Wednesday, September 28, 2011

Akhir Cerita Kejadian Aneh

Di bulan Mei yang lalu saya menulis cerita tentang kejadian aneh, yang intinya adalah cerita pertemuan saya dengan Suman di stasiun kereta karena saya ketiduran di kereta dalam perjalanan berangkat kerja sampai keretanya balik lagi ke kota. Suman lah yang memperkenalkan saya kepada pekerjaan di Aged Care (panti jompo gampangnya). Berkat informasi dari Suman, saya bisa kursus untuk bekerja di Aged Care. Namun setelah saya lulus dan mendapatkan Certificate III in Aged Care di bulan Juli, pekerjaan tidak kunjung saya dapatkan.

Saya sudah menghubungi banyak nursing agency dan mereka bilang kalau saya harus punya pengalaman minimal 3 bulan dulu sebelum mereka bisa merekomendasikan saya. Masalahnya, bagaimana saya bisa dapat pengalaman kalau tidak ada satupun yang mau memperkerjakan saya. Sementara itu surat lamaran yang saya kirim ke banyak panti jompo juga tidak membuahkan hasil karena selain pengalaman, mereka juga lebih mengutamakan orang yang punya SIM dan mobil sendiri.

Sekitar 3 minggu yang lalu Petter dapat info dari teman kerjanya di restoran Italia kalau ada lowongan di panti jompo yang lumayan dekat rumah. Jadi saya coba kirim lamaran via email. Ga berharap banyak sih. Tapi tiba2 dua minggu lalu ada panggilan untuk interview hari Jumat. Hari Jumat saya kerja di restoran dari jam 9 pagi sampai 9 malam. Saya minta ijin ke bos untuk tidak masuk kerja, berarti kehilangan penghasilan deh $ 120 demi datang interview.

Jumat pagi saya jalan ke panti jompo untuk interview. Lumayan jauh juga sekitar 30 menit jalan kaki karena ga ada bis yang lewat situ. Bisa buat menguruskan badan juga sekalian. Sampai di panti jompo, saya disuruh menunggu 15 menit karena managernya sedang meeting. Eh tiba2 aja managernya keluar dan bilang maaf interviewnya batal. Dia seharian sibuk karena ada orang dari Departemen Kesehatan sedang meninjau untuk akreditasi or apaan gitu. Saya kecewa banget, sudah mengorbankan ga masuk kerja eh interview juga batal. Suami dan teman saya sih menghibur mungkin Tuhan ada rencana lain.

Hari Senin saya ditelpon lagi untuk interview di panti jompo hari Selasa. Kali ini sambil jalan ke sana, saya iseng2 menghapalkan 4 standar untuk akreditasi panti jompo. Ada 4 items dan 44 sub items. Saya juga heran kenapa tiba2 saya niat banget menghapalkan. Waktu kursus sih guru saya sudah bilang kalau 4 standar itu biasanya ditanyakan waktu interview.

Interviewnya mula2 saya merasa kurang sukses karena saya belum ada pengalaman sebelumnya. Saya bisa melihat dari tampang si interviewer yang tidak terkesan sama saya. Sampai pada pertanyaan tentang 4 standar itu. Saya berhubung baru saja menghapalkan jadi masih ingat deh. Akhirnya si interviewer keliatan lumayan terkesan, dia bilang biasanya orang2 ga tau standar itu.

Akhirnya singkat cerita hari Kamis saya ditelpon bahwa saya diterima..hore....Berarti memang benar Tuhan punya rencana lain waktu membatalkan interview saya yang hari Jumat itu. Seandainya saya jadi interview hari Jumat dan tidak bisa menjawab 4 standar itu...saya pasti tidak diterima. Kejadian aneh diakhiri dengan kejadian aneh juga. Apakah ini kebetulan?

6 comments:

Cendol Dan Bata said...

kdg ke beberapa org T bekerja ga bs diterima dg akal sehat. contoh simple yg di luar akal logika, gmn crnya bikin manusia? gmn caranya Dia bikin sel telur n sperma? Tapi ke beberapa org T justru bekerja bs diterima dg logika. contohnya ya cerita mu ini... Ketawan bgt T yg ngatur

wongmuntilan said...

Bukti bahwa semua indah pada waktunya Kris, hehe... Selamat ya dan sukses dengan pekerjaan barunya ;)

Grace Receiver said...

Selamat buat pekerjaan barunya. Hehe... Ngga ada yang kebetulan di dunia ini. Tuhan kadang memang bekerja lewat kejadian-kejadian aneh :-)

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

komud: iya memang...bener2 sudah dituntun ya jalannya sampai akhirnya bisa kerja di sini.

santi dan selvia: thanks yaaa....seneng banget bisa dapet kerja yang beda banget sama accounting. rasanya kerjanya lebih bermakna karena bisa bantu orang lain juga :)

Sri Riyati said...

Orang yg mbatalin interview itu harusnya dituntut karena buang2 waktu orang! Kalo nggak bisa ngasih interview ya jangan manggil dooong. Gimana kalo kamu harus naek kereta, apa dia mo ganti rugi tiketnya??? Belum lagi bikin orang bolos kerja, huh! *pikiran kurang nerimo ya*

Tapi aku bahagia kowe sempet menikmati kerja di panti jompo. Salut aku Kris sama semua yang kamu lakuin, kayaknya aku pingin punya keberanian ama ketabahan kayak gitu :-)

kurus tapi kuat said...

hi mba kristina.. :)
nama ku sukma, skrg lg di melbourne dan sudah menyelesaikan training Cert III in Aged Care. Mohon info kalau ada facility yg lg butuh PCA mba.. sudah cari slama sebulan belum dpt2 :( hehe.. thank you Mba..
emailku : srezahdy@yahoo.com

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p