Sunday, December 14, 2008

Money Eye



Ada alasan kenapa Kristina menjulukiku Miss Money Eye. Setelah aku ingat-ingat sendiri, memang kadang-kadang aku agak sedikit kelewatan dalam mengirit uang. Ini karena keluargaku selalu mendidikku dengan prinsip KERAMAT (kere-kere hemat) sejak kecil. Berikut beberapa bukti kepelitanku:
  1. Dulu, sebelum punya sepeda aku langganan becak sama sepupu-sepupuku. Sebenernya tukang becakku itu cukup kasian karena nggenjot penumpang tiga orang dan salah satu sepupuku tergolong tidak terlalu langsing. Trus kita patungan bayar becaknya dibagi 3. Nah kalo ada keperluan lain misalnya mau beli makanan trus jalurnya belok dikit dari rute biasa, pak becaknya minta nambah. Sebelnya, nggak peduli siapa yang butuh, tambahan ini dibagi tiga. Waktu itu aku agak gak rela karena aku jarang ada keperluan lain (karena ogah nambah) dan aku kan badannya paling kecil jadi selalu duduk di tengah dengan pantat separuh dan kalo pas turun kakiku biasanya kesemutan sebelah. Jadi menurutku agak wajar kalo aku sedikit misuh-misuh kalo disuruh nambah. Sekarang aku nyadar bahwa aku tuh perhitungan banget ya waktu itu...
  2. Waktu baru lulus SMP, aku harus minta surat keterangan dari Dinas Pendidikan di Batang, kota kabupatenku, buat daftar SMU. Waktu itu aku ditemenin temen SMPku Heni Ferawati. Aku inget banget kita naik bis omprengan dari Limpung trus penumpangnya nggak cukup buat lanjut terus ke kota jadi kita diturunin di pasar Batang. Nah kantornya Depdikbud ini agak sedikit di luar kota, dan persis di pinggir jalur pantura! Artinya jalan yang kita lewati bakalan dilewati bus antar kota antar propinsi, truk gandeng, trailer dan truk minyak. Nah, si Heni ini udah kepikiran mau naik becak yang tukang becaknya udah ngikutin kita sambil menawar-nawarkan harga dengan manis, tapi aku nawar dengan harga yang gak wajar, mengingat duit dari bus omprengan yang dikembaliin ke kita cuma 500 rupiah per orang (dulu itu termasuk lumayan). Si Abang becak nawar 2 ribu. Aku bilang seribu gak lebih (lima ratus kali 2). Alhasil karena Depdikbud cukup jauh dan di jalur pantura, si abang menyerah dan aku dengan angkuhnya jalan kaki seolah-olah nggak butuh. Separo jalan kita udah di bahu jalur pantura, panas dan berdebu dengan bunyi bus dan truk yang meraung-raung setiap kali lewat. Ngggeng wessss. Dan angin yang menerpa kita, 2 anak baru lulus SMP yang bawa-bawa dokumen di map folio. Nyampe di kantor Depdikbud kita udah kayak pelarian dua hari dari padang pasir. Keringatan, berdebu dan kumel. Heni bilang, "Kalo kita bayar dua ribu kita mungkin udah nyampe dari tadi dan abang becaknya juga lumayan dapet masukan,"
  3. Waktu SMU aku selalu potong rambut di tukang potong rambut di kampung Progo karena taripnya cuman 5 ribu. Bukan di salon yang rata-rata lebih dari 10 ribu rupiah. Suatu hari, aku datang ke tempat potong rambut langgananku ini dan bilang, "Potongan rambut yang kemarin itu nggak cukup pendek, jadi sekarang sudah balik lagi karena sebentar saja sudah panjang," dengan pandangan menuduh bahwa si tante tukang salon sengaja supaya aku lebih sering potong rambut. Tantenya nurut. Dia motong rambutku pendek-pendek sesuai permintaan. Alhasil rambutku jadi cingkrang (kependekan) dan mirip Kobo Chan. Setidaknya aku nggak potong rambut lagi sampai lima bulan ke depan...
  4. Waktu kecil aku nggak punya boneka yang rambutnya panjang. Pas temenku punya aku pinjam bonekanya. Waktu ditagih aku bilang lupa-lupa terus sampe satu bulan. Lalu boneka itu aku kembalikan karena aku sudah bosan dan dengan demikian aku nggak butuh boneka rambut panjang lagi.
  5. Waktu itu mamanya temen kuliahku nginep di hotel Horison di Semarang. Pagi-pagi buta dia sudah ke airport buat pulang ke Jakarta. Alhasil voucher sarapannya buat 2 orang masih bisa dipakai sampe jam 10 pagi. Aku nelpon adekku buat makai voucher ini dan secara kita anak kost yang gak pernah dapet sarapan yang layak, kita memakai kesempatan ini sebaik-baiknya. Pertama, kita makan sepiring nasi goreng, bubur, cemilan dan minum jus banyak-banyak. Kita duduk 30 menit. Trus kita pesen omelet, makan buah dan makan sereal. Duduk lagi 30 menit. Adikku berdiri di samping meja buffet nggak balik-balik, ternyata dia minum dan isi ulang berkali-kali gelasnya dengan susu. Sebagai makanan penutup, kita bikin roti panggang dengan selai dan minum teh. Selama kita duduk disana, kayaknya kita sudah ngeliat semua tamu hotel yang dateng dan pergi. Kayaknya. Pagi itu kita sama-sama menyempatkan diri mengunjungi toilet Hotel Horison yang bau wangi dan nggak ada airnya buat cebok. Karena kita kekenyangan.
  6. Waktu aku masih SD ada tukang loper majalah yang dateng ke rumah. Biasanya dia nawarin Bobo, Donal Bebek atau Ananda. Pada dasarnya aku menanti-nantikan kedatangannya tiap Minggu. Tapi waktu aku mau beli majalah aku bilang, "Aku suka beli majalah. Tapi sayangnya kalo dibaca cepet habis. Aku mau beli kalau majalahnya nggak habis-habis,". Mas loper majalahnya memandang aku dengan bingung. Tapi otak dagangnya berkelit dengan cepat, "Donal bebek kan banyak ceritanya. Kalo sudah habis baca ulang lagi dari depan, pasti nggak habis-habis,". Kalo dipikir-pikir lagi kita berdua sama-sama konyolnya. Tapi yang bikin aku sendiri heran, waktu itu umurku baru sepuluh tahun (kelas 5 SD) tapi aku bisa-bisanya kepikiran bahwa rugi kalo beli barang sekali pakai.
  7. Aku nggak pernah ngasih kado ultah ke temen. Kalaupun aku ngado waktu ulang tahun temen, aku selalu bawa adekku ke pestanya biar makanannya jadi dua porsi.
  8. Dulu banget, aku selalu beli bakmoy dan sayur asin tanpa daging karena harganya jadi separuh dan nasinya lebih banyak. Soalnya aku terdidik untuk makan lauknya gak boleh nambah. Jadi aku bisa makan sepotong daging 2x2 cm dengan nasi dua porsi, tanpa ada acara makan nasi doang atau nambah kuah. Aku rasa ini termasuk 'keahlian' tersendiri.
  9. Aku selalu menumpang. Kalau aku mau ke suatu tempat, papiku selalu nanya apakah ada kerabat/mobil barang yang mau pergi dan menyuruh aku ikut. Jadi aku pernah numpang truk kelilingnya Omku, truk angkut emping, jip liburannya tanteku atau sekedar ikut rombongan gereja.
  10. Waktu SD, sandal jepit yang sudah tipis sekalipun dan sering bikin kepleset kalo pas ujan tetep dipake sampai putus. Kalopun putus dan ada sandal lain yang ukurannya sama dan kebetulan sepasang, pasti akan dipakai buat sandal kamar mandi. Jadi misalnya satu ijo dan satu merah. Ini sudah biasa. Begitu juga dengan celana dan kaos. Seringkali pake yang agak lubang-lubang malah sejuk.
Sebenernya mungkin masih ada lagi tapi saat ini belum keinget. Ada beberapa yang aku sesali karena cenderung merugikan orang lain, tapi beberapa cuma bikin geli saja. Cara hidup seperti ini merupakan pilihan, karena prinsip orang tuaku selalu lebih baik irit daripada keren, jadilah aku benar-benar keramat (kere-kere hemat dan nggak keren-keren amat).

7 comments:

kristina said...

hahahaha...bener2 kowe ki amat sangat ngirit padahal kowe termasuk wong seng paling sugih se-sma. aku eling pas kowe neng bali nek wes tuku burger mcD (aku rak tuku soale larang dan aku rak duwe duit) trus kowe ngomong nek kowe ki sebenere rak doyan burgerE tapi eman2 nek dibuang jadi kowe terpaksa ngabiske habis itu meh muntah2..hahaha..aku geli ne pok pas kuwi.
soal hidup keramat..aku sudah sering mengalami ama pacarku yang kayanya se"iman" karo kowe nek soal hemat. yang paling memalukan kuwi nek mo makan di kfc bawa nasi sendiri hahaha..habis itu duduk di pojokan ben rak konangan pelayanE. trus nek pesen minum cuma 1 ben ngirit.

Sri Riyati said...

iya kayake pacarmu bakal dadi wong sugih hehe. Asal jangan kepeliten mesakke anakmu. Btw aku nggak inget soal burger, tapi iya ya kok aku lumayan parah gitu a. Aku inget ernah mampir rumahmu trus laper tapi ndak mau beli makanan, trus aku bantuin kowe bikin nastar kan akhir dikasih juga sampe kenyang, hehe...

jelomee said...

kalo aku dulu gak punya TV, kalo pas pengen nonton TV pasti numpang di tetangga, maghrib, jam makan malem....jadi pasti diajak makan sekalian hehehhe baru kelas 2SMP kami punya TV sendiri hitam putih bekas. kalo beli gule dokdok cuman kuping ato mata trus kuahnya 2mangkok :) ato kalo belio lontong opor di alun2 duman beli tahu n kuahnya tok soro tenan!!

kristina said...

hahahaha...jebule meti juga nduwe pengalaman ngirit. hahaha..lucune pok. btw ono maneh pengalaman ngirit yang memalukan..aku wes tau cerito durung o..seng mamiku pelit (mamiku dudu aku lho) rak nukokke aku clono dalem padahal cd ku wes podo bolong (kelas 3 sd) baru kuwi aku neng kelas kan mbungkuk2 jebule cd ku bolong neng bokong. nek wes didelok karo konco sekelas..lanang maneh huhuhuhu..aku selalu menjadi korban kepelitan.
ria tapi sekarnag kowe ora pelit yakin soale aku ditukokke starbucks
mety juga ora pelit lah saiki kan wes neng londo hahaha

Sri Riyati said...

Huahahahaha. Nek kuwi pancen lucu. Meity juga. Aku seneng duwe konco sing podo2 korban ngirit, terutama sampe mempermalukan diri sendiri khekhe. Nek saiki CDmu igik bolong rak? Nek rak bolong rak iso dinggo lah ya...

jelomee said...

hihiih lek kowe cd bolong, aku kaos kaki wes dol kolore tetep dipake care dipasangin karet hihihih jadi gak mlorot! kalo jempol bolong kan gak ketok heheh duh, ternyata smua korban ngirit lol

kristina said...

cd ku saiki bolong di tempat2 yang wajar. soale trauma. nek awan aku rak tau nganggo cd molor. cd molor nggo nek bengi wae hahaha. kan rak ono kemungkinan ono seng ndelok (misal tragedi rok mabur). soal kaos kaki juga kaos kakiku biyen sering dikareti juga. nek wes juga akeh sing bolong2..(warnane wes buthek maneh). jadi was2 nek tiba2 ono acara lesehan seng kudu copot sepatu....kok biyen ki ngenes yo..korban ngirit

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p