Monday, August 31, 2009

Seni berjoging

Olah raga apa yang murah meriah dan bisa dilakukan dimanapun termasuk di desa Limpung? (yang sarana olah raganya paling banter lapangan sepakbola?). Jawabnya lari pagi/sore (Bukan berenang. Kalinya pada surut kemarau panjang begini. Buat ngairi sawah saja susah, kalau cuma mau main air pun sudah harus bersaing sama bebek).

Maka, sebagai seorang yang sehat, atletis, puitis dan dinamis tapi nggak punya alokasi dana untuk bayar sanggar senam atau fitness centre (kalaupun ada, tapi sekali lagi, di Limpung cuma ada lapangan gundu), sayapun berlarilah.

Seni berlari-lari di Limpung sangatlah sederhana.

Pertama, pakailah kaos yang luar biasa komprang dan celama pendek yang susah dibedakan dengan celana panjang. Supaya tidak mengumbar syahwat? Bukan. Supaya nggak dihampiri tukang ojek dikira orang kesasar. Ini kata adek saya adalah pengamalan dari peribahasa 'dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung'. Jarang ada orang yang lari pagi dengan baju jogging model terbaru dan sambil mendengarkan iPod touch (lari apa mejeng sih). Kalau ingin lari dengan tenang, berbusanalah seperti orang yang mau ke pasar. Jadi kalo lari-lari paling cuma dikira ngejar bis omprengan.

Kedua, jangan asal lari. Lihat kiri kanan. Atas bawah. Kiri kanan kalau ada kendaraan lewat, soalnya nggak ada jalur pejalan kaki apalagi jogging track. Atas? Kalau ada blekok yang tiba-tiba buang air. Bawah? Banyak parit yang sudah ditumbuhi rumput. Tingkat kejeblos di kampung saya tinggi. Parit ini dibiarkan saja karena masih dibutuhkan buat cari kecebong kalo pas musim kering begini.

Ketiga, larilah bersama teman. Selain buat keamanan, teman adalah pengobar semangat persaingan. Meskipun dalam hati saya berpikir, "Aduh, saya capek banget. Rasanya sudah mau mati. Saya mau berhenti," tapi melihat teman saya masih tetap lari saya tengsin dan berusaha tetap lari. Padahal usut punya usut si teman yang udah ngos-ngosan itu juga berpikir, "Aduh napas saya udah Senin-Kamis, mau putus. Saya ingin berhenti," tapi karena saya masih berlari, semangat kompetisi pun muncul dan si teman ikutan berlari. Jadi kami pun berlari melampai kemampuan kami masing-masing kalau kalau saja lari sendiri-sendiri (berhenti tiap 30 detik sekali jadi 3 menit sekali, hehe). Coba kalau satu RT disuruh lari sama-sama, pasti dengan rasa kompetisi kami bakalan bisa jadi desa finalis PON 2009.

Keempat, jangan bawa duit sepeserpun. Ide ini selain didukung sepenuh hati dan jiwa oleh Papa saya yang penuh perhitungan, juga oleh jamu singset nyonya meneer yang berdiri sejak 1819. Apa pasal? Di Limpung kita bisa menemukan es dawet, es cendol, bubur kacang ijo kuningan, wedang ronde, es kelapa muda, dsb tiap jarak 5 meter. Kalau bawa duit yang ada bukannya berlari tapi wisata "kembung" kuliner . Karena es yang segar-segar ini bakal merayu kita lebih dahsyat daripada iklan sirup Marjan Boudoin.

Kelima, jangan pakai sandal jepit. Lho, katanya tadi harus berbusana seperti ke pasar? Iya, kecuali alas kakinya. Tetap pakailah sepatu seperti orang waras yang berolah raga. Soalnya sandal jepit gampang putus kalo kejeblos parit. Emangnya mau pulang telanjang kaki sambil nenteng sandal swallow yang kiri saja? (based on true story, berdasar pengalaman saya sendiri, sudah dibuktikan dan ternyata nggak elit sama sekali)

6 comments:

kristina said...

taktambahi yo...
hahaha..aku seneng kowe nulis soal jogging asale aku juga sering jogging ke akhir2 iki.

aturan berjogging ala kristina:
1. berjogginglah di tempat yang gratis..misal di pinggir jalan raya atau di monas. jadi ga perlu biaya tambahan. mending uangnya buat beli wisata kuliner kaya es cendol, es campur, es doger, dll. dan karena saran ria jangan bawa duit..makanya bener2 harus cari yang gratisan.
2.hati2lah di saat berjogging. kalo anda melihat ada cowok sedang duduk di atas motor dan berhenti di pinggir jalan lalu memanggil2 anda..mending dicuekin saja. karena pengalaman dulu waktu saya lagi kost di jogja...saya bersama 2 orang teman berjogging di pinggir jalan (gratisan) dan tiba2 ada cowok di atas motor manggil2.." mbak...tanya dong...pom bensin dimana ya?". eh pas kita nengok ternyata dia lagi senyum2 mesum dan burungnya sedang melambai2....ternyata psikopat...tidaaaakkk.....
3. kalo jogging jangan pake sepatu tumit tinggi ntar keseleo
4. kalo jogging jangan pake baju pesta ntar dikira orang gila
5. terlebih lagi kalo jogging jangan gapake baju..ntar dikira orang gila juga...

dstnya.....wes ah..mengko tambah joko sembung

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Bwhahahahahaha. Kowe pancen 100% hiburan Kris. Tapi omong2 piye carane dapt es cendol, es campr dan es doger gratisan?

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Oya tambahan lagi:
6. Jangan lari di halaman rumah orang, nanti dikira maling jemuran
7. Jangan lari pas sahur-sahur, nanti malah disuruh bawa kentongan buat mbangunin orang-orang
8. Jangan lari sambil mangap-mangap, karena musim kemarau banyak lalat beterbangan di tepi jalan. Kalo kemasukan kan puasanya batal (padahal nggak kentut lho)
9. Jangan lari sambil bersiul-siul, nanti digodain banci
10. Jangan lari gunung dikejar. Ini peribahasa yang agak membingungkan, sama kasusnya eperti "lebih baik malu bertanya daripada sesat di jalan," atau "perut kosong nyaring bunyinya". Hidup Joko sembung Kris!

joanne said...

Halo...salam kenal!!!
wah ini aku juga ada rencana mau mulai jogging...
tp udah ditunda 3 bulan berhubung lagi winter jadinya suhu bisa minus kalo pagi, cuman ini udah lewat dingin2nya..
sekarang tinggal malas atau ga...kwkwkwkkw

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Hai Joanne! Salam kenal! makasih sudah ngunjungi blog dan ngasih comment. Ayo semangat jogging karena katanya jogging bisa mengurangi dingin. Terbuti iu kernet bis kota pada keringetan dan kepanasan semua. Hehe (mohon tertawa meskipun saya menang lomba jayus nasional)

mimith said...

haiii....
akhirnya ketemu juga...
oh.. tidakk... saking malesnya jogging akhirnya hammam joging sendiri dan alhasil, naik gunung pun rasanya lemes semua... ++

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p