Wednesday, July 11, 2012

Timika: Eme Neme Yauware!



Sudah setaun lebih enggak nulis blog. Tahun lalu karena sekolah saya punya moto: semua mahasiswanya harus kliatan sibuk dan enggak boleh sampek bisa kerja sambilan jualan kacang. Sekolah tetangga liburnya lama ampe mahasiswanya sempet nyambi jadi bandar bola. Sekolah saya? Boro-boro. Libur natal yang cuman 2 minggu aja disuruh nulis 3 esai. Agak biadab memang. Makanya pas ada waktu luang saya langsung manfaatkan sebaik-baiknya untuk kegiatan bersantai yang sempat ditinggalkan: ngupil sambil garuk-garuk ketek.


Tapi saat ini saya bukannya mau cerita tetang tahun lalu (sumpah, nanti blognya panjang banget, pembaca ketiduran sebelum kelar baca judulnya). Saya pingin cerita dikit tentang Timika, kota yang sudah saya tinggali selama sebulan lebih tapi masih tetep susah dipahami: Freeport-centered, tidak ada cagar alam atau tempat wisata apapun, serba mahal, jauh kemana-mana dan all business purposes. Hiburannya kalo buat orang kebanyakan yang suka belanja ya cuman pergi ke supermarket. Bagi banyak orang, Timika adalah tempat mencari napkah dan tujuan semua orang cuman satu: membangun rumah di kampung halaman kalo sudah selesai kerja nanti. Bagi saya yang datang nggak dibayar, malah kerja sosial aja ngutang, saya berusaha mencari hal-hal menarik di Timika.

Dulu, weekend adalah saat yang ditunggu2 (itulah sebabnya kita bilang Thank God it's Friday) karena bisa melupakan pekerjaan sejenak dan mulai bergila2. Berhubung beberapa weekend di Timika kerjaan saya terbatas pada nyuci kolor dan nyetrika, jadi suatu saat saya pingin ngeliat gimana suasana kehidupan malam di Timika. Jujur aja, tempat paling rame di Timika adalah tukang jual CD bajakan yang selalu nyetel lagunya eminem keras banget. Jadi pada suatu malam yang agak gerimis, bermodal motor dan jas ujan, melajulah saya mencari hiburan malam di Timika.

Ada 3 tempat dugem yg sebenernya tidak terlalu parah, krn bayangan saya jauh lebih menakutkan. Saya membayangkan ruangan yang penuh dengan asap rokok setebal kabut di pegunungan Jayawijaya. Lagian kata orang, semua cewek yg dateng bakal ditarik ama om2. Saya bahkan udah menyiapkan jurus kadal keselek sandal kalo nanti digodain om2. Saya juga berbusana yang lebih tertutup dari kue dadar gulung supaya aman dan enggak digigit nyamuk :-).

Tempat dugem yg pertama namanya dolphin, sepi dan enggak gratis. Di pintu masuk dimintain 50rb. Berhubung saya dugem ala turis ransel yg hobi gretongan, saya langsung ngacir setelah pura2 liat tempatnya dulu. Nggak ada live band yang main, cuman layar di tembok yg mainin musik dari player. Lame.

Tempat dugem yg kedua namanya scorpion, disini chargenya 25rb. Saya langsung ilfil, dasar pengunjung hemat. Tapi yg ngagetin, ketika mau liat tempatnya saya malah ditanya, mo cari siapa, trus pas lewat pintu masuk ada bapak2 yg nyapa dengan pandangan mesum. Hiiii. Trus di parkir motornya bau pesing. Huek. Anehnya lagi, di ruangan samping bar ada banyak cewek, sekitar 15 orang duduk berjejer dan semuanya pake baju sexy2. Buset dah ini bar apa human trafficking? Saya langsung kabur...

Bar ketiga, setelah hampir menyerah mau minum teh manis anget aja sambil ndengerin radio dan pake minyak kayu putih di rumah, adalah bar yg di dalem gang dengan kanan kiri empang dan suara kodok bersahut2an. Namanya boulevard. Pintu masuknya gratis jadi ini awal yg bagus. Trus nggak lama setelah kita duduk, live music langsung main. Saya cukup puas dengan bar ini, meskipun pas mau pesan minuman, masnya cuman nawarin bir.
Saya bilang, "Ada minuman yang lain?"
Masnya bilang, "Maksudnya sofdrink?" Lhah kalo sofdrink mah kita minum di warung pojok aja.
"Bukan. Maksud saya liquor," Masnya ngeliat saya kayak kepala suku Kamoro pertama kali liat badak bercula satu.
"Eh anu..." Saya berpikir keras cari nama minuman yang terkenal. "Seperti Baileys ato Tia Maria?" Masnya lebih bingung daripada sopir angkot pasar yang tiba2 harus nyanyi di panggung Indonesian Idol.
"Itu lho mas, kayak koktail ato... Vodka?" Saya masih mencoba peruntungan.
"Enggak ada," jawab masnya kalem. Saya mulai mengingatkan diri sendiri kalo Papua memang bukan negara pecahan Rusia.

Birnya mahal, 55rb botol yg kecil! Mula2 band yang main asyik juga karena saya bisa request lagu dan sempet nari2 gembira karna lagu2nya sesuai. Habis itu mereka melayani request meja2 lain juga. Dan astaghfirullah, lagunya lebih mellow dari gugur bunga ato mengheningkan cipta! Ada lagu percintaan ala Indonesia timur juga yg menyayat2 hati yang saya pikir lebih cocok buat upacara penguburan babi ketabrak becak daripada buat bar. Tambah lama, malah tamu2nya yg nyanyi, yg pertama suaranya bagus, jd lumayan bisa didengerin. Dia cuma nyanyi sekali. Tapi tamu selanjutnya suaranya campuran antara air ujan di atap seng ama kucing melahirkan 20 anak ama bajaj yg gak diservis selama 5 taon. Udah gitu dia nyanyi lagi dan lagi dengan gak tahu diri. Kita ngacir pulang demi kesehatan kuping, meskipun waktu itu baru jam 12 malem.

Seharusnya blog ini judulnya bukan Timika tapi mencari bar di Timika. Begitulah ceritanya, dan pulang2 saya makan indomi rebus sambil ngopi. Klise banget sih. Betewe makan tape minum susu kedele, eme neme yauware artinya tiada tuhan selain allah...eh bersama membangun.  Nanti kalau saya ada waktu nganggur lagi akan saya tulis tentang Raja Ampat dan tentang hal-hal gak penting lainnya

9 comments:

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

iki takkiro tulisane bakalan tentang kehidupan di timika sehubungan dengan penelitian malaria di kalangan ibu hamil...jebule pencarian bar....memang "dont judge a book from its cover"
ayo mrene..akeh bar dan party2 hehehe....

Sri Riyati said...

Ha'ah memang kuwi jebakan betmen hooo :-) penguin mrono tapi entek biaya Ning visa males hooo. Sidone aku meng seminyak goreng

kopal sr said...

Seru tulisannya
yah begitulah timika....
mungkin anda baru sebentar jadi gk merasakan keindahannya ?????

Jadi rindu uda setahun gk pulang ketimika *Curhat.

Merlyn Martin said...

hahahahhaha, keren banget tulisannya wkwkwkwkwk. Itulah Timika bukkk, susah nyari tempat yang benar2 menghibur.

Salam Kenal dari saya orang Timika.

Riki Qnoy said...

Saya ada proyek disana,skrg byk toko besi ga ya

yhushuf andhikha said...

Haha , cari hiburan malam di timika mah susah , tapi itukan dulu , coba skarang anda ke timika , pasti anda mendapatkan sesuatu yang beda , karena timika adalah kota kecil yang indah :)
Salam papua :)

Andhikha

IBU HAYATI said...

Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085_260_482_111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK_GHOB_2D_3D_4D_6D_DISINI















Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085_260_482_111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK_GHOB_2D_3D_4D_6D DISINI

PAk JUSTAN DI BATANG said...

Hari ini saya ingin mengunkapkan tentang perjalanan hidup saya,karna masalah ekonomi saya selalu dililit hutang bahkan perusahaan yang dulunya saya pernah bagun kini semuanya akan disitah oleh pihak bank,saya sudah berusaha kesana kemari untuk mencari uang agar perusahaan saya tidak jadi disitah oleh pihak bank dan akhirnya saya nekat untuk mendatangi paranormal yang terkenal bahkan saya pernah mengikuti penggandaan uang dimaskanjeng dan itupun juga tidak ada hasil yang memuaskan dan saya hampir putus asa,,akhirnya ketidak segajaan saya mendengar cerita orang orang bahwa ada paranormal yang terkenal bisa mengeluarkan uang ghaib atau sejenisnya pesugihan putih yang namanya Mbah Rawa Gumpala,,,akhirnya saya mencoba menhubungi beliau dan alhamdulillah dengan senan hati beliau mau membantu saya untuk mengeluarkan pesugihan uang ghaibnya sebesar 10 M saya sangat bersyukur dan berterimakasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala berkat bantuannya semua masalah saya bisa teratasi dan semua hutang2 saya juga sudah pada lunas semua,,bagi anda yang ingin seperti saya dan ingin dibabtu sama Mbah silahkan hubungi 085 316 106 111 saya sengaja menulis pesan ini dan mempostin di semua tempat agar anda semua tau kalau ada paranormal yang bisah dipercaya dan bisa diandalkan,bagi teman teman yang menemukan situs ini tolong disebar luaskan agar orang orang juga bisa tau klau ada dukun sakti yg bisa membantuh mengatasi semua masalah anda1.untuk lebih lengkapnya buka saja blok Mbah karna didalam bloknya semuanya sudah dijelaskan PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

rehan putar said...

Sekian lama saya bermain togel baru kali ini saya
benar-benar merasakan yang namanya kemenangan 4D
dan alhamdulillah saya dapat Rp.630.000.000.00 juta dan semua ini
berkat bantuan angka dari AKI MANGKUBONO
karena cuma beliaulah yang memberikan angka
ghoibnya yang di jamin 100% tembus awal saya
bergabung hanya memasang 200 ribu karna
saya gak terlalu percaya ternyatah benar-benar
tembus dan kini saya gak ragu-ragu lagi untuk memasang
angkanya karna 2X berturut-turut saya menang
buat anda yang butuh angka 2d 3d 4d dijamin tembus
hubungi di nomor hp: 085203333887 AKI MANGKUBONO
saya jamin beliau akan membantu kesusahan
anda apalagi kalau anda terlilit hutang trima kasih
https://tanparumusan.blogspot.co.id/

INGIN MERASAKAN KEMENANGAN DI DALAM BERMAIN TOGEL JAMIN 100% TLP AKI MANGKUBUNO NMR (_0_8_5_2_0_3_3_3_3_8_8_7) JIKA INGIN MENGUBAH NASIB KAMI SUDAH TERBUKTI 9X TRI

S ROO,MX

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p