Friday, May 13, 2011

Kejadian Aneh

Sebelum lupa..mendingan saya tulis sekarang deh. Kemarin saya seperti biasa berangkat kerja naik train jam 6.56. Saya kerja di Shangrilla Chinese Restaurant di kota Frankston. Dari tempat tinggal saya di St. Albans saya harus naik train dua kali. Pertama dari rumah ke Melbourne City setelah itu baru naik lagi train jurusan Frankston. Perjalanan naik keretanya sih 30 menit dan 1 jam. Tapi ditotal bisa 2 jam karena plus nunggu transitnya. Gpp sih karena saya dulu sudah terbiasa kerja jauh2 misal dulu waktu di Sari Roti berangkat naik bis 1 jam lebih, pulang minimal 2 jam karena macet Cikarang-Jakarta. Waktu kantor di Kuningan juga kalau naik busway minimal 1 jam lebih karena ganti busway 2 kali dan ngantrinya itu lho panjang banget udah gitu jarang dapet tempat duduk dan seringnya buswaynya bau ketek. Jadi ini naik train walaupun 2 jam tetap aja bisa tidur dengan nyaman.


O iya...saya mau cerita dulu kerjaan saya di sini adalah kitchen hand yang tugasnya masak mie, motong sayur, cuci piring dan serabutan. Pemilik restorannya suami istri Jo dan P asalnya dari Singapura tapi sudah jadi warga negara sini. Mereka baik banget makanya walaupun kerjanya capek tapi saya ga stres. Lalu ada lagi yang tugasnya melayani pelanggan 2 orang namanya C dan Ja, keduanya Chinese Malay dan Hongkong. Yang terakhir adalah koki dari India namanya Je yang anehnya dia vegetarian tapi di sini tugasnya masak Chinese food yang pakai daging2. 


tempat saya kerja yang selalu laris
Saya kerja seminggu 5 hari. Liburnya Rabu dan Sabtu. Saya cukup terjamin kesejahteraannya di sini karena diberi makan sekali kalau pulang jam 5, kalau pulang jam 9 malam 2 kali makan dan kalau Jo yang masak pasti enak. 




Nah kembali ke laptop, kemarin saya berangkat seperti biasa dan tidak ada firasat apa2. Train yang saya naikin tiba2 berhenti lama banget di salah satu stasiun sehingga sampai ke stasiun Flinder Street tempat saya harus ganti train terlambat. Seharusnya saya naik kereta ke Frankston jam 7.34 tapi pas banget saya nyampe di peron nya, keretanya berangkat. Terpaksalah naik kereta berikutnya jam 7.46, masih belum telat sih karena saya mulai kerja jam 9. Datanglah keretanya tepat waktu dan ternyata keretanya bukan kereta yang baru, tapi kereta model lama yang ga ada speaker pemberitahuan sudah sampai stasiun mana. Biasanya kan tiap stasiun ada suara bilang sudah sampai stasiun apa sama kaya busway itu lho.


Saya seperti biasa juga tidur karena ngantuk harus bangun pagi2. Biasanya saya sampai Frankston selalu bangun karena ada suara bilang sudah sampai Frankston. Nah saya sempat bangun trus liat...ooo baru sampai Carrum ( sekitar 4 stasiun sebelum Frankston) lalu saya tidur lagi...lalu bangun lagi..sambil heran kok di depan saya tiba2 ada orang, tadinya ga ada. Saya mikir kok ga nyampai2....pas itu kretanya berhenti di stasiun Mordialoc....baru saya nyadar...jreng 1234455x ternyata kretanya sudah balik lagi ke Melbourne City. Saya tidak terbangun di Frankston sampai kretanya jalan lagi. Waktu sudah menunjukkan jam 9.16. Saya turun di stasiun berikutnya lalu saya mau sms Jo bos saya ternyata hp saya lowbat trus mati sebelum waktunya. Saya berusaha telp dari telepon umum ternyata eror. Tiba2 datanglah kereta ke Frankston lagi dan saya naik deh. Di jalan saya bingung gimana caranya ngabarin Jo. Saya memutuskan turun lagi di Mordialoc cari telp umum tapi pas saya mo turun kretanya keburu jalan. Akhirnya saya turun di stasiun Aspendale, satu stasiun setelah Mordialoc.


Saya mencari telepon umum dan baru mau telepon Jo ketika saya melihat sesosok orang yang familiar. Aneh banget kan kenapa bisa ketemu orang yang saya kenal di sini dimana orang2 yang saya kenal di sini jumlahnya tidak lebih banyak dari 10 jari tangan. Siapakah orang yang tidak disangka2 itu? Jreng 12345x lagi deh....dia adalah Suman, istri Je..koki tempat saya kerja. Untuk lebih jelas tentang Suman bisa dibaca di sini.


Saya langsung berbinar2 melihat ada pertolongan datang. Suman langsung telpon Je untuk menjelaskan kepada Jo kenapa saya terlambat. Saya naik kereta bersama Suman ke Frankston dan di jalan dia cerita kalau dia kerja mengurus anak2 cacat mental dengan bayaran minimal AUD 20 per jam. Sementara saya kerja di restoran cuma 10 AUD per jam. Besar banget yaaa....dia bilang harus punya certificate III Aged Care untuk bisa kerja seperti dia. Suman bilang kalau sudah dapat sertifikat itu, banyak agensi yang bisa menyalurkan kerja. Saya baru tahu informasi ini dan saya berencana untuk mengambil sertifikat itu demi pekerjaan yang gajinya lebih baik. 


Saya akan update lagi seandainya di masa depan ternyata saya bisa mendapatkan pekerjaan seperti Suman itu..berarti Tuhan benar2 bekerja dengan cara yang Aneh.


Sekali lagi mengutip kata2 Albert Einstein :


"Coincidence is God's way of remaining anonymous."

5 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

ya kadang kita memang tak bisa menduga apa yg akan terjadi. Btw, gak mudah lho bisa kerja
di Aussie. Salut deh.

Vicky Laurentina said...

Hwaduh, Kristina pasti capek banget sampek bisa ketiduran di kereta gitu.
Semoga bisa dapet kerjaan yang lebih enak ya Kris.. :)

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Kereeen ya. Aku juga pernah denger cerita ttg orang yang berdoa semoga keluarganya yang nyaris tercerai bisa diselamatkan. Trus dia lewat telpon umum di jalan yang gak biasa dilewati saat dia tugas (kerjaannya polisi) dan tiba2 telpon itu berdering. Dia angkat karena berpikir barangkali ada yang butuh pertolongan. Ternyata istrinya yang nelpon dan si istri bahkan tidak tahu kalo suaminya yang bakal angkat karena dia menelpon nomor lain dan malah salah sambung. Akhirnya mereka berhasil meluangkan waktu untuk bicara dari hati ke hati. Trus polisi ini bilang, "Kita tidak pernah tahu gimana cara kera Tuhan. Siapa bilang Dia tidak punya selera humor?"

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

baru sempet bales komen..udah kedaluarsa belum yaa...
fanny or fanda: thanks pujiannya...ini karena "kebetulan" juga bisa dapet kerja di tempat yang sekarang hehe
vicky: iya cape banget..ternyata nyuci piring lebih capek daripada bikin laporan pajak
ria:walah..ceritane bener2 terjadi kuwi? kebetulan yang hebat yo

Karin said...

Hi Kristina salam kenal,

lucu banget ceritanya pasti Tuhan sedang kasih pencerahan buat kamu tuch. Disengajaian biar kamu tidur.

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p