Thursday, September 10, 2009

Pre Wed Aneh

Dari dulu selera saya aneh dan saya suka hal2 yang aneh2 dan teman yang aneh...seperti salah taunya adalah Mbak Sri dari desa Limpung. Jadi waktu saya mau foto pre wedding, saya ingin foto saya tidak ada yang menyamai. Tadinya saya sempat desperate dan saya pikir..ah yang penting foto murah aja daripada tidak sama sekali. Sampai akhirnya saya teringat teman saya di masa yang lampau pernah memotret saya dan pacar saya yang hasilnya cukup memuaskan. Alhasil saya menghubungi teman saya tersebut untuk memotret foto pre wed saya. Karena dia orang cirebon maka saya memutuskan untuk pergi ke Cirebon. Banyak yang bilang saya kurang kerjaan, untungnya calon suami saya itu orangnya juga suka yang aneh2 jadilah kami pergi dari Jakarta ke Cirebon hanya untuk foto pre wed.

Pada Jumat pagi minggu kemarin Petter (calon saya) dan saya berangkat dari Jakarta ke Tangerang jam setengah 5 pagi untuk make up di salon. Setelah selesai di make up, kami cepat2 naik taksi ke Stasiun Gambir untuk mengejar kereta ke Cirebon jam 9.35. Membutuhkan waktu 3,5 jam naik kereta dari Jakarta ke Cirebon. Lihatlah tante bridal salon sangat pengertian karena perjalanan jauh maka make up saya dibuat menor.
Ini foto yang diambil di kereta...saya mayuuu...karena sepanjang jalan di stasiun banyak yang menatap saya dengan sembunyi2 maupun terang2an...mungkin mereka pikir ada artis dari mana gitu.

<

Petter dan saya sampai di Cirebon pukul 1 siang dan langsung dijemput oleh sang fotografer bernama Jemmy Mandolang naik mobil pick up (untuk menghemat sewa mobil). Usaha Jemmy yang sebenarnya adalah Toko Bina Harapan A&G (bukan art and glamour tapi Alumunium and Glass). Pekerjaan dia adalah membuat etalase. Kalau teman2 bertanya saya foto di mana..pasti saya akan menjawab "O..saya foto di studio toko etalase". Pasti tidak ada yang akan mengembari kan?




Setelah makan di restoran Olla Olla, maka Petter dan saya pun berganti baju pengantin untuk memulai sesi pemotretan pertama yang berlokasi di hutan pinus. Tentu saja kami berangkat naik mobil pick up nya Jemmy beserta asisten nya bernama Mas Tar. Mas Tar ini profesi sehari2 adalah tukang buat etalase. Namun untuk dua hari kemarin dia bisa menambahkan profesi asisten fotografer di CV nya.

Foto pertama diambil di hutan pinus dengan ditonton banyak orang. Bagi yang ingin melihat Mas Tar sang asisten fotografer bisa melihat di foto pojok kanan atas ada tangan memegang blitz. Mas Tar maafkan saya, saya tidak bisa menampilkan foto Mas Tar dengan anggota badan lengkap. Sehabis di hutan pinus, kami pergi ke tempat penambangan batu di dekat situ. Saya terobsesi sebuah foto yang diambil dari reality show We Got Married yaitu serial korea dimana beberapa artis dipasangkan untuk berpura2 menjadi suami istri. Pasangan favorit saya adalah pasangan yang ceweknya lebih tua 6 tahun yaitu Hwang Bo dan Kim Hyun Joong (Hwa Ce Lei nya korea). Saya sendiri lebih tua 2 tahun dari Petter jadi saya merasa sehati dengan pasangan Joong Bo itu. Ini adalah foto 100 hari pernikahan Joong Bo yang saya ingin tiru.

Dan inilah hasil foto Petter dan saya, mirip tidak? Karena Petter sudah menggendut jadi dia tidak bisa meloncat setinggi Hyun Joong. Tapi lumayanlah obsesi saya bisa tercapai.



Setelah sesi pemotretan di gunung batu, kami mengejar foto siluet di kuburan yang menyeramkan. Tidak usah saya pasang di sini karena nanti para pembaca merasakan keseraman foto itu. Karena saya tidak biasa difoto seharian, akhirnya saya lapar. Sebenarnya saya ingin makan kerang karena Cirebon adalah kota udang. Namun kata Jemmy bagaimana saya bisa makan kerang dengan baju pengantin. Tempat yang paling cocok untuk makan dengan baju pengantin tentu saja di KFC, jadi kami berempat makan di KFC. Benar2 pengalaman tidak terlupakan dimana semua pengunjung KFC melihat dengan pandangan mata kagum (atau heran ya?) ke arah kami.

Setelah selesai makan, masih ada satu sesi pemotretan lagi yaitu di balai kota Kuningan yang letaknya 1 jam naik mobil dari Cirebon. Dingin sekali di sana. Benar2 penuh perjuangan dan ini adalah hari yang sangat berkesan buat saya. Jadi melalui tulisan ini saya sangat berterima kasih kepada Jemmy sang fotografer dan Mas Tar sang asisten fotografer teladan. Pada penasaran ga liat mukanya sang fotografer? Silakan liat foto di bawah ini ya.



11 comments:

Vicky Laurentina said...

Wah, Kristina, saya ngakak berat mbaca acara foto pre-wed ini. Saya paling seneng sama foto Petter loncatnya, it's really artistic! Nggak ngira lho yang motret tuh bukan fotografer profesional, tapi hasilnya ciamik tenan..:-)

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

vicky..thanks ya pujiannya hehehe...pasti fotografernya tambah besar kepala tuh. aku juga paling suka yang petter loncat karena penuh perjuangan bikinnya hihihihi

wongmuntilan said...

Kris, ternyata behind the scene-nya sesi pemotretanmu seru banget... bisa jadi kenangan indah yang tak terlupakan...!!!

luvly7 said...

Hi Ri, lam kenal yaa ...
Cerita poto prewednya seru, idenya fresh dan pengantennya cuek, hihihi

based on my experience, foto mah dimana aja sama ... mo budget 200 ribu or 20 juta, kalo pengantennya gag luwes gaya, tetep aja hasilnya gag wokeh ;)

salam buat si petter yang belum menikah sudah mau diajak kompak dalam susah dan senang, wakakkaka

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Luvly7, terimakasih sudah nyempet2in baca blog kami dan ngasih comment. Tapi yang nikah itu si Kristina, bukan saya. Huahahahaha. Aduh, jadi kuatir susah laku nih. Blog saya ini mula-mula cuma tempat curhatnya saya dan Kristina yang suka saling cerita dan berbagi pikiran tapi nggak pernah berada di satu kota sejak lulus SMA. Jadi kami sering saling komentarin sendiri saja bahkan ada tulisan kami yang berbahasa medok jowo pekalongan. Sampe temen kost saya memakai dictionari.com/translator pun tidak mempan karena bahasa ini cuma dikuasai oleh orang-orang katrok (baca:ndeso) dan tidak didaftarkan di kamus manapun. Kami merasa spesial (ngga pake telor) dengan bahasa kami ini.

Vicky, terharu deh dengan aktivitas ngeblogmu yang ruaarrrr biasa. Jalan terus, blogger!!!

Santi, gapapa kalo masih belum ilang writer's blocknya. Ketemuan ama aku dan kristina mungkin bisa membantu (membantu menghilangkan kewarasan dalam pikiranmu) =D

Btw, ini yang komen Ria^_^

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

iya san...biar ntar pas kita kakek nenek bisa cerita ama anak cucu kalo dulu pre wednya di kfc hehehe
ntar kalo ketemu ria pasti muncul idemu san..bisa ditulis di blogmu...pengalaman ketemu wong aneh :p

luvly..salam kenal juga ya....ini kristina..yang mo merit. kalo dikira ria yang mo merit ntar merusak pasarannya dia hehe. thanks udah berkunjung ke blog kami. iya emang sih pre wed mo mahal or murah yang penting gayanya. kalo gayanya cuma duduk sebelahan trus ngadep ke depan..ya kaya pas foto hihihihi..

REYGHA's mum said...

WAKAKAK...ide nya gile bener....eh salam kenal ya Ria en Kristina...ngiri deh ma kelian berdua....terusin 'comment' nya yah...yang jelas salut buat Peter yang mau2 aja suruh lompat sementara Kristina kurang ekspresif gitu....Tapi lompatnya bagus tuh. Mudah2an nti jadi pasangan yang bisa sehidup semati penuh damai dan kebahagiaan dunia akherat yaa...

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

hai hai reygha's mum...salam kenal yaa....trus nama aslinya sapa nih? hehe...thanks doanya..tadinya sih aku mo ikutan loncat...tapi jalannya batu2,..trus aku ga bakat atletik..jadi walaupun loncat paling2 cuma bisa 20 senti kali..kan ga seru :p

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

comment dari jemmy..karena dia susah kasih commentnya jadi aku copy paste deh

Jemmy Mandolang @Vicky Laurentina: eh hati2 ya kalo bilang orang ga pro...aku profesional oh..ahhahahahahh
yang penting hasil akhir dan ide yang bisa tertuang dalam foto bisa sesuai dengan imajinasi kita lah...
@kris:tolong ya minta ijin dulu kalo mau menampilkan foto... baik diriku/mobilku yang pick up kesayangan itu...ahhahahha,ntar gw tagih royalty lagi loh...

Anonymous said...

Sorry nih br kasi komentar sekarang...
sblm nya mo memperkenalkan diri dulu, sy salah satu tokoh di cerita "Pre Wed Aneh" ini... sy sbg petter disini...

Tadi nya udah ga mau makan di KFC, karena sy minta unt ganti baju dulu, tp untung nya Kristina memaksa, krn ribet hrs ganti2 lagi, kalo ga, kisah pre wed ini hanya akan menjadi kisah pre wed yang penuh romansa sj... ga ada yg berkesan...

satu lagi, style melamar dmn si pria loncat, itu juga sgt mengesankan... unik, walaupun nyontek Korea (stidaknya di Indonesia blm ada).

sygnya ada style yg blm sempat terfoto, karena terlalu banyak spot yang mo diambil, jd mungkin terlalu cpk, jadi lupa...

thanks ya mel udah memberikan kesan yg tak terlupakan unt moment 1x seumur hidup ini

-Petter-

siska said...

hahahahaha..... lucu...
baru loe, ternyata ada blog ini....

lucu banget fotonya... :-D

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p