kata lain, kami ini keluarga sederhana yang nggak cool sama sekali. Rumah keluargaku ada di desa Limpung, Kabupaten Batang yaitu masuk sekitar 5 km dari desa Banyuputih yang ada di jalur Pantura antara Semarang dan Pekalongan. Jadi kami ini orang ndesa yang pandai bercocok tanam, suka beternak, rajin bekerja dan gemar menabung.


  1. Papaku

Papaku orang yang mungkin lahir sebagai akuntan, karena pinter banget memperhitungkan untung-rugi dan nggak suka gengsian. Pas masuk kuliah aja uang gedungku dengan gigih ditawar, alhasil bayar yang minimal 3 juta sama papaku jadi sejuta dicicil 3 kali tanpa bunga. Pas beli motor yang lain nggak dapet bonus papaku dapet 2 helm, 2 jaket, diskon harga jual 10% dan penjual yang langsung cuti karena kapok ngelayanin pelanggan semi pedagang. Kalo terlambat ngirim uang saku bulanan, papaku nyuruh aku tidur-tiduran aja di kost biar gak laper (sampai dia mengirimkan duitnya). Semua anak papahku menjulukinya ban pentil: kalo masuk duit gampang, kalo mau keluar susahnya minta ampun. Meskipun demikian, papahku paling seneng kalo semua anaknya pulang ke rumah. Walopun sebenernya di rumah nggak ada kamar sendiri-sendiri sehingga kami berempat tidur umpel2an di kasur lipet yang digelar diatas kardus emping (bukan spring bed tapi dus bed) Papaku tetep suka maksa2 anaknya pulang kampung dengan ancaman embargo uang bulanan. Papaku berjari tangan 11. Konon katanya biar cepet kalo ngitung duit.

  1. Mamaku

Mamaku sebenarnya adalah ibu rumah tangga biasa. Saking biasanya malah jadi lebih luar biasa dari Martha Steward. Mamaku bisa membicarakan tugas-tugas rumah tangga sehari-hari seperti rocket science. Misalnya bagaimana memanaskan makanan yang benar (supaya rasanya masih tetap sama dan sayurannya tidak jadi embek), bagaimana bikin teh yang kekentalannya pas dan tidak terlalu pahit, bagaimana arah menyetrika yang benar supaya baju posisinya kaya pajangan di etalase dan bagaimana menghilangkan noda membandel di kerah baju tanpa melunturkan warna bajunya. Semua ada rumusnya. Ini yang beda banget sama aku yang nyuci baju dengan mengucek asal-asalan, kalo jeans nguceknya berat jadi aku injek-injek aja apalagi kalo ada mesin cuci tuh baju aku main lempar-lempar aja pake kaki (nggak usah dibayangin). Untunglah di rumah aku ini anaknya. Coba kalo aku pembantunya, pasti aku sudah lama dipecat.

  1. Adikku nomer 1 (cowok)

Adekku yang pertama ini hobi banget fitness sampe badannya mblenduk-mblenduk kaya Supermen tapi yang CDnya di dalam, pastinya. Dia juga suka telanjang dada a la iklan L-men di depan kaca sambil petentang-petenteng mengagumi ototnya. Aku pernah bilang karena lengannya gede banget kepalanya jadi kliatan kecil. Trus dia bilang harus dipuji dulu biar kepalanya gede. Yang lumayan tuh kalo di rumah dia bisa jadi pelatih fitness dadakan. Dia tahu gimana posisi sit up yang baik untuk membentuk perut atas atau perut bawah (informasi yang sangat berguna untukku. Thanks bro!). Yang gak lumayan tuh dia makannya banyak banget. Jadi cepetlah makan sebelum dia sempat makan duluan. Bisa-bisa cuma kebagian kepala ikan dan kuah sayuran doang.

  1. Adekku nomer 2 (cewek)

Satu2nya adek cewek yang kucurigai adalah hasil persilangan aktris mandarin dengan jeruk mandarin eh vampir mandarin (iyalah, adekku yang cewek juga emang cuma 1). Ini dikarenakan hobinya yang kaya kalong. Sepanjang malam dia suka nonton film atau ngerjain tugas, trus besoknya dia bobok seharian. Dia sempat dikurangi nilainya dari A jadi B pada mata kuliah 8 (delapan!) SKS cuma gara2 jreng23x….bangun kesiangan pas ngumpulin tugas. Adekku ini rada preman. Dulu suka bolos sekolah buat main game PS counter strike. Makanya waktu itu gak ada yang mau pacaran ama dia, karena takut langsung dicasting maen film “My wife is a gangster”. Jadi sekarang dia jadi kalem, manis, pinter menjahit, pinter masak (bukan cuma masak aer doang) dan jelas calon ibu rumah tangga yang baek (you owe me for this ad sis! =>). Trus dia tipe cewek yang bisa survive dalam keadaan ekonomi apapun karena makanan favoritnya adalah… ikan asin (nggak keren banget sih) tapi sumprit ngirit banget deh. Tinggal masak nasi banyak2, kasih makan ikan asin selama seminggu. Ini menu andalanku kalo dia lagi nebeng di kost2anku hehe…

  1. Adekku nomer 3 (cowok)

Adek bungsuku ini paling suka ngelawak dan maen tebak-tebakan yang jayus. Contoh: Apa bedanya tentara yang makan nasi ama gak makan nasi? Kalo tentara yang makan nasi nyanyinya ‘dari sabang sampai merauke, berjajar pulau-pulau!, sambung menyambung menjadi satu itulah Indonesia!…’ Kalo yang gak makan nasi nyanyinya ‘dari sabang sampai merauke, dari timor sampai ke talaud. Indonesia tanah airku, indomie seleraku…’. Mau yang lebih jayus? Ban apa yang yang bisa dandan dan mendandani orang? Banci salon. Meskipun tebakannya gak mutu banget, pada dasarnya adekku ini orang yang sangat humoris, terbukti waktu disunat aja yang lain pada nangis dia masih sempat ketawa-ketiwi (meskipun belakangan nangis juga dan malah kita ketawain, kejam ya). Kelebihannya yang lain adalah kemampuannya bertahan hidup di tempat paling jorok sekalipun. Kamar kostnya kaya gudang garam habis kena angin ribut dan handuknya bisa berubah warna dari biru sampe item kebiruan karena berbulan-bulan gak dicuci. Adikku menganut prinsip “three wise monkeys” yaitu see no evil, smell no evil, feel no evil.

  1. Kristina Melani Budiman

Ini adalah sodaraku yang beda ayah dan beda ibu. Aku nggak mau cerita panjang lebar tentang dia, hanya beberapa patah kata: sexy bahenol mulus (38-73-45) hehe itu angka asal2an ya soalnya aku bukan tukang jahitnya dia. Yang jelas ukuran bra-nya **D (sensor). Trus dia juga cerdas, cerewet, centil, creative, ceplas-ceplos, cekatan, (tidak) culas dan cayang ama adek2nya (bar nulis iki kok jariku gatel2 ya Kris?).

  1. Pluto

Ini adalah anggota keluarga lain yang juga beda ayah dan beda ibu sama aku tapi lain sama Kristina karena dia…anjingku (peace Kris). Pluto ini anjing kampung buduk pemakan segala, dari sisa gado-gado, kuah opor, kering tempe ampe semur jengkol dan ayam goreng sambel pete semuanya dia mau makan. Seumur hidupnya dia nggak pernah makan pedigree karena majikannya aja cuma makan nasi megono (dan ikan asin, enak aja anjingnya makan pedigree yang improt). Pluto ini udah tua banget karena dia lahir pas aku masih SMP kelas 1. Jadi mengingat aku aja udah bangkotan sekarang, si Pluto ini jelas sudah tua bangka. Kalo naik tangga aja dia suka nubruk-nubruk sendiri karena matanya udah kabur. Tapi dia setia banget dan selalu menggonggong paling keras kalo ada orang tak dikenal masuk. Dia anjing kesayangan mamaku yang lebih kuatir Pluto gak makan daripada anaknya gak makan, hihi (alasan mamiku, anaknya bisa cari makan sendiri sedangkan Pluto kan gak bisa beli makanan di warteg sebelah). Pokoknya, Pluto sudah dianggap anak nomer 5 dan anggota tetap keluarga kami (sayang pak RT gak setuju nyantumin dia di KK aja).

Ini Bukan Review


Karena kalau dianggap review kasian Paolo Coelho dijadikan objek tulisan tidak bermutu. Buku ini udah lama banget ada di kamarku, menyempil diantara buku Kamus Kedokteran Dorland yang beratnya 7 kg seperempat (pernah aku timbang pake timbangan dacin beneran) dan buku Cara Beternak Ayam Petelor yang mau aku praktekkan di Papua waktu itu (ceritanya ingin memajukan perekonomian rakyat sekaligus jadi pengusaha ayam kecil2an). Buku ini ternyata ujungnya udah dikrikiti tikus dan ada tahi cicaknya 2 biji. Jadi aku sangat terharu karena bukuku layu sebelum berkembang alias digigit tikus sebelum sempat dibaca. Jadi dengan hati-hati aku menggunting bagian yang digigit dan aku baca sebelum buku itu aku buang karena aku nggak mau rugi. Tapi ternyata aku urung membuang buku itu karena ceritanya yang bagus. Aku memang suka cerita tentang petualangan anak-anak yang lebih bijaksana dari orang dewasa seperti contohnya The Little Prince karangan Antoine de Saint Exupery. Buku ini juga tentang anak laki-laki. Dia seorang gembala kebanyakan bernama Santiago. Suatu hari dia bermimpi tentang harta karun di piramida-piramida Mesir. Dia bertanya pada gipsi apa arti mimpinya ini. Trus si gipsi bilang artinya hartanya ada di piramida Mesir (wah gampang ya ternyata ngartiin mimpi itu). Si gipsi ini memang kurang meyakinkan tapi kemudian secara kebetulan Santiago ketemu dengan orang tua yang bernama Melkisedek, Raja Salem. Dengan dibekali dua buah batu Urim dan Tumim Santiago pergi ke Afrika dengan menjual seluruh dombanya. Dia bertemu banyak orang selama dalam perjalanannya. Ada pencuri, tukang kristal, orang Inggris yang belajar Alkemia, suku-suku yang berperang, sang Alkemis sendiri dan cinta sejatinya, Fatima. Jangan kuatir, ceritanya hepi ending. Nggak ada yang mati dalam cerita ini (meskipun tokoh utamanya kecopetan 3 kali, ini yang aku nggak suka juga).

Aku nggak tahu pasti apa moral dari cerita ini (mungkin: bacalah bukumu segera setelah dibeli. Karena jika menunggu sampai buku digigit tikus kita bisa terancam tertular penyakit pes saat membacanya). Tapi pas baca buku ini aku jadi merasa dibela meskipun selama ini keputusanku dianggap aneh bin ajaib. Banyak orang menasehatiku panjang lebar tentang betapa tidak masuk akalnya aku: menggunakan waktu dan jerih payahku untuk ngelayap, mencari pekerjaan yang tidak menghasilkan uang dan mengisi blog yang gak penting untuk menghabiskan waktu luang. Sekarang aku bisa bilang bahwa menurut Oom Coelho menjual semua domba untuk mengejar mimpi ke Afrika adalah benar. Orang yang tidak pernah keluyuran tidak mengerti apa tujuanku mikul-mikul tas dan keluar-masuk perkampungan. Aku sendiri juga nggak ngerti, haha...selain bikin kakiku methekol dan bisepku kaya kuli pelabuhan, tentunya. Tapi intinya, aku juga sedang mencari harta karunku.

Banyak orang yang suka pada sesuatu yang cepat, banyak dan berhasil. Istilah kerennya efisien. Istilahku: instan. Waktu aku masih SMP aku pernah ikut lomba makan krupuk di kecamatan. Meskipun mulutku tergolong besar dan lidahku panjang (apa hubungannya) tapi aku kalah pada akhirnya. Trus dalam kesedihan yang mendalam papaku bilang, "yang penting kan prosesnya bukan hasil akhirnya," tapi aku nggak terhibur karena aku tahu papaku cuma ngutip dari buku renungan harian halaman paling depan. Tapi sekarang aku menyadari kebenarannya:bahwa keberhasilan instan itu sebetulnya tidak ada. Tidak ada yang menggantikan ketekunan. Ketekunan yang menghasilkan tahan uji. Moralnya, kalau aku tidak menyerah, mungkin agustusan kali ini aku bisa menang lomba makan kerupuk paling cepat dan nggak keselek sama sekali. Waspadalah. Jadi kembali pada The Alchemist, menurutku, harta Santiago bukanlah harta karun yang dia temukan di bawah reruntuhan gereja tua, melainkan apa yang dia dapat sepanjang perjalanannya. Penyihir itu bisa saja memberi tahu Santiago bahwa di bawah tempat tidurnya ada harta karun, tapi kalau begitu Santiago tidak akan belajar apa-apa dan tidak akan bertemu dengan Sang Alkemis ataupun cinta sejatinya. Juga tidak akan ada cerita menarik ataupun buku the Alchemist yang jadi best seller. Paolo Coelho mungkin juga hanya menghabiskan waktunya ngisi blog atau kasih comment. Pastinya menyedihkan bukan?

Sudah aku bilang aku nggak bikin review.

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p