Thursday, August 14, 2008

My First Starbucks from Ria's Farewell Party


Berhubung aku ndeso..maka walaupun udah 5 tahun di Jakarta aku belum pernah minum Starbucks..emang ga mati sih kalo ga minum tapi mupeng. Thanks to Ria kemaren untuk pertama kalinya aku minum Starbucks yang merupakan mukjizat (HBS banget sih...hbs=hiperbola sekali) jadi aku menatap gelas Starbucks itu dengan mata yang bersinar-sinar. Aku heran kenapa kopi doang aja harganya 41rb. Bener-bener standar internasional deh. aku bayangin seandainya buat beli tempe goreng uang segitu bisa buat beli tempe goreng yang cukup buat traktir temen-temen sekostku. Tapi kemaren malah uang segitu cuma dapet segelas kopi.


Setelah aku minum baru aku tau kenapa Starbucks itu mahal. Karena rasanya beda banget sama kopi seribuan yang biasa aku bikin. Minum kopi seribuan semenit aja abis..malah kurang. Tapi kopi Starbucks ini udah diminum aku ama Ria sampe belindingen juga ga abis-abis. Ilustrasinya kaya sandal murah dan sandal mahal. Sandal murah kalo dipake baru berapa hari putus..tapi sandal yang mahal dipake sampe bertahun-tahun ga rusak-rusak..malah sampe bisa diwariskan ke cucu.


Ganti topik ah...jadi kemaren ceritanya perpisahan Ria yang hari ini berangkat ke UK. Aku ga tau kenapa aku ga sedih dia mo pergi ke UK. Mungkin karena dia pergi ke sana buat bersenang-senang. Coba kalo dia ke sana mo wajib militer gitu..pasti aku sedih dan menangis-nangis. Ria semoga dirimu betah di sana ya...eh btw aku nulis ini kok kaya deja vu. Dulu kayanya pernah nulis kaya gini deh.


Tulisan ini intinya cuma mo ceritain kalo akhirnya aku bisa minum Starbucks. Hal yang sepele sih apalagi banyak temen-temen yang sudah sering banget minum Starbucks. Tapi buatku ini merupakan pengalaman yang berarti. Apalagi di luar sana masih banyak orang yang tidak seberuntung aku, belum pernah minum Starbucks misalnya anak-anak jalanan, gelandangan, buruh, dll yang segelas Starbucks mungkin lebih mahal daripada gaji dia sehari. Selain itu Starbucks harganya sama dengan 8 mangkok mie yang dijual mamiku. Jadi aku memutuskan ga mo minum Starbucks lagi deh...(kecuali ditraktir tentunya)..mending aku kembali lagi ke kopi seribuanku. Btw baru nyadar...harga Starbucks tadi malem bisa buat beli persediaan kopiku 41 hari ke depan ^______________^

2 comments:

wongmuntilan said...

Hehehe... setuju, Starbucks emang mahal. Biar nggak rugi, kalo mau ke Starbucks kita harus nongkrong selama mungkin dan seasyik mungkin :p jangan lupa pakai kartu kredit BCA, bukan mau promosi, tapi kadang-kadang ada program buy 1 get 1 free, atau minimal bisa upsize :p

Sri Riyati said...

Dasar...sopo sih seng money eye...

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p