Saturday, April 3, 2010

hidup berkeluarga pada umumnya


Dulu waktu masih kecil saya selalu berandai2 kelak kalau sudah besar saya ingin menikah dengan pria yang dewasa, mapan dan sayang pada keluarga. Saya membayangkan diri saya sebagai ibu rumah tangga sejati seperti mami saya yang sebagian besar waktunya digunakan untuk mengurusi suami dan anaknya. Bangun paling pagi dan tidur paling malam. Memasak, mengurus rumah, mencuci baju sampai tidak ada waktu untuk diri sendiri. Buktinya kuku kakinya panjang2 ga sempat pedicure.

Mami menikah umur 25 th dan langsung punya anak setahun berikutnya. Selama 10 tahun pertama pernikahannya dia sudah melahirkan 5 anak dan diurus sendiri pula.

Kehidupan mami saya merefleksikan kehidupan saya nantinya. Namun apa daya zaman sudah berubah. Saya baru menikah 4 bulan yang lalu tapi kehidupan saya tidak ada mirip2nya dengan kehidupan mami.

Setiap pagi mami saya bangun lalu masak nasi dan lauk untuk anak2 dan suami. Sementara saya tiap pagi kalau hari kerja hampir selalu bangun kesiangan lalu cepat2 mandi dan sarapan buat suami kalau lagi rajin adalah indomie pake telor. Kalau lagi super busy cuma nyuciin sebutir apel atau bikin segelas sereal.

Mami saya mencuci baju suami dan anak2nya serta membersihkan rumah. Sedangkan saya berhubung tinggal di kost, saya cuma mencuci pakaian dalam dan sisanya dicucikan oleh mbak kost. Pakaian dalam suami tadinya dicuciin mbak kost sampai saya mendengar kalau celana dalam dicucikan oleh orang lain berisiko suami bisa dipelet pakai celana dalam itu. Soal membersihkan rumah, saya cuma menyapu dan mengepel satu petak kamar. Itupun malas kalau setiap hari..jadi kalau sudah benar2 lantainya coreng moreng baru saya mengepel secepat kilat. Tidak ada 5 menit sudah selesai.

Papi mami benar2 menjalani kehidupan manusia normal pada umumnya di jaman itu. Yaitu menikah sebelum umur 30 tahun, langsung punya anak..kalau bisa banyak anak banyak rejeki, mengumpulkan uang untuk membeli rumah dan mobil...serta hidup berdekatan dengan keluarga. Semboyannya adalah mangan ora mangan asal kumpul.

Saya sendiri bersama suami sudah menikah. Namun kami masih tinggal di kamar kost suami istri. Kenapa tidak beli rumah dulu baru menikah? Karena kami menikah dengan uang sendiri. Pilihannya kalau beli rumah dulu kapan bisa menikah. Uang pasti habis untuk membayar cicilan rumah. Setelah menikah, pertanyaan paling sering saya dengar adalah:

Penanya (P): "Sudah isi belum?"

Saya (X): "Belum"

P :"Kok belum isi?"

X :"Iya....emang menunda dulu." (sambil meringis)

P :"Menundanya pake apa?" (emangnya harus dijawab ya pertanyaan ginian..kan malu)

X :"Pake @#@#$^%" (sensor ah)

P :"Kenapa ditunda? nanti keburu tua susah punya anak lho...seperti teman saya menunda2 eh malah ga dikasih2 anak.....

X : hehehehe...(bingung mo jawab apa lagi)


Berhubung ga mungkin menjelaskan satu persatu alasannya...mendingan saya curahkan di blog. Paling tidak yang sudah membaca tulisan ini tidak akan mengajukan pertanyaan yang sama. Karena kalau sampai ada yang menanyakan lagi akan mendapatkan hadiah gelas atau piring..pilih salah satu. Alasan saya belum mempunyai anak saat ini adalah:


  1. Belum punya rumah, kalau di kost2 an punya bayi bisa2 tetangga kost gempar dan mengamuk karena tiap malam bayi saya menangis.(btw kenapa bayi suka bangun malam2? apa sengaja ingin menguji mental papa mamanya)


  2. Belum punya mobil, karena kasian kalau diajak jalan2 di jakarta yang polusi ini naik motor or naik bajaj. Bisa2 masih bayi sudah kena sinusitis dan spasmofili serta acute atopic konjungtivitis.


  3. Saya masih ingin jalan2 sedangkan kalau sudah punya bayi masa saya tinggal di rumah sementara saya jalan2. Dan pastinya budget jalan2 mendingan buat beliin baju atau mainan atau susu daripada buat jalan2 (kalau insting keibuan saya masih waras)

  4. Saya belum bisa melepaskan ego dan hobi saya. Takutnya nanti saya merasa bayi saya menjadi beban dan kemungkinan besar saya bisa mengalami sindrom baby blues. Di saat saya ingin melihat film korea diganggu bayi yang menangis misalnya atau di saat saya ingin bangun siang tidak bisa karena bayi sudah lapar.


  5. Saya belum siap mental menjadi ibu. Makanya saya sangat kagum pada teman2 saya yang sudah bisa menjadi ibu di usia muda. Misalnya Melia, Novi, Irene, Ceni, Ellen, dll (waduh kok nyebut nama asli..gpp ya kan pujian) yang dulu saya kenal orangnya jauh dari gambaran seorang ibu tetapi terakhir saya bertemu mereka...mereka sudah jadi ibu yang sempurna..menurut saya. (terharu hiks hiks)

Sekian alasannya...jadi walaupun sekarang keluarga saya belum seperti keluarga pada umumnya, pasti suatu saat saya juga bisa membentuk keluarga yang NKKBS ESLS, Norma Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera Empat Sehat Lima Sempurna.

6 comments:

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Halo Kris. Kapan punya anak? Kok ditunda kenapa? Kok piringku selusin gak matching ama gelasnya? Harusnya ngasih itu satu set yang serasi dooong. Kan udah repot2 nanya biar dikacih gimana cih???! *wes bongko durung?*

Setubuh banget kalo belom siap, jangan punya anak. Kasian nanti si Krispi disuruh nyuciiin celana dalem karna mama papanya sibuk mencari kemerdekaan finansial. Apalagi cuman dikasih makan indomie pake telor ato sereal. Mesakke men. Makanan kan harus seimbang, organik dan biodinamik. Anak harus hidup dalam rumah yang ada halaman rumput, pohon mangga, ayam dan sinar mataharinya. Di kamar kost kasian ya, apalagi yang banyak jemuran CDnya gitu...*iki komen ato umbar rahasia orang sih* Intinya sih menunda bukan karena nggak suka anak, justru sayang karena mikirin masa depan si anak. Aku juga bingung kenapa orang suka ya ngomong yang bikin nggak tenang. Misalnya kalo orang udah milih gak punya anak dulu, ditakut2in nanti nggak bisa punya anak lagi lho. Kaya aku ini ditanyain mulu kapan mo sekolah lagi. Nah aku udah daftar tapi ya udah aku kan asrah ya kalo jatahku ya ketrima. Eh ada yang bilang, urus sekarang, ada yang deadlinenya april, coba cek ini itu. Halah bikin nggak tenang aja. Padahal aku kan ngenet nggak cuma ngurus sekolah/kerjaan. Aku butu ngeblog, nonton youtube Osama Bin Laiden dan ngupil sambil main Lexulous. Idup sekali kok kesusu2. Jare mung numpang ngombe, kok ngeleg wae diburu2...*sori saya pujangga jawa. Can't help it*

laurentina said...

Kalo di adat keluargaku, orang nikah itu harus ngundang-ngundang makan. Kalo orang hamil nujuh bulanan, harus ngundang makan. Kalo bayinya udah lahir dan umur selapanan atau 40 hari, mesti ngundang-ngundang makan. Orang kalo nggak diundang makan, itu pasti bawaannya ngamuk. Jadi kesimpulannya, kita ini dikejar-kejar buat nikah dan hamil, maksudnya karena orang lain pingin diundang makan gratis.. :-p

Kita sering dikasih tahu, kalo udah umur X nanti kemungkinan untuk punya anak itu makin kecil.
Tapi aku juga nggak respek, pada pasangan-pasangan muda yang udah punya anak tapi untuk keperluan operasional rumah tangganya masih morotin duit mertuanya.. *sori ya, Ibu-ibu Tajir!*

Jadi sekarang balik aja ke pilihan masing-masing, lebih bahagia yang mana, mau nikah tanpa anak tapi bisa hidup mandiri dengan uang sendiri, atau nikah tapi anaknya diasuh orang tua dan cicilan rumahnya dibayarin orang tua?

Fanda said...

Aku malah heran dgn pasangan yg secara finansiil blm bisa menghidupi seorang anak, eh malah berkoar-koar dgn bangganya bahwa momongan #2 hampir lahir. Lha terus dipangani opo anake??

Tenang aja, Kris, yg tau apa yg terbaik buat kita hanya kita sendiri. Anjing menggonggong, sambit sepatu aja, kafilah berlalu sambil pura-pura ga tau. hehehe...

jc said...

Ada pepatah: manusia boleh berencana tapi Tuhan yang menentukan (lagi bijak.com nih). Begitu juga dengan aku waktu itu. Maunya sih enggak langsung punya anak. Maunya tunda dulu. Maunya kalau udah punya rumah dulu baru hamil dan beranak. Maunya punya Jazz terbaru dulu baru punya bayi (lah ada hubungannya ga?). Tapi apa daya, sekeras apapun kami berusaha tetap aja Tuhan yang menentukan. Baru bulan ke-enam udah ber'isi' (pake istilahnya Kristina). Terus? Kalau udh kayak gitu gimana? Berminggu-minggu tuh menyesali, tapi kasian anaknya bukan sih kalau disesali? Jadi kadang saya bisa ngerti kalau ada yang blom punya rumah tapi udah hamil anak pertama, atau bahkan anak kedua, karena ya itu tadi. Bisa-bisa aja kita berusaha, tapi kalo udah terjadi gimana? Pertanyaannya sih mestinya: kalo belum siap beranak/punya anak/miara anak, ya jangan kawin dulu! Nah lho.. tapi kan ga bisa gitu juga. Kalau misalnya kayak saya gimana? Saya waktu itu kan pengen ikutan ke Melbourne sama suami, masa ga kawin dulu? (halahh.. alasan yang aneh). Maaf, jadi sedikit curcol.. maklum ibu-ibu stress lagi banyak kerjaan dan nggak bisa ngeblog.. ;(

Sri Riyati said...

Vicky: alasan bagus itu, mereka cuman pingin makan gratis. Dasar.
Fanda: sambit pake sepatu, jangan sandal Crocs ya Mbak, soalnya ringan. Beratan HP saya yang tahun jebot.
Jessie: Terburu2? Jelas tidak. Itu 1000% patut disyukuri. Jessie punya anak yang cakep, suami yang sayang, dan itu waktunya Jessie. Mungkin waktunya Kristina dan aku lain lagi. Tapi apapun yang terjadi, kita sangat mensyukuri keadaannya. Kristina yang pingin traveling meskipun udah nikah (jadi nunda anak dulu) dan aku yang sebagian impianna sudah terpenuhi, tapi sampe sekarang belum ketemu satupun orang yang benar2 ada di hati (selain abang jenggotan berinisial Y). Ini curcol abiz, karena pas sempet nulis dan sempet curhat. Ha-ha. Intinya sih, jangan dengerin omongan orang yang nggak membangun. Kata mama mereka itu "keplok ora tombok" dan "rejeki nomplok di oyok-oyok" terakhir "jaka sembung bawa golok". Have fun with everything you've got, girls. You are all blessed!!!

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

vicky: iya bener...mereka pasti seneng kalo dapet makan gratis terus ya
fanda: thanks dukungannya. iya emang banyak yang kaya gitu..sepupuku sendiri juga ada yang nganggur tapi anaknya 2..aku heran gimana mereka menghidupinya ya. buntutnya ya kakek neneknya yang menghidupi cucu2nya
jc: gpp jes...berarti emang Tuhan udah mo ngasih anak ke kamu. karena menurutku Tuhan pasti memberikan segalannya tepat pada waktunya. Walaupun aku misalnya pengen punya anak sampe kejar tayang tiap hari...kalo belum dikehendaki Tuhan pasti ga bakalan jadi ya. Kamu pengen nunda tapi Tuhan mo kasih ya jadilah kamu ibu muda yang tetep funky..tetep semangat ya jes.
ria...iyo bener ki..wong2 senenge podo meden2i kae si...kan orang2 ada rencana sendiri2 ya....kalo mendengarkan omongan orang terus bikin stres juga kae....jadi katak yang tuli wae koyo di cerita2 kae...ga denger apa2 malah sukses

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p