Saturday, September 6, 2008

Tentang Cinlok dan Kuda

"A winner is boring, because a lot of people want to be a winner. Loser is more interesting," Qialu-Guo, A Concise Chinese English Dictionary for Lovers.

Beberapa orang dilahirkan keren (dari sono-nya, bukan sok keren) tapi aku jelas bukan salah satunya. Selama ini aku merasa jadi orang rata-rata dan cukup bersyukur karenanya. Tapi dunia yang kejam kadang-kadang menempatkan kita pada tingkat terbawah rantai makanan, contohnya kalo di laut itu adalah plankton. Dan rantai tertingginya adalah ikan paus (barangkali ya...). Aku nggak mau cerita tentang ikan-ikan di laut nanti malah jadi kaya cerita kartun Sponge Bob squarepant. Intinya, aku hidup di lingkungan yang penuh orang-orang keren. Beberapa dari mereka punya bakat musik luar biasa, misalnya pintar maen gitar, piano, atau alat musik yang aku bahkan tidak tahu namanya. Beberapa lainnya bisa bicara 3 bahasa dan pintar masak. Beberapa lagi bisa naik kuda, bikin pot, melukis, menari flamenco, pintar beradaptasi di alam liar dan jago olah raga, atau sekedar pintar mengutak-atik semua piranti elektronik. Aku percaya aku punya bakat terpendam, tapi mungkin saking terpendamnya jadi nggak pernah tampak wujudnya meskipun sudah disajeni setiap malem jumat kliwon.

Kenapa tiba-tiba aku jadi mikir tentang bakat? Ng...baru-baru ini ada seorang cowok kucel (kata Kristina) yang tugasnya mengurus kandang kuda. Tidak pernah sekalipun terlintas dipikiranku tentang dia (namanya aja baru inget setelah seminggu kenalan) karena ya itu tadi, dia sangat kucel-kucel hotahei mungkin karena kebanyakan bergaul sama kuda. Mana ada cewek tertarik sama cowok bau dan berlumpur dan berbaju ijo luntur-luntur akibat tidak pake deterjen yang putih cemerlang?? Tapi lewat 2 minggu, tiap kali acara jadi nungguin apakah dia ada di ruangan yang sama denganku apa enggak. Trus pura-pura liat ke kaca yang hadap ke tembok padahal nggak ada cicaknya untuk sekedar lirik-lirik sedikit (CCP gitu deh). Ya dia tetep kucel, bukan lantas jadi rambut spike dan klimis kaya Mike He. Tapi memang dia menarik secara seleraku memang aneh binti ajaib. Hari lepas hari, jadi suka ngliatin dia dari arah-arah yang tidak masuk akal, misalnya pura-pura kehilangan sandal di semak-semak supaya bisa lama-lama liatin kandang kuda, atau pura-pura jongkok-jongkok di kebun seolah-olah cari duit recehan, atau pura-pura manjat tembok seakan-akan kehilangan kucing.

Aku tidak banyak mempersoalkan tentang usahaku yang pantang menyerah untuk deket-deket dia, termasuk jadi relawan ngangkutin kotoran kuda buat pupuk. I don't mind at all. Namanya juga usaha. Tapi betapa terkejutnya aku waktu tahu temenku orang Jerman berambut merah yang baru putus sama pacarnya tiba-tiba nggosipin dia waktu kita lagi belanja sama cewek-cewek lain. "Menurutku," kata cewek Jerman ini, "Dia tipe yang digandrungi banyak wanita, Susan aja selalu tanya 3 kali apakah dia ikut atau enggak,". Apa??!!! Menurutku, cowok macam dia harusnya gak laku sehingga posisi kita SERI! Kalau begini posisinya jadi berat sebelah, kaya pertandingan tinju antara kelas bulu dengan kelas pondasi bangunan!

Sebagai gambaran, cewek berambut merah ini adalah perempuan berukuran baju 8 (mungkin kalo di Indonesia itu S lah bajunya), berwajah mirip Scarlett Johanson, pintar main drama dan teater, pintar masak (setidaknya bisa bedain rosemary dari dill. Aku enggak tahu apa itu rosemary atau dill. Ini kaya nggak bisa bedain antara jahe sama lengkuas), tinggi badan 160an cm, kaki jenjang, kulit mulus dan gerakan bak penari balet. Aku suka melebih-lebihkan memang, tapi dalam kasus ini aku sama sekali nggak melebih-lebihkan, bahkan mengurang-ngurangkan. Karena aslinya dia sangat amat manis orangnya, buktinya selalu bikin kue coklat untuk dibagi-bagiin pas selesai makan malam, bikinannya sendiri. Aku suka kue coklatnya, tapi gimana ya ama orangnya. Hal ini karena jreng234x...suatu kali aku ngeliat dia dari jendela kamar si cowok pengurus kandang kuda-ku, ngobrol asyik sambil ketawa-ketawa. Aku langsung mikir, kalau disuruh saingan sama dia mending aku jualan genteng aja (nggak nyambung banget sih). Bukannya cemburu atau apa (emangnya aku siapa) tapi menurutku ini sangat tidak adil karena:
  1. aku jarang naksir siapapun karena seleraku yang nggak banget. Sampai-sampai nyokap dan temen-temenku bosen banget nyomblangin aku. Aku juga tidak pernah hidup menetap. Kala itu, aku nggak peduli kalopun penampilanku sangat ndeso ataupun bauku kaya kentut orang yang lagi sembelit selama sebulan. Jadi suatu kali aku suka sama seseorang, dan inipun bukan bintang rock atau apa, kenapa oh kenapa cewek yang jelas out of my league malah ikut ngelirik dia?
  2. Dia baru putus sama pacarnya seminggu yang lalu. Maksudku, si rambut merah terlalu cepat laku. Sedangkan aku sudah didisplay selama setahun, pake diskon dan cuci gudang. Nggak adil kan? (curhat banget sih)
  3. Aku sudah memilih cowok yang kira-kira paling kurang laku di bumi. Kenapa tiba-tiba saat aku milih, di dunia trennya cowok ganteng jadi cowok kucel berbau kotoran kuda? Jangan ikut-ikutan aku dong! (gejala heliosentris yang kambuh).
Aku ingin mengakhiri postingan ini dengan berita bagus, misalnya bahwa si cowok pengurus kandang kuda ini memilih aku, si ugly betty ketimbang si rambut merah. Tapi sayang ceritaku bukan opera sabun. Sampai aku nulis ini belum ada tanda apapun selain aku yang jadi rajin bersihin kandang kuda dan jadi sering kehilangan kucing. Dia tetap baik pada semua orang, tetap kucel dan cool (menurutku) dan jangan lupa, si rambut merah juga tetap mempesona (asem tenan) di samping kuenya yang tetap enak (hik, jangan mengalihkan perhatianku pada makanan, irresistable).

Kata Kristina, ini cuman cinlok. Tapi ngomong-ngomong soal cinlok, gimana nantinya kalo dikau bekerja di Skotlandia sana bersama kambing gunung? Denger-denger alis yang lancip (katanya bahasa inggrisnya sharp-witted, hehe, makane beli kamus) sangat nge-tren dan digemari di sana. Ati-ati wae jadi cinlok ama penggembala kambing gunung. Ciao!

2 comments:

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

bicara soal aneh aku juga ngerasa selera cowokku aneh..inget ga pas kowe ke jogja trus aku bilang aku naksir si widodo yang kaca mataan dan ora keren jaremu itu..trus kowe bilang jangan sampe aku ama dia hehehe..trus aku juga sempet jatuh cintrong ama satu cowok dari smp smp kuliah yang sama sekali ga ada keren2nya...cengkring,jahil dan ga cakep tapi aku bisa tahan suka ampe lama banget...trus sekarang pacarku juga walaupun banyak yang bilang keren (bukan heliosentris lho) tapi juga termasuk aneh karena sangat perhitungan dan suka kentut sembarangan (jaremu baumu koyo kentut..ketoke baumu= baune kentutE pacarku wes huek huek hahaha...guyon guyon..kowe ga prengus kok selama dirimu nginep di kostku).
jadi kesimpulannya..ceritamu itu menarik sekali karena aku juga pernah mengalaminya...setiap orang heliosentris dan suka kalo ada orang yang sependapat yo..jadi aku suka ama ceritamu hahahaha....
aku juga mikir kok cewek2 yang kaya si rambut merah itu ga pacaran ama bibit unggul kaya david beckhams or pangeran william..karena mereka kan bisa dapet yang lebih2 gitu lho...tapi ya mungkin itu prinsip keseimbangan alias balancing...orang jelek biasane dapet yang cakep or cantik.jadi gitulah...orang kucel dapetE yang modis, rapi, cakep, dll...jadi ambil positifE wae...kowe kan mengaku dirimu kucel...mestine kowe berjodoh ama tipe cowok2 yang sejenis ama si rambut merah (sapa tau si rambut merah punya koko or adek) ..jadi jangan putus asa mencari pangeran berkuda putihmu...jangan pangeran penjaga kuda hehehehe....

ps:sapa tau pangeran william selerane yang kucel2 dan mau ama kowe...dan kalo itu terjadi si rambut merah bakalan menyesal kenapa dia saingan ama kowe dalam mendapatkan perhatian si kucel oke...tetep semangat yo.

ps1: aku ga percaya sharp witted artine alis lancip dasar..
ps3: ayo beli ps3....game ps terbaru....(joko sembung maen ps3) ...kalo sampe aku kerja di scotlandia mungkin aku bakalan cinlok tapi itu cerita laen ntar kalo terjadi bakalan ditulis di blog hahahaha...

brigitte said...

Kamu lucu deh, gue ampe ngakak...kakakakak...

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p