Tuesday, November 18, 2008

Berani mencoba?

Saya suka mencoba hal-hal baru. Bukan karena saya merasa berbakat atau apa, tapi saya selalu mikir: darimana kita tahu kita bisa atau enggak kalo nggak dicoba? Alhasil saya punya sederet 'daftar percobaan' yang cenderung lucu-lucu memalukan atau malu-malu mengherankan atau heran-heran mengharukan, tapi setidaknya semua itu pengalaman.

1. Belajar tarik suara

Sebenernya kalo saya pikir-pikir lagi sekarang, lebih baik belajar tarik tambang daripada tarik suara, karena disamping bisa berguna buat nimba air waktu kemarau panjang dan menambah kekar otot tangan, tarik tambang bisa dipelajari dengan gratis yaitu dengan narik tali jemuran, narikin tenda warung orang atau narik tali bendera. Tarik suara selain mbayar juga harus tampil di depan umum, alias kalo gagal saksinya bukan cuman temen sekost yang nunggu giliran mandi tapi satu RT yang nonton lomba karaoke 17 agustusan. Les nyanyi saya cuma bertahan sebulan. Hasil: saya tahu bahwa talenta menyanyi mungkin bukan jatah saya dan kalo ada yang susah bangun pagi, saya tinggal nyanyi Garuda Pancasila 3 kali, dijamin akan susah tidur lagi (jadi mungkin "talenta weker" lebih tepat buat saya).

2. Belajar melukis

Terkesan dengan Salvador Dali, Gustav Klimt, Oscar-Claude Monet, Basuki Abdullah dan Raden Saleh (walah gaya maestro ndes), saya pun beralih haluan untuk belajar melukis dengan cat minyak. Lukisan saya memang jadi, tapi alirannya yaitu aliran air bah di kali petung belakang rumah, alias impresionis campur tragis. Maklumlah, namanya juga kebebasan berekspresi. Tapi keuntungan gaya ini, kalo rumah kita lagi direnovasi dan lukisan kita kecipratan cat tembok, tidak ada pengaruhnya. Begitu pula kalo rumah kita kebajiran, atau lukisan kena debu atau ketumpahan kopi atau ketempelan cicak yang kegenjret pintu, tetap tidak apa-apa. Hasil: Lebih baik belajar ngecat rumah dengan aliran tukang bangunanis.

3. Belajar main piano

Waktu itu les piano lagi ngetren di kalangan anak-anak kampus. Selain bisa buat nggaya pas Porseni, piano juga bisa menenangkan jiwa, menyeimbangkan bagian otak kiri dan kanan, melatih otak buat baca telur-nyangkut-di-pager dan untuk memberi kesan klasik-dramatis-romantis. Singkat kata, kita sebenernya cuma terkesan (dan iri) ama temen kampus kita Eja (Vireza Pratama, dia buka blog gak ya?) yang bisa maen piano dengan indahnya sambil merem, karena konon dia udah belajar main piano ketika dia masih berbentuk zigot (saking mudanya). Ketika saya menekan tuts2 piano, yang ada saya jadi bingung mana tangan kiri saya dan mana tangan kanan saya. Kalo ngetik aja saya pake jempol karena biasa SMS (jadi blas nggak 10 jari, kecuali kalo telunjuk ama jempol dibilang satu kosong), jadi saya nyaris nggak punya harapan buat bisa main piano. Jari-jari saya saling berbelit, otak bukannya seimbang malah miring-miring. Hasil: Saya baru tahu kalo orang bisa main sambil merem bukan berarti gampang, main piano butuh kesabaran dan latihan terus-terusan (kata Eja sejak dari pembuahan janin). Kalau kita pingin cepet bisa padahal baru belajar waktu udah tua dan males latihan, lebih baik belajar ngetik 10 jari sebagai latihan awal atau belajar sempoa (melatih mental aritmatika, katanya lho).

4. Belajar bahasa mandarin
Waktu Dao Ming Zhe lagi sangat populer, dengan alasan bahasa Cina sangat berguna bagi pekerjaan di masa depan, saya pun segera belajar Bahasa Mandarin di Aspac Semarang. Gurunya bernama Bu Lili Lim. Ibu umur 50an dengan semangat Spice Girls. Awalnya saya sangat semangat karena bisa niruin lagu kondangan dan baca satu-dua hurup menu di restoran Cina. Tapi tambah lama hurup mandarin tambah ruwet dan saya mulai jadi koass Obsgyn dan Meteor Garden mulai meredup ketenarannya. Bahasa Cina saya mandeg di level satu dan sebenernya tanpa pengetahuan bahasa mandarin tetep aja menu bisa terbaca karena ada gambarnya hehe. Hasil: Jangan belajar bahasa mandarin pas lagi koass, atau pas lagi demam film taiwan. Belajarlah kalo benar-benar kepepet dan butuh bahasa Cina, misalnya kalo mau imigrasi jadi TKW ke Hongkong atau mau daftar jadi koki di restoran Cina.

5. Belajar bikin clay
Bukannya kekanak-kanakan, tapi clay bisa sangat imut dan bagus, kalau kita bisa bikinnya. Maka saya ikut kelas clay di Club Merby (iya deh, agak kekanak-kanakan) dan belajar bikin panda, monyet, anjing, kura-kura, gajah, kodok, pisang, jambu, apel dan babi dari clay. Hasil: clay bisa jadi sangat artistik di tangan yang tepat. Di tangan saya (yang sebenarnya sangat kreatif, tapi terpendam) semuanya menjadi bentuk alien, yang pastinya juga cukup kreatif karena kita kan tidak tahu pasti ya alien itu bentuknya seperti apa.

6.Belajar bikin tas dari manik-manik
Saya belajar dari temen kampus saya Vika Rasyid yang berhasil bikin tas buat kado nyokapnya. Iri karena dia bisa bikin kerajinan tangan (dan ngirit uang buat beli kado) sayapun semangat bikin tas yang konon rencananya buat wisudaan. Saya berhasil bikin dasarnya tapi pas sampe tengah saya bingung masuk lobang yang mana. Dulu kayaknya sih mikir mau nanya ke Vika, tapi entah gimana sampai sekarang manik-manik dan tali senarnya masih teronggok manis di kumpulan barang-barang waktu pindah kost. Hasil: tas seperduabelas jadi itu dikasihin ke temennya adek saya yang pinter bikin kerajinan tangan. Sekarang saya pikir lebih baik pake tas kresek yang bisa didaur ulang, murah meriah ramah lingkungan. Juga serbaguna dan gak bocor kalopun dipake buat belanja ikan di pasar. Oya, kalau wisudaan pinjem aja ama nyokapnya Vika haha...

7. Belajar bahasa perancis
Sebetulnya boleh dibilang inilah yang paling ada hasilnya, tapi nggak tahu mau disalurkan kemana dan nggak bisa lanjut belajar karena keterbatasan waktu dan biaya. Dimulai kala saya salah naik kereta. Bayangin kalau tersesat di kota tak dikenal jam 11 malam, nggak tahu bahasanya, gak ada HP dan gak punya uang tunai. Memang sih belajar bahasanya tidak terlalu banyak membantu, apalagi toh saya sudah belajar untuk nggak tersesat (ini lebih penting daripada sekedar menguasai bahasanya), tapi bahasa perancis betul-betul menarik. Makanan kalo diterjemahin ke bahasa Perancis kedengarannya jadi lebih enak. Hasil: jangan belajar bahasa perancis hanya karena terobsesi pada makanan.

8. Belajar nyetir
Supaya tidak tergantung sama adek-adek saya ato bokap buat nganter-nganter, sayapun bertekad bulat bersemangat seteguh baja buat belajar nyetir. Ada gunanya sih, saya bisa ngluarin mobil cuman spionnya aja yang nyenggol (ahahaha). Tapi parahnya, saya nggak bisa latihan di jalan kalau nggak punya SIM. Inilah aneh binti ajaibnya: kita kan seharusnya belajar dulu baru punya SIM. Tapi ternyata hukumnya terbalik: nembak SIM dulu baru belajar nyetir. Jadi saya punya SIM, tapi kalo belok gak bisa berhenti dan kalo berhenti gak bisa belok (ya iyalah). Masih gak bisa setengah kopling dan nabrak motor brenti 1 kali. Mati mesin di tanjakan berkali-kali dan parkir miring sejuta kali. Hasil: lebih gampang naik angkot.

9. Belajar diving
Saya nggak bisa berenang di laut (yang gak bisa napak dasarnya) dan pada dasarnya takut air kaya anjing kena rabies. Kalo nggak terpaksa saya nggak mandi (becanda ding). Maksud saya, sebenarnya agak aneh kenapa saya belajar menyelam. Tapi tetap saja saya lakukan karena: satu, alam bawah laut Indonesia luar biasa indahnya dan tidak ada pengalaman yang mengalahkan berenang di alam bebas sama ikan. Rasanya maen game Feeding Frenzy jadi beda (kok gak dramatis ya gambarannya). Dua, kalo surfing kita harus berdiri diatas air, snorkling harus ngambang di permukaan air, diving malah harus tenggelam. Jadi kelelep malah bener. Jadi saya pilih diving. Tapi saya suka muter-muter di air dan kegeret arus. Hasil: tetep suka diving. Yang gampang-gampang aja, nggak usah yang kedalaman menantang atau yang arus deras. Akuarium mending dijual aja buat melestarikan laut. Semoga terumbu karang kita masih terjaga sampai ke anak cucu!

10. Belajar tandem skydiving (atau nyoba doang sih sebenernya)
Meskipun namanya mirip sama yang di atas tapi sama sekali nggak ada hubungannya babar blas. Jadi saya sama sekali nggak punya pengalaman diving di udara. Oya, ini artinya kita dijatuhin dari pesawat setinggi 10,000 kaki, terjun bebas dengan kecepatan kira-kira 120 mph. Trus dari ketinggian 4000 meter (kayaknya kalo gak salah) parasut akan dikembangkan dan kita akan paragliding di udara. Kedengarannya keren dan asyik. Memang asyik tapi rada serem waktu lompatnya eh jatuhnya. Karena saya bener-bener cuman kaya batu, pasrah 'menjatuhkan diri' kaya kebo yang dicucuk idungnya. Saya sampe susah tidur semalam sebelumnya, trus pas mau lompat malah teriak-teriak bahkan sebelum jatuh dari pesawat! Hasil: setelah jatuh bebas dan melayang rasanya malah kaya terbang dan jadi ketagihan. Sayangnya buat bayar 1 kali lompat saya harus kerja 3 bulan. Jadi saya mungkin cuman akan ngelakuin sekali seumur hidup kecuali saya menang undian international lottery tahun ini. Kalo saking pengennya mungkin saya bisa liat videonya sambil jatuh-jatuhin diri dari tempat tidur...

11. Belajar main ski
Inilah pelajaran paling baru yang saya coba. Ternyata kaki saya kayak donal bebek alias nggak bisa lurus. Berdiri di atas es aja maunya melorot terus. Apalagi mau meluncur. Biarpun slopenya tingkat anak-anak tetep aja saya jatuh bangun kaya lagunya Meggy Z. Saya nggak bisa gerak ke arah yang saya mau, mau ke depan malah cuman mleset-mleset di tempat, mau ke atas malah meluncur ke bawah dan mau belok malah kaki nyilang-nyilang gak jelas. Temen saya yang bisa main roler blade dengan gampang bisa langsung lulus tingkat I. Hasil: kaki saya kayak keplintir selama seminggu, pegel kaya habis lari-lari dikejar anjing, paha rasanya cekot-cekot (bukan cuman kepala ya), kalo lari jadi aneh kayak habis sunat. Agak berlebihan, tapi kaki memang jadi pegel terutama lutut. Jadi kalo mau belajar ski latian skating atau roler blade dulu, jangan langsung di slope. Kita gak bakalan kenapa-kenapa sih (gak bakal patah tulang atau encokan, kecuali memang mengidap encok), tapi harga diri agak-agak hancur hehe...

"If I am not good at something, I may be good at something else. Even if I am not good at anything at all, at least I am good at laughing at myself. Life is too precious to be taken seriously"

7 comments:

wongmuntilan said...

Wah, asyik banget belajarnya, kebetulan aku juga pengen banget belajar diving dan skydiving, cuma nyali blom ada, hehe... (lagi ditabung-tabung nyalinya biar banyak). Kalo ada waktu, coba belajar wushu, asyik juga lho. Bisa keringetan, dan serasa jadi Jet Lee, karena ada bebrapa gerakan yang mengingatkan kita pada film Kungfu Master, misalnya posisi kuda-kuda (itu mah di mana-mana sama ya...?)
^^

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Ide bagus. Aku masukin ke daftar "hal-hal yang mau dicoba". Siapa tahu bisa daftar jadi pengisi suara Kungfu Panda 2. Aku dulu suka banget ama film Kungfu Master, sampe ernah ngimpi lompat-lompatan di pohon ama Jet li. Itu kungfu apa monyet ya? Hehe. Makasih San, btw kalo mau nyoba langsung nyebur aja. Aku juga nggak punya nyali tapi kalo udah teerlanjur basah ya mo diapain lagi. Asal siap menanggung malu aja, tapi setidaknya kan jadi udah pernah nyoba =)

Kwee said...

hem...semangat cie, pastine koe punya kelebihan seperti yg alkitab katakan, hanya belum terdefinisi.
Mgkn sy bisa bantu satu: pintar menghabiskan uang^^
Jd klo ada diantara sodara2 sekalian yg habis gajian bingung mau ngapain uangnya (jgn invest dulu lg krisis global kan) nah tanya aja sama Sri Riyati Sugiarto ini, pasti dia tau^^
Peace ndul...
-regards, adekmu yg jg sng menghabiskan uang (sapa sing ndak suka ya)

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

hai..tulisanmu menarik banget karena semuanya ga ada yang pernah aku lakukan..misal belajar bikin clay..(emang ada ya kursus bikin clay..baru tau aku), belajar bikin tas manik2 juga ada ya yang ngajarin? baru tau juga hahaha karena pengetahuanku cuma sebatas kursus masak, bikin kue, nyalon, dll.
gimana kalo kita mendirikan kursus cara nulis blog yang nyeleneh kaya blog kita ini? kayanya ide bagus dan ga bakalan laku :p.
belajar skii....itu yang aku paling pengen hiks hiks hiks srot srot srot apalagi kalo pelatih skinya ganteng kaya john cushack.

aku pernahnya belajar maen gitar beberapa tahun yang lalu tapi ga bisa2 karena kayanya otakku kurang terlatih buat melakukan sesuatu yang ada hubungannya ama musik.

Sri Riyati said...

Aku udah pernah nulis ama tmnku di FK ttg cara nulis blog, ginilah jawabanku (semoga kowe setuju):

Kayaknya untuk nulis blog kita membutuhkan:
1. otak yang susah konsentrasi tapi nggak anemia, sehingga bisa
melayang2 setiap saat nggak peduli lagi kuliah, seminar ato kerja.
Jadi kalo agak2 menderita ADD ato rada2 nggak nyambung, mungkin bisa
bikin blog supaya 'tersalurkan' huehehe.
2. internet gratis, misalnya pake komputer kantor. Soalnya kan rugi
bayar warnet cuman buat nulis2 nggak penting bukannya bikin artikel
ato kapita selekta ^_^
3. kemampuan mengarang minimal tingkat SMU tapi logika tingkat Taman
Kanak2 (ato Playgrup), jadi kita bisa nulis ngalor-ngidul dalam
beberapa ratus kata tanpa ada intinya sama sekali. Ini penting karena
buat mbedain antara blog dengan surat kabar...
4. waktu luang alias semi pengangguran karena bakalan susah nulis blog
sambil bagging ato SC. Semakin nganggur dan semakin nggak jelas kerjaan kita,
semangkin luaslah kesempatan kita nulis blog.
5. Last but not least, kemauan buat ngelantur yang tinggi. Aku suka
ngomong yang tidak jelas tujuannya, misalnya mbahas tentang blog di
milis angkatan. Jelas nggak berguna (yang berguna misalnya apangan
pekerjaan atau cara2 daftar PNS ato spesialis). Jadi, kalo ada tmn
yang suka menghabiskan waktu dengan tidak jelas (hendaya waktu luang),
percayalah, gampang sekali membuat blog.

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

huahuahua..bagus banget tu saran2mu buat mengembangkan blog. haruse ditulis jadi artikel jangan cuma dicomment doang.takcopy paste yo....

vireza pratama said...

ria, blognya keren juga. any ide for publish it?? thanx for "the piano memory". masih ada ga piano kamu itu?? moga sukses ya, and jangan pernah menyerah blajar piano lagi. chayo!!

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p