Sunday, June 13, 2010

Banyak anak banyak rejeki. Hare gene??


Saya masih nggak bisa mengerti kenapa orang-orang pada berkembang biak cepet sekali seperti mencit balb/c. Bahkan lebih parah: bakteri (sepuluh pangkat lima per detik).

Populasi Indonesia sudah lebih dari 230 juta; konon juara ke empat sedunia (setelah Cina, India dan Amerika, yang gedenya jelas melebihi Indonesia). Lebihnya mungkin saja banyak karna tahu sendiri kalo sensus itu suka ada yang nggak keitung akibat KTPnya hanyut pas kebanjiran, ato lagi ngekost di kampung sebelah, ato lagi sibuk buruh nyangkul di sawah tetangga, ato lagi ngider trayek Pasuruan-Kalideres. Sebenernya saya nggak peduli sih soal kepadatan penduduk (malah sempet nyesel kenapa nggak juara pertama? haiyah) tapi saya peduli *banget* sama anak-anak di gang kampung tempat saya ngekost. Soalnya pas saya tidur siang, mereka suka teriak-teriak dan ributnya bukan maen...

Alkisah ada seorang mantan pembantu kost yang dulu waktu saya masih koass (magang di RS) enam tahun lalu keluar dari kerjaan karena menikah. Dia setahun lebih muda dari saya. Dia juga masih tinggal di gang yang sama. Suatu sore yang indah, ketika matahari sudah tidak terlalu menyengat, ketika tukang es serut dan buah dingin mulai digantikan sama tukang jual wedang ronde dan sate ayam (ketika kuhadapi kehidupan ini auwoo uwoo); saya ketemu dia. Dia menggendong anaknya, umurnya kira-kira setahun. Saya menyapa dan bilang, "Ini anaknya ya? Lucu sekali!," kata saya pura-pura tertarik. Soalnya saya masih curiga anak ini termasuk yang berisik di siang bolong.
"Iya ini anak saya yang ketiga. Itu yang pertama, sudah SD. Yang kedua, lagi main sepeda di sana,"

Saya takjub binti ternganga bonus bengong. Pantesan gang saya sudah kayak taman kanak-kanak yang semua muridnya turun kampung gara-gara diDO dan gantinya disuruh main kecebong. Sebenernya mereka cuman produk lokal, alias sumbangan dari masing-masing rumah di kampung. Ada lagi tukang jual pecel di pojok gang yang tinggal di rumah pak RT. Pas saya lagi jajan pecel (pecel=snek. Makan besarnya apa lagi coba?) mereka pada berlarian, kayaknya sepuluh orang, nyaris seumuran, dari rumah yang sama.

"Anak-anak siapa saja itu Bu? Lagi pada main sama anak tetangga ya?" tanya saya pada bu tukang pecel.

"Oh bukan. Itu anak adek saya yang pertama, lalu kakak ipar saya yang tua, adek sepupu saya dan cucu bude saya,"

"Semua tinggal di rumah?"

"Iya. Kan suaminya semua tentara," Aduh emak. Saya sih nggak bakal mau ngekost di sebelah rumah pak RT itu!


Saya sih nggak nyalahin orang punya anak. Cuman apa ya mereka nggak mikir gimana nyekolahin anak-anak itu sampai setinggi-tingginya? Ngasih mereka ruang pribadi yang layak, rumah dengan halaman rumput tempat mereka bermain, mendengarkan dan memperhatikan perkembangan pribadi mereka satu-persatu dan memberi mereka ketrampilan praktis, pengetahuan budaya dan seni? Atau memberi modal ketika mereka berusaha mandiri? Atau mbeliin mereka jaguar satu-satu ;p? Kalau dalam 6 tahun tiga anak lahir dari keluarga yang biasa-biasa saja, apa iya kualitas hidup anak-anak ini akan melebihi orang tuanya? Lebih dari sekedar kebutuhan finansial, anak juga butuh didukung dalam pertumbuhannya. Kalau orang tua sendiri masih terlalu muda dan harus bekerja Senin sampai Sabtu pagi sampai sore (kadang malam), apakah anak akan ada yang mendampingi selama dalam masa pertumbuhan terbesarnya (golden age 0-2 tahun)? Yang saya tidak setuju adalah pendapat bahwa bikin anak kayak kejar setoran, demi 'investasi masa depan'. Biar ada yang ngerawat, biar pas kita tua anak-anak masih muda dan produktif. Gimana dengan kesiapan mental sebagai orang tua? Kalau ada yang masih percaya bahwa 'anak adalah titipan Tuhan' harusnya sadar kalau mengasuh anak butuh kesiapan, baik mental maupun finansial. Dan ya jangan banyak-banyak. Karena nggak bakalan sanggup kita memberi maksimal kalo yang pertama baru putus menyusu adeknya sudah ngantri di belakang. Semua teman saya yang nikah (kecuali Kristina yang emang unik dan berbeza) langsung tancap gas bereproduksi. Tentu saja ini hal yang baik, hanya saya berpikir nikah itu bukan untuk punya anak. Tampaknya kata-kata di kitab kejadian, "Beranak cuculah dan penuhilah bumi..." masih dihayati terlalu mendalam meskipun itu perintah jaman Adam dan Hawa.

Jaman sekarang ini, punya banyak anak jelas beban dan stressor. Pengeluaran rumah tangga meningkat, waktu luang untuk diri orang tua sendiri berkurang, beban pekerjaan bertambah karena harus menafkahi satu orang lagi. Apalagi taraf dasar listrik bakal naik bulan Juli nanti dan kita kan butuh listrik buat nonton final World Cup*joko sembung jaya*. Terlebih pertumbuhan ekonomi dan peningkatan kesempatan/lapangan kerja tidak sebanding dengan pertumbuhan penduduk (ya iyalah. Mana ada yang pertumbuhan ekonominya sepuluh pangkat lima per detik?). Ayolah, pikir. Lebih baik meningkatkan kualitas hidup dulu, serta tidak menciptakan anak tapi tidak sanggup membuat taraf hidupnya lebih baik dari kita sendiri. Atau, kayak saran temen saya: lebih baik tuh TV, PS2, internet dan Inul Vizta digalakkan masup kampung. Biar hiburannya bukan cuman bikin anak. Atau pembagian kondom gratis kaya di Papua. Intinya sih jangan dengerin orang yang selalu tanya kapan punya anak sama yang baru nikah. Nikah itu untuk kebahagiaan, bukan untuk berkembang biak. Jangan mengorbankan hidup cuman buat bikin perusahaan popok senang.

Sejujurnya, apa iya saya sebegitunya prihatin dengan kepadatan penduduk Indonesia, pertumbuhan ekonomi, kesejahteraan keluarga? Nggak juga sih, saya cuman pingin tuh anak-anak tetangga pindah main di kampung sebelah aja. Soalnya saya butuh tidur siang...

8 comments:

Vicky Laurentina said...

Dulu waktu aku tinggal di Cali, seorang tetangga berusia 62 tahun dengan bangga nepuk dadanya dan bilang, "Saya gnii-gini anaknya empat lho!"

Aku menatapnya malah kasihan. Coz aku tahu dari pengakuan istrinya yang suka nyuci barengan aku, sudah setahun lebih istri dan suami tua itu nggak tidur bareng lagi.

Kurasa terlalu banyak anak membuat mereka kehilangan gairah untuk bersenang-senang, termasuk berhubungan seks. Lagipula anak-anaknya tidak ada yang sukses, menurutku. Yang satu paling banter sekolah cuman sampek D2, yang satu lagi cuman lulus SMA lalu dikawinin.

Memang cucu-cucunya banyak, rame sih, tapi dari cucu-cucunya yang kuperiksa, ternyata salah satu mengidap TBC.

Maka aku jadi bertanya-tanya, apa gunanya punya anak banyak kalau keluarga ternyata sakit-sakitan?

Sri Riyati said...

Anak banyak bukan bukti hubungan sex yang berkualitas ya Vic =)

Setujuh. Aku ngerasain sendiri sebagai kluarga yang lumayan besar, waktu kecil orang tuaku sempet kewalahan, trus berimbas ke aku yang sulung. Aku sering jadi 'tempat sampah' kalo ibuku setres karena ngurusin anak, disuruh bantuin ngurus adek2ku sampai masa kecil yang penuh eksperimen sendiri karna bonyok terlalu sibuk ngurus yang lebih muda.

Kalo kebutuhan seprimer kesehatan aja terabaikan, mau apa sih sebenernya nyetak anak banyak@?

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

sebagai 5 bersodara...sangat setuju kalo banyak anak ga banyak rejeki kecuali kalo ortu bener2 mapan (bukan mangan papan) dan mampu untuk menghidupi anak2nya dari sandang pangan papan sampe ke pendidikan dan kesehatan. pengalaman ortuku sendiri..waktu anaknya baru 2, ortuku cukup mapan lah...eh pas adik2ku yang 3 orang lagi lahir..mulai pas2 an deh..karena pas2 an, makan harus ngirit jadi kemungkinan kurang gizi tinggi...trus malah jadinya empot2an buat biaya pendidikan...untungnya aku masih bisa kuliah gara2 beasiswa..tapi adiku yang ke-2 jadi telat 6 tahun kuliahnya..nunggu aku mampu bayarin kuliah..adiku yang nomor 3 kerja sambil kuliah dan adikku nomor 4 juga baru kemaren bisa kuliah...adikku nomor 5 terpaksa menunggu giliran buat kuliah ntar kalo salah satu adikku yang lain udah lulus..
makanya aku bukannya unik atau beda dari yang lain sampe2 aku merit ga mo punya anak dulu..tapi bagaimana aku mo punya anak kalo aku masih meneruskan tanggung jawab ortu dengan biayain kuliah adikku.....jadi ya..punya anak sendiri nanti2 deh...daripada ntar anakku tidak terurus dan pileren dan kaliren

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Pileren dan kaliren. Hahahaha...

Dina said...

setuju, Ya..^^
jaman skrg sdh jaman teknologi, byk hiburan yg bs dnikmati...beda jaman orang tua qta dl..aplg jaman dl khan gk byk hiburan mknya hiburannya buat anak..he5..
tp org jaman skrg jg y masi ad kyk gt..klo pemikiranku sendiri, ngapain buru"..let's enjoy ur life..yg penting it kualitas bukan kuantitas..biasanya org yg ngejar kuantitas, kualitasnya jgn tlalu diharapkan/ d nomorsatukan..kok kyk barang ya.. =p
ow y, ak py guru spritual yg slalu mengingatkan muridnya apa motivasi kamu? nah hubungan dgn merit it..apa motivasi org merit? klo mw py ank dgn cara halal yah merit tp klo gk halal kmpl kebo..qta bahas yg merit aja yee.. ^^
ada gk yg tpikir klo dh py anak, terus ngapain? mw d apakan anaknya? apakah hy skedar memberi makan, tempat tinggal, pakaian sdh cukup? pernah temanku berkata: buat anak gampang, tp mendidik anak hingga berkualitas dan menjadi "orang" it yg gk mudah..so pilihan kembali lg kpd qta smua..apa motivasi qta merit? ato apa motivasi qta bkeluarga? n apa motivasi qta py anak?

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

Halo Dina, salam kenal. Iya, mnrtku you got a point tentang motivasi. Karena menurutku motivasi semua orang adalah untuk hidup bahagia, punya banyak anak sama sekali bukan pemecahannya.

Meskipun nggak bisa dipungkiri punya anak itu (katanya) membahagiakan. Aku juga percaya itu. Ketika waktunya sudah tepat dan kita sudah siap.

jc said...

Buk'e... akyu dulu jg ga pengen langsung punya anak tuh.. lha tapi dikasi piye jal? *hedeehh.. iki curcol yg sama dari waktu ke waktu*
Pluss.. sekarang udh pada satu2 tanya "kapan nih adeknya?" atau "ga nambah lagi?" atau "mau yang kedua nih ya.." Yang biasanya enggak tak-amini sama sekali walaupun mereka mengemukakan sejuta alasan tentang betapa tidak enaknya posisi anak saya jika dibiarkan terus menjadi anak tunggal. Yeah.. lebih baik anak tunggal bukan, Ria tapi kami bisa kasi dia jaguar? Betewe, kami kaga mau juga kasi dia jaguar atau rumah (kl yg ini biasanya iming2 agen asuransi supaya nabung di dia dan bilang buat beli rumah utk anak). Biar aja anakku cari duit sendiri buat beli rumahnya. Lah, life is hard, mennn.. dia harus tahu itu!

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

bwahahaha. Ngakak aku Jess. Betul2, anak akan berusaha. Yang penting kita dampingi anak temukan jalannya. Entah knp mnrtku yang ideal jaman gonjang-ganjing perekonomian kaya sekarang, anak cukup satu aja. Kan masih ada sepupu, tetangga, anaknya paman, emak, teteh dan sebagainya...Salam buat anakmu yah xxx

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p