Thursday, June 11, 2009

Bingung

Akhir2 ini aku sering bingung..sampe mo nulis blog aja bingung mo nulis apa. Mo kerja bingung..mo ngabisin duit bingung....sebenernya aku juga bingung sumber kebingunganku itu apa. Semoga yang baca jangan ikut bingung ya.
Sabtu minggu kemaren aku ke dokter gigi buat pasang gigi palsu gara2 dua gerahamku yang bawah itu dicabut pas aku lagi kuliah. Karena dulu mamiku ga pernah mengajarkan untuk gosok gigi sebelum tidur (kaya iklan pepsodent itu yang mamanya dari kecil ngajarin gosok gigi sebelum tidur jadinya anaknya pas gede jadi cantik..bukan berarti aku ga cantik lho..tapi setidaknya dia ga kehilangan 2 gigi geraham dan harus pake gigi palsu pasangan di usia 28) jadi gigiku berlubang dan sakit banget. Memang bener kata Meggy Z "Lebih baik sakit hati daripada sakit gigi ini .....biar tak mengapa..aku rela...sungguh aku relakan....". Sakit gigi itu salah satu hal yang paling menderita di dunia ini selain laper dan ga punya duit.
So..kembali lagi ke cerita gigiku yang berlubang...jadi gigiku yang berlubang itu semakin lama semakin besar lubangnya dan suatu hari dia memberontak dan rasanya sakit banget. Kaya ada yang menggali tambang emas di dalam lubang gigiku. Aku memutuskan buat mencabut keduanya. Aku ingat waktu itu yang sebelah kanan dicabut sama dokter gigi yang masih muda jadi cabutannya rapi. Tapi yang sebelah kiri dicabut ama dokter yang sudah tua dan masih sisa sedikit. Sabtu kemarin aku ke dokter gigi dan minta dokter giginya bikin gigi palsu biar ntar kalo aku merit kan foto pre wedding biar ga keliatan ada gigiku yang ompong. Biasanya kan foto pre wedding pasti ada adegan yang kita tertawa lebar2 sampai mulutnya menganga dan memperlihatkan gigi geraham.
Akhirnya jadilah gigi palsuku itu yang sebelah kiri, yang sebelah kanan belum jadi. Ketika pertama kali aku melihatnya...aku berpikir...."Ya ampun...kalo aku jadi tukang gigi bisa kaya ni." Secara harga satu gigi palsu aja 1,5 juta. Untung ga pake duit sendiri. Gigi palsu itu cuma sebongkah gigi kecil yang bawahnya diberi plastik sewarna dengan gusi. Dan pas dipake rasanya kaya pake sepatu bot tapi sepatunya ga pas. Sama sekali ga enak. Waktu aku makan pake gigi palsu itu rasanya makanan itu menyelip2 di gigi. Perawatannya pun sulit karena harus disikat pakai sabun cair..bukan pasta gigi. Jadi pastinya mulutku bakalan berbau Biore..bukan pasta gigi lagi.
Sabtu besok aku harus ke rumah sakit lagi untuk mengambil gigi yang satunya...Akhirnya aku jadi orang yang pakai gigi palsu kaya nenek2...tapi ini rahasia ya...ssttt.....

4 comments:

Petter said...

Knapa sih gi2 palsu aja bisa jd topik untuk blog ini?ga penting bgt tp kok geli jg ya terutama yg disuruh ngerahasiain itu lho.

Sri Riyati said...

Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha. Wong geblek nulis blog ya kaya gini ini. Kok bisa kalo foto pre wedding pasti ada adegan ketawa lebar2 sampe geraham keliatan? Kayaknya itu nggak wajib kecuali kalo pas upacara pernikahan itu harus nyanyi indonesia raya (yang disebut: lagu wajib). Orak nyambung wes. Btw gigiku juga bolong. Moga2 nggak dicabut. Soalnya aku nggak punya sabun cair. Kan agak2 gak manusiawi kalo gigiku dicuci pake wings batangan ato sabun kucing colek. Kriisss kangen kowe ki...

Kristina said...

Lha kok iso untumu bolong?brarti kw males sikatan koyo aku biyen o he2.rak po2 sabun colek kan malah luwih resik.aku jg kangen kw ki.agustus sido bali rak?ak pak merit ki jare kw pak teko.

Vicky Laurentina said...

Mbak Ria, kayaknya percuma aja ya dulu kita dikasih kuliah Gigi. Ndak urung ya giginya bisa bolong pisan, hehehe.. Bolongnya gede, ndak? Siapa tau bisa dipake buat nimbun permen..

Jam

Sejujurnya, inilah Ria dan Kristina...

Ria dan Kristina, sama-sama punya ide-ide yang nggak masuk akal saking nggak bangetnya pikiran kami berdua. Obrolan kami ini, berkat kemajuan jaman dan menjamurnya aplikasi internet (hiduplah Indonesia Raya!), kami sekarang bisa tuangkan di blog. Dulu kami suka ngetik-ngetik pake mesin ketik manual di belakang kertas HVS A4 bekas fotokopian. Tapi tetep aja kami tidak berhenti menulis. Kata pepatah: setipis-tipisnya tinta masih lebih tajam dari ingatan manusia. Kata Pramoedya: menulis berarti memetakan sejarah. Halah, kalo tulisan kita mah sebenernya gak ada hubungannya ama sejarah. Cuma mengukirkan betapa masa muda kami ini sangat indah. Dan jelas nggak mutu isinya. Jadi, mending kalo sisa-sisa waktu dan pengen baca yang tidak terlalu berguna sajalah baru buka blog kami... Tapi apapun komentar, masukan dan pendapat teman-teman, semuanya adalah cendera mata yang indah buat kami...

Ria dan Kristina (hualah, koyok undangan penganten. Amit2 deh. Lesbong juga pilih-pilih ah...)

About Us

My photo
pindah2..tergantung mood, Indonesia
Sri Riyati Sugiarto (aka Ria) adalah cewek kelahiran limpung..(pinggiran kota Pekalongan)..habis sekolah di SMU St. Bernardus Pekalongan trus kuliah kedokteran di Undip Semarang..sementara Kristina Melani Budiman (aka Kristina) juga lahir di Pekalongan trus satu SMU ama Ria dan kuliah di Atma Jaya Jogjakarta. kami kenal di kelas 3 SMU tapi mo duduk bareng selalu ga bisa gara2 terlalu cerewet dan kalo duduk sebangku selalu bikin keributan karena hobinya menggosip jadi terpaksa sampai sekarang tidak pernah duduk bareng..untungnya kita ga satu kampus :p