Wednesday, August 26, 2009

Bau bau bau....Lu Bau XXX

Aku punya hidung yang sangat sensitif terhadap bau baik itu bau makanan, bau wangi maupun bau busuk. Tapi dalam kehidupan sehari2 aku lebih sering menjumpai bau2 yang tidak enak dan langsung membuat badan lemas, keringat dingin, jantung berdebar, mual dan gejala2 penyakit "bau phobia" lainnya. Mungkin Ria phobia teknologi, tapi aku phobia terhadap bau2 an yang busuk yang terpaksa harus tercium dalam jangka waktu lama. Aku membuat daftar bau2 an dari tingkat yang paling tinggi menurut sepanjang sejarah diriku mencium bau2 an ini:



  1. Yang nomer satu adalah.....jreng 10000x bau busway yang penuh orangpada waktu jam pulang kerja yang padat merayap. Bayangkan bagaimana suasana busway yang seharusnya kapasitas 85 orang tetapi diisi oleh ribuan orang. Dan di sore hari sepulang kerja, pastinya belum mandi dan belum ganti baju, semua berdesak2an di dalam busway. Ada yang pakai minyak wangi, ada yang nggak, kalaupun ada...para pemakai minyak wangi itu adalah surga dunia apalagi kalau sebelah kananku ada bau keringat yang prengus dan di sebelah kiriku ada yang rapi dan berbau wangi, itulah malaikat penyelamatku. Namun seringnya aku mendapatkan tempat yang berbau....misal aku sedang duduk dan di depanku ada bapak2 dengan kaos dekil yang keteknya bolong. Dia bercucuran keringat dan ga bawa tisu...keringatnya bukan cuma yang bercucuran namun juga keringat di baju yang sudah mengering...OMG...bayangkan baunya...pingsan deh.


  2. Bau halte busway Dukuh Atas atau Harmoni pada waktu jam pulang kerja dan penuh sesak orang2 yang sedang ngantri busway yang datangnya 1 jam sekali. Suasananya seperti di dalam kaleng sarden. Halte busway tidak berAC dan karena suhu Jakarta tidak pernah kurang dari 25 derajat Celcius, sudah layak dan sepantasnya orang2 yang antri busway itu bercucuran "lagi2" keringat. Aku pernah mengalami kejadian yang bikin aku trauma ngantri di halte Harmoni. Jadi waktu itu aku pulang kerja waktu jam sibuk pulang kerja. Sampai di halte Harmoni, aku harus ngantri lagi busway ke Kalideres. Penumpangnya sangat banyak dan aku terjepit di tengah2...seperti buah simalakama,mau ngantri terus suasana panas, bau keringat tapi mau mundur ga bisa lagi. Akhirnya aku pasrah saja sambil menghitung domba...sampai kapan penderitaan ini berakhir. 1 jam kemudian baru aku bisa dapat giliran naik busway.


  3. Bau Umbel. Bagi yang tidak tau umbel=ingus. Kalau seseorang panas dalam atau belum gosok gigi atau sakit pilek, bila kita berada dalam jarak tembak dia buang napas pasti akan tercium suatu bau yang menyengat dan aku sebut bau umbel. Walaupun aku sendiri juga pernah bau umbel tapi aku paling tidak tahan sama orang yang bau umbel. Pengalaman paling menderita itu waktu aku sedang mengikuti ujian di SMP. Waktu itu aku duduk di samping kakak kelas yang kayanya bau umbel plus bau rokok. Matilah diriku...ga bisa konsentrasi...karena konsentrasi bau umbel itu mengalahkan konsentrasi kewarasan berpikirku.


  4. Bau asap bajaj yang oranye atau bau asap bis umum yang emisinya ga pernah dirawat berabad-abad. Di Jakarta yang tidak tercinta ini banyak sekali sumber polusi di jalan raya. Dan yang paling keterlaluan itu adalah bau asap yang hitamnya mengalahkan air kali loji. Aku takut banget kalau mencium asap itu mempengaruhi kecerdasan otak karena kata seseorang teman, kalau kebanyakan mencium bau busuk akan mempengaruhi kinerja otak....atut....tolong dong mentri perhubungan harus bertindak tegas membasmi sumber2 asap hitam perusak kecerdasan bangsa.


  5. Bau rambut yang belum keramas seminggu. Rambut yang lepek berminyak dan bekas memakai minyak rambut engkong2 dan belum keramas seminggu akan menghasilkan bau yang sungguh luar biasa...cobalah!


  6. Bau toilet yang ga disiram. Ini sering aku jumpai di kantor...dimana ada toilet yang tutupnya diturunkan, 90% ada ranjau di toilet itu. Jangan coba2 anda membuka karena akan menyebabkan kemualan dan hilang napsu makan.


  7. Bau terasi. Bau terasi ada dua macam yaitu bau terasi yang terbuat dari udang atau bau terasi yang muncul dari kaki manusia. Kakiku sendiri juga kadang2 bau jadi aku tidak menyalahkan atau mendiskriminasikan orang2 yang bau kaki, namun tetap saja jika anda di kantor sedang berkonsentrasi kerja tiba2 ada orang di sebelah anda yang bau kaki pasti langsung buyar.


  8. Bau tanah...ini adalah bau yang paling menyeramkan...karena jika anda sudah mencium bau tanah berarti sebentar lagi maut menjemput. Jadi waspadalah jika ada orang mengatakan anda bau tanah itu berarti orang tersebut punya maksud jahat terhadap anda. (joko sembung bawa tanah)

1 comment:

Sri Riyati said...

Bwahahahahahahahahahahaha. Kris aku betul2 seneng dirimu akhirnya menulis lagi. Oya, sebagai rasa solidaritas aku juga akan tulis bau2 yang membuatku agak menyesal bernapas pada waktu yang salah:
1. Bau kaos kakiku yang kehujanan waktu hiking tapi sepatu gunungku terlalu keras kalo nggak dikasih kaos kaki. Waktu aku lepas kaos kaki itu campuran bau alami kaos kaki+air comberan bekas hujan+air hujan+bau kakiku. Hasilnya? Banzai!!! KAyaknya bisa membunuh burung onta sejauh 1 kilometer.
2. Bau kamar mandinya bokap kalo di rumah lagi pesta makan pete (menurut Bokap pete termasuk dalam 4 sehat lima sempurna, kalo ditambah susu baru jadi 6 sempurna).
3. Bau ketekku sendiri kalo baru bantu-bantu jemur emping. WAktu ngangkat emping yang udah kering aku nyium2 sesuatu yang mirip perpaduan antara tahi anjing dan terasi dimasak sambel goreng. Ternyata paginya aku lupa pake deodoran!
4. Bau kemennyan pas malem jumat kliwon. Padahal bau ini sebenarnya wangi, tapi karena indra pembau kita bilang wangi tapi otak kita berasosiasi pocong, kuntilanak, tuyul, hgendruwo, kolor ijo dan kroni2nya, bau ini justru menimbulkan setres yang tak terhingga.

Kris selamat ya sempet nulis diantara kesibukanmu nyuri2 nonton You Tibe. Ciayo!

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p