Sunday, December 26, 2010

Kenapa kita butuh Blackberry, iPad, iPhone, iPod dan iPah?

Sudah hampir 2 tahun saya hidup tanpa teknologi yang berarti. Ngg..., kecuali lampu kamar, motor kymco tahun 2002, HP nokia monotonik monokrom tahun yang sama, laptop untuk kerja, kamera saku dan hairdryer. Dan alat pembuat gelembung di aquarium. Saya pinjem pemutar CD dari nyokap, itupun sudah dibalikin sehingga saya cukup puas dengan ndengerin lagu dangdut dari rumah tetangga (kalo nggak pas lagi nonton youtube). Oya, saya juga nggak punya TV di kamar.

Intinya sih bukannya mau membanggakan betapa jadulnya saya, tapi cuman buat pamer bahwa saya bisa bertahan hidup tanpa blackberry messenger atau nintendo wii (ya, boleh tepuk tangan sampai di sini). Jadi tolong kalo ada audisi untuk Lost atau Cast away versi Indonesia saya dikasih tahu ya...

Akhir-akhir ini saya mulai berubah. Saya mulai mbuka-mbuka situsnya Apel (buat pesen sekilo, hehe). Saya mulai melirik-lirik iPhone 4, iPod touch, bahkan juga sempet nanya sama temen gimana memakai blekberiberi. Apa pasal? Begini, sebagai emak-emak yang 'retro' dan suka barang 'vintage' dan hobi nulis surat yang dikirim lewat kantor pos plus cinta mati sama barang-barang buatan sendiri, saya jelas tidak butuh barang dagangannya Steve Jobs. Tapi sodara-sodara, boleh dibilang saya ini korban 'tergilas' teknologi. Sekarang saya mengerti kenapa mau tidak mau kita butuh BB, iPad, iPhone, iPod dan iPah.

Saya tahu teknologi memang membantu, misalnya saja dengan adanya laptop saya bisa nulis blog sehingga bisa curcol setiap saat dan nggak dipendem jadi hipertensi. Berkat alat pembuat gelembung di akuarium, saya nggak perlu niup-niup ikan saya pake sedotan supaya mereka nggak mati. Berkat ada lampu listrik, saya bisa lulus sekolah dan membaca saja tidak sulit (mulai lebay). Tapi saya juga punya pengalaman pahit. Misalnya pas saya janjian sama orang. Dulu, pada jaman kegelapan sebelum ditemukannya HP, orang bilang jam sekian di tempat anu, ya sudah, ketemulah pada jam dan tempat yang disepakati. Sekarang? Percakapan nggak jelas inilah yang berlangsung via SMS:

Saya: "Saya mau ngasihin uang sisa tugas kemarin, kapan ya kita bisa ketemu?"
Mahasiswa:  "Terserah ibu saja" (jawaban yang kedengeran sopan tapi nggak bertanggung jawab)
Saya: "Hari ini saya ada acara sampai sore. Besok saja ya?"
Mahasiswa: "Iya, besok saja. Jam berapa bu? Saya pagi ada kuliah"
Saya: "Jam 10. Di kost saya saja ya, soalnya sedang ada tugas yang diketik"
Mahasiswa: "Iya bu. Besok jam 10"
Tiba-tiba Mahasiswa meng-SMS lagi.
Mahasiswa: "Besok kalau jam 11 gapapa ya Bu, soalnya kadang kuliahnya molor,"
Saya: "Waduh Dek, kalau jam 11 itu mepet soalnya jam 11.20 saya ada diskusi,"
Mahasiswa:"Oh ya kalo gitu kita ketemuan di kampus saja"
Saya: .....(mikir: ini mahasiswa nggak doyan duit ya? Lagian saya yang mo ngasihin duit, saya juga mau ngajar masak harus cari2 mahasiswa dulu sih?) *Seperti biasa saya sudah mulai males mbales karena saya nggak jago ngetik di HP. Jempol saya kegedean!*
Besoknya si Mahasiswa SMS lagi, "Bu maaf kemarin di kampus saya lupa SMS karena sedang persiapan Porseni. Kalau hari ini saja ketemu bagaimana? Alamat kost ibu dimana?"
Saya pun pura-pura nggak punya HP. Saya pikir akan lebih baik bikin pengumuman di lobby : Mahasiswa X harap ketemu saya di Ruang Y jam sekian. Lengkap dengan foto. Pasti keren, lagian nggak bisa diganggu gugat.

Masalah lain dari teknologi saya rasakan waktu makan bareng ama temen. Kadang sang teman justru lebih sibuk dengan HPnya ketimbang membikin percakapan dengan saya. Jadilah saya yang kerepotan cari bahan pembicaraan, daripada jadi kambing congek di antara makhluk yang tidak kelihatan. Trus kalo disuruh nunggu. Udah nggak diajak bicara, jarang sekali saya dikasih majalah buat baca-baca (emangnya di salon?). Biasanya saya bengong sampai dihinggapi lalat. Sebetulnya, dengan tidak punya akses ke hape/internet/messenger terus-terusan, saya bisa punya hubungan 'nyata' dengan orang betulan. Artinya, saya benar-benar berada di sana. Saya lebih suka ngobrol sambil minum teh dan bicara dengan orang yang ada di hadapan saya, ketimbang chatting atau messengeran atau telponan atau skype-an berjam-jam. Saya ngerti, apa daya kalau orang yang diajak bicara memang jauh di sebrang lautan; tapi kalau ada orang di depan mata, aneh rasanya kita malah bicara pada kentongan eh HP.


Saya pernah ngobrol sama temen saya di Amrik, kata dia orang jarang sekali bicara langsung karena semua sudah disampaikan lewat email. Saya bilang, "Wah budaya Amrik gampang dipelajari. Tinggal menghindari percakapan, bicara lewat email, kita sudah Amrik banget," Keluarga saya juga mengalami hal yang sama. Ketika kita kumpul, kita jarang ngobrol, melainkan nonton tivi. Kita justru ngobrol lewat telepon, ketika kita berjauhan. Pokoknya saya ngerasa banget bahwa jaman sekarang ini orang lebih banyak 'asyik sendiri'. Itulah sebabnya pada akhirnya saya paham mengapa kita perlu BB, iPad, iPhone, iPod dan iPah. Supaya kita bisa tetap (pura-pura) sibuk dan tidak bosan. iBuy because iBored. iHave no choice. BBM bisa bikin kita jadi seolah-olah ketemu banyak teman. iPad, iPhone dan iPod bisa bikin kita punya dunia sendiri. iPah? Dia bisa mbantuin nyuci piring dan ngepel. Lagian, dia masih bisa jadi temen ngopi kalo yang lainnya lowbatt.

5 comments:

rahmat yudhistira said...

hay..nice blog
follow ya?

sapidudunk said...

woooww.. setuju banget.. meskipun saya juga sudah mulai terkena tanda-tanda gadget addict, tiap bengong pasti mengandalkan hape sebagai teman pengisi waktu. Makanya sekarang mulai membiasakan diri membawa buku kemana-mana biar bisa ngisi waktu sambil baca..

btw tulisannya enak banget dibacanya bu, salam kenal :)

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Rahmat: Salam kenal. Sapidudunk: Setujuh banged. Buku satu2nya 'teman' kalo kita lagi bengong. Dia jauh lbh baik daripada sekedar komentar sound effect (prikitiww, wkwkwk, hahaha, plok2, cihuy, aduuuh, ngingongngingong) lewat chattingan. Atau daripada sibuk ngupil atau nepokin nyamuk. Makasih kunjungannya!

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

woi..laptop kan termasuk barang elektronik dan dirimu sering menggunakan ga cuma buat kerja tapi juga buat chatting..nulis blog, dll..(protes...protes)
aku sih emang ga suka juga kalo lagi ngobrol sama orang..orangnya malah sms an dll..kecuali permisi dulu or emang lagi ga ada bahan obrolan or obrolan lawan bicara emang garing jadi daripada mati gaya mendingan sms an aja or BB an

tapi kalo ada orang yang hobinya gonta ganti gadget terbaru itu menurutku pemborosan. dulu waktu lagi ngetrend hp nokia..tiap kali ada hp jenis baru langsung ganti hp (hp lama dijual murah), trus sekarang musim BB ganti BB....sebentar lagi ganti i-phone kali...semoga aja kalo dia dah merit ga gonta ganti pasangan karena ngeliat orang di sekitarnya ada yang lebih "baru" modelnya dibanding istrinya.

btw hp bisa buat pengganti buku lho...aku males bawa buku karena berat dan takut lecek..tapi kalo aku lagi nunggu busway berjam2...bisa sambil baca2 rekap drama korea lewat hp...sama aja baca buku kan....

Grace Receiver said...

Haha... Saya juga bukan gadget freak, cuma kalau ada hp lumayan juga buat menghindari orang yang kalo diajak ngomong ngga nyambung.

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p