Monday, January 26, 2009

Happy Chinese New Year!!!


Hari ini adalah hari raya Imlek alias tahun baru cina. Berhubung keluargaku bukan cina totok, imlek selalu dirayakan biasa2 aja dan hampir tidak ada bedanya dengan hari2 lain. Kalau dulu mamiku masih agak2 kolot jadi semua anak2nya dibelikan baju baru bahkan seprai di kasur juga diusahakan baru diganti dan pada hari Imlek tidak boleh2 bersih2 rumah maupun mencuci baju karena bisa bikin rejeki lari.

Setiap keluarga punya kebiasaan merayakan Imlek berbeda2. Aku baru dapat cerita dari Petter yang sedang merayakan imlek bersama keluarga Thaiku-nya (cicinya papanya Petter) di Singapore. Dia cerita kalo di keluarga Thaikunya, malam Imlek adalah waktunya saling mengucapkan selamat taun baru Imlek dan tentu saja bagi2 angpao. Setelah itu semua orang harus makan sekenyang2nya (seperti besok ga bisa makan lagi kali ya) dan main mahyong sampai malam.

Keluarga sepupuku selalu mengadakan sembayangan di rumahnya untuk mendoakan arwah2 orang yang sudah meninggal sehari sebelum Imlek. Setelah itu makanan yang buat sembayangan dibagi2kan ke orang yang mau. Di hari Imlek biasanya mereka pergi ke laut Ngebom (laut di Pekalongan) untuk menyalakan dupa dan menabur bunga.

Aku sendiri hari ini cuma pergi ke laut berdua sama mamiku. Secara dua adikku ga pulang kampung dan satu orang lagi ikut lomba pidato di Cirebon dan satunya lagi malah pulang ke Jogja karena besok sudah mulai kuliah. Papiku di rumah tidur karena besok harus jualan mie lagi. Nah sampai di laut, mamiku menyalakan dupa dan mendoakan arwah emak dan engkongku yang sudah meninggal. Aku sih sebenernya sudah ga percaya lagi ya tapi mamiku ngasih aku dupa dan suruh aku berdoa. Ya aku berdoa sih tapi berdoa pada Tuhan Yesus. Dan pas mo pulang, mamiku suruh aku pamitan. OMG, mami kenapa masih percaya gituan sih. Padahal kalo dilogika, walaupun abu emak dan engkongku dibuang di laut..bukan berarti arwah mereka di laut ya.

Begitulah...kadang2 tradisi sering tidak sejalan dengan logika. Namun tetap saja tidak mengurangi makna hari raya Imlek. Jadi aku ingin mengucapkan Gong Xi Fat Cai,Xin Nien Guai Le 2560!!! Semoga di tahun kerbau ini kita menjadi seperti kerbau membajak sawah alias bekerja keras. (joko sembung)

6 comments:

Sri Riyati said...

Hoi Kristina bawa golok, orak nyambung tapi nyogok. Met taon baru ya Kris. Wah aku terkesan ama cerita2 malam taon barumu. Kalo keluargaku cuman baru2 ini aja ngerayain, dengan pergi ke sanak sodara tiap imlek. Papiku bilang, "kan orang gak hidup selamanya," jadi selalu ngunjungin yang tua2 dan berdoa semoa tahun depan masih ada yang dikunjungi lagi (alias umur panjang). Tapi dulu banget kita cuman ngerayain dengan makan jeruk mandarin banyak2 (mungkin daripada buat sembayang trus dibuang kan rugi, untung ga ampe mencret. Hehe). Gak cuman itu ding, kita juga makan kue ranjang. Trus emakku cerita kalo tetangganya yang aku panggil emak juga itu meninggal karna keselek kue ranjang. Kasian ya, jadi nggak tahun baruan. Aku inget tiap tahun baru menunya pasti cah rebung. Untung aku uka baget sama rebung. Trus berhubung aku masih sorangan jadi kadang masih dapet angpao. Semoga peruntunganku dengan cowok tambah baik di tahun yang akan datang ini huahahahaha....

kristina said...

lah kok melaske men mati goro2 kue kranjang. mengenaskan dan ora keren haha. ca rebung dudune lumayan enak? tapi yo nek menune kuwi terus bosen yo. aku sih wingin menune babi kecap nebeng mangan nggon tanteku soale neng omah rak ono panganan. aku wes balik jkt ki. kembali ke kota yang semwrawut.

fendi kastama said...

jujur susah juga nggambarin nuansa imlek difantasiku,,, cz aku "ASJO" sih, tapi memoriku akan ngelayap ke 15-18 taon yang lalu, ketika ada teman-temanku yang bersuku tionghoa ngerayain Imlek, mungkin karena waktu itu ada tekanan dari penguasa, imleknya dirayain sendiri di rumahnya kali ya, tapi kami para tetangganya dapat kue kranjang.. di parutin rame-rame terus di caem rame-rame. terus desi "siamoy" sebutan yang biasa kami panggil, dolan bareng kawan skampung sambil bagi-bagi roti.. namun ia pergi pasca pekalongan ada problem rasial,, setelah itu gak ada lagi deh acara nyicipi kue kranjang coklat bikinan Tacik Elma. sayang bangetkan????

kristina said...

si desy akhirnya pindah kemana fen? sayang ya ga bisa makan kue kranjang gratis. tapi sekarang kan beli kue kranjang banyak tuh di pasar hehe,

lestariono's blog said...

hai boleh kenbalan g namaku lesta 25 tahun 08576329087

lestariono's blog said...

maksudnya kenalan

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p