Tuesday, March 23, 2010

Cuti itu hak setiap orang

Mo curhat sedikit...di kantorku yang baru ini aku punya jatah cuti yang lumayan banyak....dua kali lipat jatah cuti pada umumnya yang cuma 12 hari setahun. Namun...baru setahun lebih kerja..aku punya cuti 20 hari lebih...bayangkan...dulu aku mikir2 untuk mengatur cuti supaya tidak kehabisan cuti..sekarang aku malah bingung bagaimana caranya aku menghabiskan jatah cuti.

Tadi ada pengarahan dari HRD karena banyak sekali orang yang punya saldo cuti banyak banget...sampai di atas 50 hari. Itu artinya selama 2 tahun dia tidak pernah cuti. HRD sih bilang...sesibuk2nya orang masa sih ga pernah cuti. Harus diusahakan buat cuti karena kita bukan mesin. Namun realitanya....aku mau ngajuin cuti aja harus liat mood atasan lagi baek or nggak. Kalo lagi jelek jangan harap bisa cuti walaupun kita udah berbulan2 ga cuti dan jatah cuti masih segambreng. Kejadian lain yang aku alami. Aku pernah cuti sehari doang...eh ditelponin soal kerjaan. Ya ga masalah sih..tapi apa gunanya cuti kalo gitu.

Jadi aku bingung sendiri...cuti ini sebenarnya hak karyawan atau bukan sih?

9 comments:

Vicky Laurentina said...

Cuti itu hak karyawan, Kris. Boss bisa dituntut kalau nggak kasih cuti.

Kalau hari libur, biasanya aku jadi pelit dan nggak mau angkat telepon dari siapapun di kantor. Nggak ada orang kantor nelfon cuman buat nanya, "Hai, apa kabar? Sudah makan, belum?" Mereka pasti mau nyuruh sesuatu, jadi jangan pernah diangkat.

Sri Riyati said...

Kalo cuti, MATIIN HP dong Kris. Coba lihat bagian atas, ada tombol kecil yang ada tanda power. Tekan kuat-kuat sampe layar padam. Sudah? Setelah itu baru kamu umukan kalo kamu mulai cuti, dihitung sejak layarmu mati. Oya jangan lupa kasih tahu dulu sodara2 dan keluarga untuk hubungi kamu lewat nomer lain atau kalo gak darurat banget hubungi besok. Sumpah, gak pake HP itu gak bikin orang mati.

Mesin aja ada waktun ya diservis. Kalo kata orang, ada waktunya 'mengasah gergaji'. Kalo dipakai buat nggorok kayu terus ya tumpul lah. Pekerjaan yang gampang jadi makan waktu lebih lama.

Jadi Kris, mnrtku kamu berhak cuti. Dan kalo sudah berhasil kabar2in yah. Tiket promo menunggu...

Fanda said...

Setuju ma Vicky dan Ria. Kalo bosnya ga mau anak buah cuti, kenapa kasih jatah cuti sampai 20 hari? Kalo perusahaan tempat kerjaku dulu cutinya cuti masal, alias libur pas lebaran dan natal/tahun baru dibuat panjang, sehingga cuti pribadi tinggal sekitar 4 hari. Dgn begitu, klo kita ada keperluan mendesak masih bisa cuti, tp ga terlalu banyak sehingga mempengaruhi produktivitas. dan cuti itu klo ga diambil, ya gosong.. eh..hangus.

wongmuntilan said...

Udah, ambil cuti aja. Kerjaan kalau ditekuni gak ada habisnya Kris. Btw, Ria ada rencana jalan-jalan ke mana ya??? (mupeng mode: on) ^^

DewiFatma said...

harusnya hak karyawan, dong...

Tapi disini juga gitu, kalo cuti malah capek ngangkat telpon dari kantor, bukan capek karna liburan..hehehe..

Btw, lam kenal..

Fanny and Fanda said...

Kris, kau dan Ria jadi salah satu blogger favorit Fanny & Fanda loh. Baca disini: http://blognyaf2.blogspot.com/2010/03/jawaban-tag-yang-membingungkan.html

Kalo sempat, kerjain tagnya juga yah...

Grace Receiver said...

Hehe... kalo gitu cuti itu hak yang perlu diperjuangkan.

Arman said...

wah kalo bingung cutinya kebanyakan, bagi ke saya aja dah... :P

salam kenal ya.. nice blog! :)

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

vicky: iya itu teorinya...tapi kasusnya di sini lain..kalo mo cuti harus bilang jauh2 hari..dah gitu kerjaan harus kelar..dah gitu kalo ditelp harus diangkat karena pasti urgent.,.kalo ga diangkat bisa2 pas masuk meja udah bersih hehe
ria: yuk kita jalan2..harus bisa yo....apapun yang terjadi pokokE

fanda: hrd sih bilang menyarankan cuti..tapi bos kurang mengerti kayanya..bosnya aja jarang cuti..jadi anak buah mo cuti juga ga enak

santi: kita ada rencana jalan2 27-29 april kalo direstui..mo ikutan? hihi

dewi: salam kenal....thanks udah berkunjung ke blog kami ya...

fanny dan fanda: iya ntar aku sempet2in kalo dah sempet hihi

grace: iya...pokoknya harus diperjuangkan sampe ga bisa diperjuangkan lagi

arman: thanks pujiannya yaaa....diambil sendiri aja susah apalagi dibagi2 hehe

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p