Tuesday, June 22, 2010

Rest In Peace..Papi


Setelah sekian lama ga nulis blog...sekalinya nulis malah tentang kabar menyedihkan. Sudah berbulan2 aku ga sempet nulis blog gara2 di kantor sibuk banget ada tax audit, tax reporting, external audit, dll. Selain itu aku juga lagi ikut kursus persiapan buat IELTS selama 5 minggu Senin-Jumat jam 5-7 sore. Jadi biasanya jam 5 aku cepet2 turun ke lantai 1 buat kursus (untungnya tempat kursus 1 gedung sama kantorku). Trus jam 7 selesai kursus aku balik lagi ke kantor buat kerja...kasian ya. Mau cuti aja susah banget...ditambah lagi ijazah S1 ku ternyata ilang..jadi aku harus pulang kampung buat ngurus2 ijazah. Ternyata ijazahku hilang ada hikmahnya juga..aku pulang kampung 2 minggu yang lalu sehingga masih sempat ketemu papi karena hari Sabtu kemarin tanggal 19 Juni 2010 papiku dipanggil Bapa di surga.

Aku menerima kabar itu waktu aku ke Tangerang bareng Petter. Kami berhenti di tempat cuci cetak foto di dekat rumah Petter ketika adikku Budi telp dan bilang, "Cik, cepet pulang...papi ga ada." Kata pertama yang keluar dari mulutku..."Papi meninggal masuk surga ga.....Tuhan...semoga papi masuk surga." Aku nangis senangis2nya dan menelpon mami apa yang terjadi.

Papi sudah lama menderita penyakit liver, darah tinggi dan gejala diabetes. Tapi sejak minum sarang semut Papua (sejenis tanaman obat), kondisinya membaik. Malahan dia masih bisa jualan mie ayam dan ayam goreng bareng mami. Sabtu pagi itu papi seperti biasa belanja ke pasar sendirian lalu langsung ke tempat jualan untuk memasak. Setelah selesai baru dia pulang menjemput mami. Kebetulan ada Lita adikku yang kuliah di Jogja sedang liburan semester jadi mami diantar Lita ke tempat jualan. Sampai di tempat jualan sekitar jam 8 pagi, sudah banyak polisi. Mami kira ada yang kemalingan. Ternyata waktu sampai di tempat jualan, polisi itu bilang ke mami untuk tabah. Papi sudah meninggal dunia di tempat jualan. Waktu ditemukan tetangga sesama penjual makanan, papi sudah tergeletak di lantai dapur. Kompor menyala dan bumbu yang direbus papi sudah gosong. Keran air menyala dan kulkas terbuka.

Papi dibawa ke rumah sakit dengan bantuan polisi yang minta bayaran 100rb. Mami dan Lita menyusul ke rumah sakit. Menurut dokter yang memvisum jenazah papi (biayanya 77rb), papi kena serangan jantung. Aku sendiri tidak percaya karena baru 2 hari yang lalu papi dan mami cek ke dokter dan dokter bilang k0ndisi papi baik2 saja. Papi juga ga pernah punya riwayat serangan jantung. Menurutku papi meninggal karena pembuluh darah di otak pecah. Karena jenazah papi tidak membiru. Wajahnya seperti orang sedang tidur. Hanya di daerah telinga menghitam. Aku teringat temanku yang dulu meninggal karena pembuluh darah jantung pecah, jenazahnya juga menghitam.

Aku bersama Petter, sepupuku Tere dan 2 adikku yang kerja di Jakarta (Budi dan Tika) hari itu juga langsung pesan tiket kereta ke Pekalongan. Kami dapat tiket paling cepat jam 4.45 sore. Sampai di Pekalongan jam setengah 11 malam kami langsung ke rumah duka. Tidak bisa digambarkan betapa sedihnya mami, aku dan adik2. Kepergian papi begitu mendadak. Padahal aku masih ada rencana yang belum terlaksana untuk menyenangkan papi. Aku belum beli rumah buat papi, belum memberi cucu buat papi dan belum mengajak papi jalan2 ke luar negeri. Aku menyesali kenapa sekarang belum bisa menghidupi papi mami sehingga mereka tidak perlu jualan lagi. Terlalu banyak kata mengapa.....dan seandainya...

Kemarin papi dikremasi dan hari ini abu papi ditabur di laut...supaya di mana pun anak2nya berada, selama ada laut kami masih bisa mendoakan papi. Begitu banyak keluarga dan teman2 yang memberi penghiburan buat aku. Salah satunya ada teman dekat papi yang berkata kalo papi sangat bangga sama aku...dia kasian sama aku yang harus membiayai kuliah adik2 dan papi yang berkata kalau dia sebenarnya tidak rela aku berencana untuk imigrasi ke negeri seberang demi kehidupan yang lebih baik. Tapi bagaimanapun papi tetap mendukung karena itu sudah keinginanku. Teman papi ini bercerita sambil berlinang air mata....aku sendiri jadi merasa tenang karena papi bangga pada anak2nya...dia sudah berhasil mendidik aku dan adik2 menjadi orang2 yang mandiri, rukun dan tidak menyusahkan orang tua.

Selamat jalan papi...aku percaya papi sudah tenang di surga di sisi Tuhan Yesus. Papi sudah lepas dari beban2 dunia dan sakit penyakit. Kiranya kami semua anak2mu bisa menjadi orang yang membanggakan buat papi dan bisa membahagiakan mami.

NB: Terima kasih buat keluarga dan teman2 yang sudah memberikan support dan bantuan bagi kami sekeluarga dalam menjalani hari2 yang berat ini. Terutama buat keluarga dan teman2 yang sudah membantu selama proses pemakaman.

11 comments:

debhoy said...

turut berduka sistaa....
pasti papa sudah senang di sana bersama Tuhan Yesus ^^

Sri Riyati said...

Kristina...mamaku bilang knp aku nggak ngasih tau kluargaku karna tyt mamaku sering ke Pkl dan kenal mama papamu! Tapi aku kira semua sudah berjalan lancar. Syukurlah, papimu nggak menderita sama sekali. Nggak lama di kasur, nggak sadar, berkali-kali masuk kamar operasi, pake alat bantu napas sampe pneumonia. Itu bnr2 lebih menyakitkan. Aku benci polisi itu! Masak mbawak ke RS aja 100 ribu. Taxi Silver bird atau limosin aja nggak semahal itu. Polisi !@#$**(U$!!!

Tuhan mengambil orang yang dicintaiNya pada waktuNya Kris. Aku percaya itu...

Grace Receiver said...

I hope these verses will help you:
1 Thessalonians 4:13-17 13 And now, dear brothers and sisters, we want you to know what will happen to the believers who have died[a] so you will not grieve like people who have no hope. 14 For since we believe that Jesus died and was raised to life again, we also believe that when Jesus returns, God will bring back with him the believers who have died.

15 We tell you this directly from the Lord: We who are still living when the Lord returns will not meet him ahead of those who have died.[b]16 For the Lord himself will come down from heaven with a commanding shout, with the voice of the archangel, and with the trumpet call of God. First, the Christians who have died[c] will rise from their graves. 17 Then, together with them, we who are still alive and remain on the earth will be caught up in the clouds to meet the Lord in the air. Then we will be with the Lord forever.

Vicky Laurentina said...

Aduh, Kris, aku sedih banget dengernya.. Ikut belasungkawa ya, Kris.. :-(

wongmuntilan said...

Turut berduka cita yang sedalam-dalamnya ya Kris... Yakinlah papimu sudah damai dan bahagia di sisi Tuhan. Sama seperti bayiku (masih janin sih...) yang dipanggil Tuhan ketika umurnya baru sekitar 14 minggu dalam kandungan. Pasti rasa sedih itu ada, tapi apapun kehendak Tuhan, pastilah itu yang terbaik...

BONI said...

TUHAN memberikan manusia tugas yang berbeda dan waktu untuk menyelesaikan tugas itu. Papa mu sudah menyelesaikan semua itu dengan sempurna di mata TUHAN. semoga arwah beliau diterima di sisi-NYA. Ainsi sois-t-il.

ari_aristides said...

Papimu pasti sudah di surga. Pelajaran dari ceritamu adalah: berbuat baik kepada orang tua tak perlu menunggu waktu, karena bisa saja waktu mendahului kita atau orang tua kita. Berbuat baiklah sekarang juga. Semoga sudah tidak bersedih lagi ya...

Ling said...

Turut Berduka Cita!

Hi Kristina, salam kenal :) Aku ga sengaja mampir ke blog ini. Dari tadi muter2 baru sekarang meninggalkan jejak karna tulisan mu yang ini. Hampir meluap mata ngebacanya. Ingat kejadian setahun lebih yang lalu ketika papa "berangkat".

Penyesalan yang mungkin seharusnya tidak perlu kadang masih membayangi.

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

all:..thanks ya supportnya...sori baru balas sekarang karena memang baru menampakkan diri :).
ling: salam kenal ya..thanks sudah berkunjung ke sini

Anonymous said...

sedih ci aku baca'y.... br skrg aku baca ini blog.... :) cc hebat yh diberi kekuatan yg luar biasa.... aku ajja gag bs nerima kenyataan mama aku meninggal dr dl mpe bbrp tahun yg lalu.... tp cc bs tegar.... hebat.... :D

*irene*

Anonymous said...

Salam kenal. Nama saya Andre.

Saya accidently kebaca blog anda. Papa saya baru meninggal kurang dari setahun. Masih meninggalkan kesedihan yg dalam buat kami sekeluarga, karena Papa meninggal mendadak tanpa sakit atau tanda tanda.

Tapi kita hanya berharap kepada Tuhan, Papa tenang bersama Bapa di surga. Papa abu jenazahnya juga dilarung di laut.... kita anak anaknya tinggal ditempat yg beda beda, bahkan kita sekarang udah ngak di Indo lagi. Tapi kita masih mengenang dia dengan doa dan ke pantai waktu Cheng Beng sambil tabur bunga di laut.

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p