Wednesday, May 19, 2010

Buat Kristina


Balada Pegawai Kantoran

Balada pegawai kantoran
Yang idupnya sungguh pas-pasan
Kalo sudah akhir bulan
Utangnya mulai bertebaran
Dari burjo, warung tegal, penyet, pecel, sate sampai soto Lamongan
Semua tak luput jadi sasaran
Tiap hari tempat makannya ganti-gantian
Biar bokeknya nggak keliatan

Kalo ada teman sekantor yang ultahnya ketauan
Wah kebetulan!
Kesempatan buat minta traktiran
Kalo si ultah ke kantor bawa makanan
Doski tak segan maju duluan
Kalo perlu bungkus bawa pulang sekalian
Walo si ultah gak ikhlas dan berdoa moga doski keselek biji durian
Itu pun bukan halangan
Apapun ditempuh asal makan gratisan

Balada pegawai kantoran
Yang gajinya sungguh pas-pasan
Bekerja demi sesuap nasi dan segenggam berlian
Tiap hari pergi ke kantor jarang sisiran
Karna bangunnya kesiangan
Soalnya tiap malem dibela-belain kerja sambilan
Bukan, bukannya jadi banci di pengkolan!
Biarpun selalu kere kronis dengan siklus bulanan,
Doski cuma mau kerjaan yang halalan tayiban
Jadi nyambi kerja di percetakan koran
Biar pagi-pagi korannya langsung bisa dibaca Oom bisnisman sambil sarapan
Sementara doski sendiri kelabakan
Udah tidurnya mepet masih harus naik omprengan
Disambung lagi di busway ngantre dan gelantungan
Sambil ditingkahi aroma ketek yang beterbangan
Biar situasi nggak kondusip gitu kok ya masih bisa ketiduran di jalan!

Demi menabung untuk masa depan
Doski ati-ati banget dalam memilih makanan
Kolesterol, jeroan, gorengan, bakaran, jemuran bukanlah pantangan
Yang penting harga masih dalam jangkaoan
Doski tidak malu dibilang penggemar kuliner murahan
Oh balada pegawai kantoran
Pesen indomi rebus gak pake mendoan
Minumnya apaan? tanya penjual berusaha sopan
Ng...udah ada kuahnya kan? tolak Doski dengan senyuman
Doski bisa menghemat paling nggak lima puluh ribu rupiah per bulan
Hanya dengan menolak godaan pesen air es tiap kali makan
Sungguh sikap ngirit bin ekonomis yang bisa jadi suri tauladan
Tapi bagi yang kencing batu sungguh tidak disarankan

Oh Balada pegawai kantoran
Yang hiburannya cuma nonton DVD serial korea bajakan
Tempat tinggalnya kontrakan ato kost-kostan di gang pinggiran
Yang penting masa depan penuh harapan
Kalo doski nanti sudah sekaya Maikel Jordan (mau nulis Oprah Winfrey ato Bill Gates ato Suharto tapi kok gak berima ya?)
Doski bakal jalan-jalan ke negri jiran ato ke Skotland
Melihat kambing gunung yang sudah lama jadi impian
Moga-moga kesampaian sebelum doski ubanan

Kalo pingin beliin temen buku tapi belom ada anggaran
Doski ikut lomba puisi guyonan
Kesannya keren bukan kepalang, tapi sebenernya emang ngebet beneran
Lagian apa yang lebih indah daripada kado kemenangan?
Apalagi ini juga termasuk pengiritan
Nggak pake prangko tinggal posting di blog sudah ikutan
Sekarang tinggal Mbak Fanny dan Mbak Fanda yang menentukan
Apakah kita boleh nyabet buku 5 cm yang diidam-idamkan
Kalo nggak dapet ya 10 cm atau 50 km juga lumayan
Kata Kristina tambah panjang biasanya tambah mengagumkan
Apalagi gratisan Kristina gak bakalan sungkan-sungkan
Bukan cuman nama-alamat, minta nomer HP tante kostan aja pasti diberikan
Bonus lagi nomer NPWP kalo diperlukan
Namanya juga usaha memang perlu habis-habisan
Cukup sekian
Semoga pembaca nggak ketiduran
Apalagi sampe ilernya belepotan
Karna besok masih harus kerja kantoran *jangan lupa bedakan*

Oh balada pegawai kantoran....

24 comments:

sibaho way said...

wakakakakak..... keren dan gokil !

To F2 => Highly Recommended !

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Makasih buanged Bang Naibaho. Kirim SMS dunk dukung kita *dikira Indonesian Idol*

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

hahahaha..cukron..dirimu sungguh mengerti nasibku sebagai pegawai kantoran....kerja dari pagi sampe malem...sampe ga bisa bikin tulisan.....tapi gajinya juga pas pas an..cuma cukup buat makan papan....makanya aku mau jadi imigran...biar jadi babu tapi bisa liburan......
amin...
utangku nulis perjalanan dinas ke negeri cukron belum kelar2...mohon dimaklumi...
saiki aku lagi sibuk neng kantor plus les nggo ielts seng tambah lama tambah nggawe mikir

alice in wonderland said...

hehe Mbak Vicky tambah saingan nih... kalo menang aku pinjem bukunya ya^^

Sang Cerpenis bercerita said...

an an an..an...iya deh, aku catat di catatan dan kusimpan duluan. hehee. tks ya. sudah ikutan...semoga mendapatkan novel idaman.

nietha said...

semoga menang ya?

DewiFatma said...

xixixixi..ketawa ampe gigi kering niy..hahahaha...

Vixxio said...

Ooo...ini dari Ria buat Kristina ya?
Moga2 buku incaran sang pegawai kantoran bisa didapatkan...

Sri Riyati said...

Kristina: puisi ini bukan sindiran, lagian aku tahu kowe rak bakalan keberatan, karena kita sudah biasa memalukan/dipermalukan. Sebenernya aku justru mo ngasih kamu hadiah gratisan, buku 5cm yang jadi rebutan, kalo kita dapet kan lumayan, gak usah repot2 cari bungkusan, tinggal nunggu kiriman. Lagian meskipun puisi ini tragis dan menyedihkan, setidaknya masih lebih baik dari pegawai Purimas Pekalongan. =)

Sri Riyati said...

Alice: nggak lah. Buku yang kita incer lain kok.
Mbak Fanny, Nietha, Mbak Dewi: Makasih banyak yah...
Mbak Fanda : Iya jangan bilang2 Kristina ya *halah nggak kejutan banget siy*^_^

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

buku 5 cm kuwi buku opo si? penasaran aku...kowe pak ngei aku kado opo cukron?

bandit™perantau said...

muwahahahahahaha...
*saya boleh tawa lebar khan? :D


Betul-betul dah curahan hatinya... ngocak...

Igniz said...

wkwkwkwkwk...

duh kocak ..jd geli..wkwkwkwk
bakat jg jd rapper....
hehe

*Two thumbs up*

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Halo Bandit perantau dan Igniz. Terimakasih kunjungannya. Seminggu lebih off dari dunia nyata eh dunia maya (sudah nggak bisa bedain yang mana yang nyata, yang mana yang maya. Kalo nggak terhubung sama HP ato internet sama sekali itu nyata atau maya?)

Rapper? Ide bagus banget. Dari dulu sebenernya mikir aa jangan2 saya bakat *ngarep dan mupeng* tapi karna nggak bisa dansa ngesot-ngesot di lantai dan nggak sukak sama kalung rantai bling2 yang mirip punya si Bleki, saya berganti cita2 dari rapper ke...pegawai kantoran. Hik.

Naila said...

selamat ya..

puisinya menang euy, salam kenal juga..

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Halo Naila, salam kenal. Wah jadi merasa pengen membenahi blog yang wagu. Skalinya nama blog dimuat di MBak Fanny ato Fanda, pasti banyak kunjungan perdana. Malu...malu...malu...Tapi mau!

Ivan Rahmadiawan said...

Giela, keren puarah ini. Pantesan dapat novel idaman. Selamat buat penulis yg gokilnya level dewa. :)

Vixxio said...

Ria & Kristina: Selamat ya udah menang berkat puisinya! Wah..ada yg mendadak beken nih...

the others.. said...

Selamat utk kemenangannya...

Eysa said...

Suka
Pantesan Menang...
Selamat Ya... ^^

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Makasih tmn2 blogger. @Mbak Fanda: Sebenernya kalo nyangkut ke blog Mbak sajalah kita jadi tenar sesaat ha-ha. Makasih banyak, kalian bikin semangat ngeblog! xxx

Ra'want said...

ku terdampar di sini , memang layak untuk jadi pemenang.

salam kenal

nYach's and Company said...

sungguh puisi kocak beneran
pannjanngggggggggg dan pantas ikut kejuaraan

salam kenalan

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Teman2 baru: Matur nuwun. Terimakasih. Gracias, merci!

Mari kita ngeblog ^_^

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p