Saturday, July 14, 2012

Panduan Singkat ke Raja Ampat

Jadi ceritanya, saya datang ke Papua sebagai seorang penghisap darah, alias penusuk jari ibu-ibu hamil untuk dites malaria. Untuk melakukan tes ini sebenernya sangat cepat, dijamin pemeriksaan sudah selesai sebelum pemirsa selesai mengucapkan ayat kursi dan pembukaan UUD 45. Tapi berhubung untuk melakukan ini saya butuh surat dari Dinas Kesehatan (SIM=Surat Ijin Menghisap darah) akhirnya saya berhasil dibikin nganggur sebulan sambil nepokin nyamuk lewat, terimakasih pada birokrasi kita yang njelimet, lelet dan nggak senikmat nasi liwet.

Berhubung ngupil sambil nonton youtube kalo terlalu lama bisa ambeiyen, saya pun memutuskan lebih baik 'sambil menunggu, menyelam' (ini temennya peribahasa 'sambil menyelam, minum aer'). Berhubung lagi menyelam di bak kamar mandi tidak memungkinkan (baknya pake ember), saya pun memutuskan untuk menyelam di Raja Ampat, deket Sorong, Papua Barat. Saya tanya kanan kiri atas bawah depan belakang di balik bantal dan di kolong lemari, kalo ada yang mau ikut saya ke Raja Ampat, barangkali bisa bantuin gotong ransel sama-sama. Tapi ternyata lebih gampang cari temen nimba ato ngepel daripada temen menyelam. Kata Mbah Jambrong, "menunggu sampai ada temen untuk pergi maka nggak akan pernah sampe tujuan," jadi berdasar primbon yang terpercaya ini, saya pun pergi ke Sorong tanpa dijemput dan pulang tanpa diantar.



Saya terbang dari Timika ke Sorong naik merpati yang anjut-anjutan kaya naik delman. Biasanya kita selalu disambut saat mendarat dengan...penumpang yang muntah. Oke, saya emang agak sadis dalam ngasih penilaian buat maskapai yang satu ini, tapi sumprit bin jin iprit kepecirit, saya nunggu 3 jam di bandara dan pas di pesawat cuman dikasih klepon ama aer putih. Ini kan ter...la...lu! Berkali-kali pesawat garuda yang jadwalnya belakangan sudah terbang duluan dan saya berkali-kali nanya kapan kita boarding, tapi mbaknya pramugari malah bilang,
"Merpatinya baru aja dateng mbak, belom dapet tempat parkir," Halah ini pesawat apa bis kopaja sih?
Bapak di sebelah saya yang mau terbang ke Manado (pesawat yang sama, rutenya Timika-Sorong-Manado) menghibur saya dengan bilang,
"Telat itu biasa mbak, sudah syukur berangkat, wong kadang penerbangan dibatalkan kok," Hah? Jangan sampe batal dong ya, saya sudah terlanjur njemur kasur, nyuci seprei dan mbalikin motor pinjeman sambil dengan bangga bilang,
"Saya bakal tinggal di Sorong seminggu ke depan," tengsin kalo sampe balik lagi...tidur dimana nanti saya?
Meskipun begitu saya tetep salut sama merpati karena terbang ke tempat2 yang nggak ada pesawat lain yang terbang, misalnya Alor, Bajawa, Ende, Buol, Luwuk, Mamuju, Toli-toli, Bau-bau dan tempat-tempat menarik tapi tidak dikenal yang lainnya.

Dari bandara, segera ke pelabuhan karena feri berangkat sekitar jam 1 ato jam 2 siang. Biasanya ada 2 kapal yang berangkat dari Sorong ke Waisai, ibukota Raja Ampat. 1) feri biasa (Fajar Indah, Rp. 100,000) dengan sleeper berth, lebih lama, 3 jam 30 mnt tapi lebih tenang dan nyaman krn bisa tiduran. 2) kapal cepat (Marina Rp. 120,000) AC dan lebih cepat sayangnya harus nunggu ampe penumpang penuh alias ngetem. Iya, saya juga bingung apa bedanya feri ama angkot yak?

Waisai adalah kampung nelayan yang gak terlalu istimewa, pantainya agak jorok dan dinamai WTC (Waisai tercinta, katanya). Karena hari sudah sore, saya langsung cari penginapan terdekat dan berakhir di Najwa Indah. Tarip per malem Rp. 200,000 dan buat saya cukup saja asal bisa tidur. Tapi bajigur makan bubur sudah berjamur, tetangga kamar saya adalah cowok2 yang bicara dengan suara keras seolah2 lagi ngumumin bahwa hutan lagi kebakaran, padahal mereka tyt cuman lagi nonton piala Euro. Saya nggak bisa tidur pulas sama sekali. Jadi berdasar pengalaman buruk ini saya nggak merekomendasikan Najwa Indah. Pertama, temboknya tidak kedap suara, bener2 dari ayam bertelor dan kambing berantem kedengeran kayak di sebelah kuping. Kedua, secara saya di raja ampat, dengan goblok saya nanya ama resepsionis,
"Mas, kalo mau ke laut gimana caranya?"
Masnya malah nanya balik, "Laut? Laut apa Mbak?"
Lhah, setau saya di wikipidia Raja Ampat (RA) itu tempat wisata laut dengan gugus-gugus kepulauan yang audubilah bagusnya. Masak saya dateng ke sini demi ngeliat pembangunan jalan di kabupaten pemekaran yang baru? Emangnya saya dari DPU? Resepsionis ini bikin saya yang udah kabur jauh2 ke Waisai jadi patah hati. Pastinya hotel Najwa Indah cuman penginapan buat sales ban serep dan minyak rem.




Malam kedua saya nginep di Waiwo dive resort, pilihan termurah dengan fasilitas lumayan drpd lumonyong. Resort di pinggir laut ini setidaknya bikin saya terasa seperti liburan: tidur dengan bunyi ombak, bangun dengan matahari di cakrawala dan jalan ke dek dengan ikan2 yang kelihatan jelas dari permukaan. Kamarnya cukup luas dengan kamar mandi, wastafel, jemuran dan beranda, tapi air showernya kecil. Hati-hati! Waspadalah! Karena kita berenang seharian jadi bakal masih banyak butiran pasir nyangkut di ketek ato pantat. Tiap malam rate Rp. 450,000 full board alias makan 3 kali sehari plus snek sore. Tiap diving 1-4 kali 550rb, 5-10 kali 450 rb dan lbh dari 10 kali 350rb udah termasuk biaya kapal. Oya, dari depan penginapan ini saya liat serombongan lumba-lumba yang lewat. Manis!

Pas berangkat saya sesemangat FPI membakar video porno bahwa saya mau menyelam, tapi walhasil kerjaan saya di RA adalah...mengganyang ikan bakar yang masih megap2 dari laut. Cuman diving 2 kali berhubung budget lebih tipis daripada pisau cukur merk Gillete. Saya makan ikan 3 kali sehari selama seminggu sampe2 saya takut sepulang dari RA nanti jari dan tangan saya bersirip. Euh. Ada pulau kecil tempat orang biasa mbakar ikan, namanya Sairo. Saran saya, kalo ada sumur di ladang boleh kita menumpang mandi. Kalo kita punya cukup uang lebih baik pergi ke pulau-pulau lagi. Saya nggak sempet ke Wayag karena kurang orang buat patungan kapal. JAdi, saya punya alasan buat ke RA lagi, huehehehe. Pulau terapung dekat Kri Eco resort punya pasir yang lebih putih dari kulit Shinta maupun Santi yang pake citra bengkoang, airnya warna ijo turkois dan sangat tembus pandang sampai kita bisa liat kaki kita sendiri terbenam di pasir di bawah laut. Sangat direkomendasikan! Diving di RA menurut saya bagus, tapi tidak istimewa. Ini karena pas saya ke sana (Akhir Juni, tanggal 20an) arusnya lebih deras dari arus mudik lebaran. Saya yang cuman penyelam amatiran tentu saja jadi nggak menikmati pemandangan karena sibuk hanyut. Singkatnya di sana banyak stingray, sweetlips, turtle, surgeon, angel dan clown fish. Tapi selebihnya coral biasa. Saya nggak sempet liat manta :-(

Uniknya dari pergi sendiri pake ransel adalah perlakuan orang2 terhadap saya. Dari yang tanya kenapa pergi sendiri sampe yang minta poto bareng seolah2 saya ini anggota grup band Trio Macan dari Jakarta ("Iwak peyek! Iwak peyek!" *kibas2 rambut*). Jadi jangan kaget kalo ada poto2 saya di album BBnya mas2 penarik motor boat *hadeh*. Satu peristiwa yang paling aneh adalah ketika kebanyakan tamu hotel sudah cek-out dan saya jadi satu2nya tamu yang menempati satu blok di penginapan itu. Jam 12.45 ada yang ketok pintu kamar. Saya bangun dengan males banget karena saya udah tidur pules, maklum berenang itu melelahkan buat orang yang kerjanya cuman ngupil sambil nonton youtube, iya kan? Di depan pintu kamar, ada Bapak tua yang kulitnya lebih item dari langit yang mau turun badai.
"Ibu tidur di sini sendiri? Kok pintunya tidak dikunci?"
"Pintu saya nggak pernah dikunci, saya nggak pernah dikasih kunci, tapi selama ini aman2 saja kok Pak. Kenapa?"
"Ibu, di sini tidak ada tamu lain. Semua bungalow ini kosong. Kalo kamar ibu nggak dikunci, biar saya jaga di luar. Saya tidak akan tidur, saya akan jaga di depan bungalow ibu, sampai pagi,"
"Oh tidak usah Bapak, saya tidak apa2. Saya mau tidur dulu," saya jawab sambil ngantuk.
"Biar saya jaga di sini,"
Terlalu capek buat berdebat, saya balik tidur lagi. Malem itu turun hujan, saya kebangun pagi2 dan saya yang tadinya nggak takut malah jadi curiga sendiri karena ada yang ketok2 pintu tengah malem. Bukan, saya nggak mikir setan. Saya lebih takut malaria daripada pocong. Tapi saya kan jadi kepikiran ini orang maunya apa.
Celingak-celinguk, buka korden, tidak ada tanda kehidupan di luar bungalow kamar saya. Tapi tunggu dulu, Bapak ini (bukannya rasis) lebih item dari pantat belanga yang dimasak pake kayu bakar. Saya intip pintu, yaelah, Bapak ini tidur melingkar di atas keset pintu...

Paginya si Bapak minta maap karena bikin saya takut. Emang maksud dia cuman jagain karena saya satu2nya cewek yang nginep di bungalow sendirian ketika resort lagi kosong!

Kapal ke Sorong berangkat dari pelabuhan tiap jam 2 siang. Petualangan di RA pun berakhir tapi Sorong juga bukan tempat yang jelek2 amat. Duduklah di "tembok" sepanjang jalan Ahmad Yani sore2 makan jagung bakar sambil melihat matahari terbenam. Papua indah bukan kepalang.

13 comments:

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

kuwi si bapak kok iso gelem si jadi satpam dadakan?...deen emang pahlawan berhati mulia tur gentleman, sopan dan tanpa tanda jasa opo berharap dibayar?
jadi total nek meh neng raja ampat kudu gowo duit piro?

Cendol Dan Bata said...

Hahaha... Sepertinya kamu suka banget ngupil, Ria.

Sang Cerpenis bercerita said...

wah berani amat tidur di kamar gak ada kuncinya. kalo saya pasti udah minta kuncinya pas check in

Sri Riyati said...

Kristina: aku 5 dino tapi cm 2 Kali diving enteke 4 jt setengah. Termasuk tiket pesawat timika-sorong. Petter: mungkin itu salah satu hobi terbesarku selain garuk2 ketek ama nyabutin bulu kaki. Mbak fani: tapi pulau2 kecil itu aman karena semua orang saling kenal! Di gili, tamu2 resto kadang enggak bayar karena ditagihin Di hotelnya. Aku Tanya, gak takut kabur? Mereka bilang: kabur kemana? Semua tukang perahu tahu. Sekarang jadi tahu rasanya maen film lost Di pulau terpencil heheh. Apa kabar mbak fani?

vannya said...

Riaaa, aku juga pengen lho ke sana tapi mikir dua kali karena aku nggak bisa berenang jadi otomatis gak bisa diving... bener2 baguskah?^^
Btw Bapaknya setia banget ama kamu sampe tidur di keset... gak abis pikir, mungkin dikiranya kamu putri dari mana gitu lagi ngabur :D

Widhi said...

Riaaaa...
Saya masih bercita2 ke RA naik motor..
Kalau jalan disana gimana ya kondisinya ? Karena temen2 petualang suruh bawa tester malaria.. Maksudnya gmn ya gak donk..
Tapi kondisi berjalan malam amankah ? Di berita Timika Sorong sering konflik..takutnya dicegat dijalan, trus dikebiri akibat dendam yg tak terlampiaskan..
Suatu saat pasti terlaksana.. Amien..

Sri Riyati said...

Vannya: raja ampat yg paling bagus katanya taman lautnya, jadi kalau nggak diving mungkin berat diongkos biaya perjlanan. Tapi berita bagusnya: gak perlu bisa berenang untuk diving. Cuman butuh bisa kelelep, kalo ngapung namanya snorkeling. Heheh. Coba dulu aja di Karimun jawa!

Sri Riyati said...

Bwahahah aku ngakak moco komenmu wid. Sopo sing ngebiri krn dendam tidak terlampiaskan ?? Jan tenan kejem bgt mbok ojo ngebiri cukup dikitik2 sejuta kali ben bongko ho. Aman sih Widhi tapi nek Papua tuh masih susah jalan daratnya mesthi kemana2 naek pesawat jadi rak iso brompit2an. Kecuali motor naek pswt tapi dadi larang bgt yooo

Grace Receiver said...

Wah, foto lautnya indah. Ngga matching banget sama deskripsi tempat menginapnya yang lack of key. Hehe...

Anonymous said...

bisa minta no kontak or fb ga mbk...saya rencana mau ke raja ampat sendirian, tp masih ragu2....

dian said...

Mupeenggg..

S4NJ1.04 said...

Mbak, masih tinggal di TIMIKA ??,
saya bulan depan tugas di TIMIKA Alone.
apakah memang gak ada keindahan alam yg bisa di explore disana ?.

kalau dari TIMIKA ke SORONG brapa jam mbak ?. Habis dari berangkat sampai Pulang ketujuan brapa mbak ?, termasuk penginapannya ?

tolong di jawab ya mbak. saya butah soal, papua.

PAk JUSTAN DI BATANG said...

Hari ini saya ingin mengunkapkan tentang perjalanan hidup saya,karna masalah ekonomi saya selalu dililit hutang bahkan perusahaan yang dulunya saya pernah bagun kini semuanya akan disitah oleh pihak bank,saya sudah berusaha kesana kemari untuk mencari uang agar perusahaan saya tidak jadi disitah oleh pihak bank dan akhirnya saya nekat untuk mendatangi paranormal yang terkenal bahkan saya pernah mengikuti penggandaan uang dimaskanjeng dan itupun juga tidak ada hasil yang memuaskan dan saya hampir putus asa,,akhirnya ketidak segajaan saya mendengar cerita orang orang bahwa ada paranormal yang terkenal bisa mengeluarkan uang ghaib atau sejenisnya pesugihan putih yang namanya Mbah Rawa Gumpala,,,akhirnya saya mencoba menhubungi beliau dan alhamdulillah dengan senan hati beliau mau membantu saya untuk mengeluarkan pesugihan uang ghaibnya sebesar 10 M saya sangat bersyukur dan berterimakasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala berkat bantuannya semua masalah saya bisa teratasi dan semua hutang2 saya juga sudah pada lunas semua,,bagi anda yang ingin seperti saya dan ingin dibabtu sama Mbah silahkan hubungi 085 316 106 111 saya sengaja menulis pesan ini dan mempostin di semua tempat agar anda semua tau kalau ada paranormal yang bisah dipercaya dan bisa diandalkan,bagi teman teman yang menemukan situs ini tolong disebar luaskan agar orang orang juga bisa tau klau ada dukun sakti yg bisa membantuh mengatasi semua masalah anda1.untuk lebih lengkapnya buka saja blok Mbah karna didalam bloknya semuanya sudah dijelaskan PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p