Thursday, March 24, 2011

Makan Malam

Ini adalah artikel karya penulis "ga sengaja posting karena saya lupa sign out account blogger saya" tapi karena sayang2 kalo didelete jadi biarin deh..anggap saja ini rubrik wira wiri...penulisnya adalah si "yang tidak mau disebut namanya"

Udah beberapa hari ini kami diajak Reine untuk makan malam bersama keluarganya terus dengan menu yang berbeda2. Tapi sekitar 1 minggu yang lalu sayang Kristina ga bisa ikut makan malam karena dia udah mulai kerja sampe pk. 21.00 dan makanan adalah makanan India. Wah keliatan enak banget, nasi nya aja ada 3 macem: nasi putih biasa, nasi kelapa (nasi yang dicampur sama kelapa), dan nasi yang entah apa namany tapi waknanya kuning kecoklat2an seperti dicampur dengan kunyit dan rempah2 lainnya. Itu baru nasi nya lho, belom lauknya. Ada daging domba, kambing sama ayam, semuanya di masak dengan kari, tapi kari nya berbeda2 ada yang kari dicampur yogourt, ada yang kari murni makanya waknanya beda2. Belom lagi cocolannya, ada yang berwarna putih yang terbuat dari yogourt, ada juga yang kaya sambel tapi dicampur sama kacang panjang yang udah dipotong kecil2 (... dan namanya tetep kacang panjang, bukang kacang pendek). Nah, makanan India belom lengkap kalo ga ada roti Kane nya, pastin ya disediain juga.  

 Sebelumnya kami juga ada makan malam sama sepupu kami yang kebetulan kerja di Oz juga dan dia ngajak makan malam makanan jepang yang murah banget menurut dia & pas kami sampe di sana kayanya yang makan di situ kebanyakan adalah mahasiswa. Sepertinya beneran murah, karena banyak mahasiswa. Entah apa nama makanannya tapi bisa diliat di foto aja deh. Resto jepang ini deket sama univ. RMIT yang ada di jalan Cardigan Street, sebelahan sama Es Teler 77.

Oya, pernah pas lagi makan malam saya agak kaget waktu liat dia ada di meja makan, dia ga pake baju. Padahal cuaca waktu itu 14 derajat & saya bener2 kedinginan. Belom lagi kalo pas angin bertiup, buusssshhh... Oh... dinginnya minta ampun, padahal baru 14 derajat. Gimana kalo pas musim dingin ya? Orang sini ternyata kuat banget sama dingin.

Makan malam berikutnya adalah Pizza. Ini bukan makan malam bersama Reine dan keluarga. Ini adalah makan malam dadakan kami karena kami habis dari perjalanan ke Belgrave. Ga bisa dimasukin list makan malam sih tapi, berhubung ini pizza istimewa jadi gw mau masukin biar ada ceritanya. Harganya $6.90 tapi harus take away. Kalo makan di situ harganya jadi $7.90. beda banget sama Pizza Hut yang topping ny Cuma se-encrit, rotinya tebel banget. Sementara ini dengan harga yang nyaris mirip bisa dapet pizza yang bener2 pizza kaya dari itali, rotinya tipis, toppingnya tebel.

Makan malam berikutnya dibikin sama Moriza & Matt (couchserfer dari Slovenia). Mereka bikin makanan pasta yang sayang saya lupa ambil gambarnya. Tapi yang jelas makanannya ala eropa banget. Kurang cocok lah di lidah saya.

Di hari berikutnya adalah giliran kami yang bikin makan malam. Sebenernya bukan digilir sih untuk bikin makan malam, hanya saja kami merasa ga enak sementara yang lain tiap malam udah mau bikinin makan malam masa kami cuma tukang menikmati aja. Jadi akhirnya kami berinisiatif untuk itu. Tapi karena sayanya kerja jadi Kristina bikin sendiri. Menunya adalah Semur kentang & Perkedel. Tapi kata Kristina kentang di sini terlalu lembek jadinya kentangnya ga bisa dibentuk untuk digoreng. Alhasil jadinya adalah Mess Potato. Sayang ga diambil fotonya.

Berikutnya adalah makan malam yang disiapkan Reine, makan malam ala mexico. Ada pan cake yang mirip2 sama roti cane tapi ini lebih tipis lagi karena tujuannya adalah roti/tepung panggang yang tipis itu nanti diisi sama lauk yang mirip kaya semur tapi rasanya beda, dimana didalamnya ada kacang merah, sayuran, kentang dipotong kecil2. Terus dikasi keju parut, alpukat, yogourt & saus tomat, lalu digulung Terus tinggal gayem deh... ini juga rasanya kurang cocok sama lidah saya. Mungkin karena masakan rumah kali ya. Kalo beli di resto mungkin lebih enak. Yang jelas makanan luar kayanya emang kurang berbumbu gitu deh. Kalah sama kuliner indo yang bumbu nya macem2 dan nikmat banget.

Aduh, jadi kangen tahu gejrot yang tahu nya dari tahu busuk & baunya nyengat kaya bau tai dan kuahnya yang dikasi bawang merah mentah yang dibejek gitu aja...

3 comments:

~ jessie ~ said...

Aku kenal sama mangkoknya itu..makanan jepang di depan RMIT sebelah es teler itu restonya namanya Don Don. Di Swanston Street kan kalo ga salah? Btw, disitu juga banyak orang Indo kerja lho. Cowok2 jg banyak. Kenapa ga coba tanya aja? Dulu aku kerja disitu. ;)

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

jes..gimana cara menyajikan don don box dalam 1 menit? kayanya susah juga ya..harus motong semangkanya dulu...nyendokin ayam, sapi, dll...dirimu hebat yo jess bisa cepet

IBU HAYATI said...

Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085_260_482_111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK_GHOB_2D_3D_4D_6D_DISINI















Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085_260_482_111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK_GHOB_2D_3D_4D_6D DISINI

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p